Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Aktivis muda Hong Kong ditahan, terancam hukuman 3 tahun penjara

Aktivis muda Hong Kong ditahan, terancam hukuman 3 tahun penjara

Tiga aktivis pro-demokrasi Hong Kong – Joshua Wong, Ivan Lam dan Agnes Chow – ditahan pada 23 November karena peran mereka dalam demonstrasi tahun lalu.

Ketiganya dinyatakan bersalah atas tuduhan menyelenggarakan dan menghasut pertemuan tidak berijin di dekat markas polisi selama protes pro-demokrasi tahun lalu.

Mereka ditahan hingga keputusan dijatuhkan pada 2 Desember. Mereka menghadapi hukuman tiga tahun penjara, lapor HKFP.



Wong mengaku tidak bersalah atas dakwaan ketiga yakni dengan sengaja berpartisipasi dalam pertemuan tidak sah setelah penuntut tidak memberikan bukti untuk itu.

Sebelum dibawa pergi oleh petugas keamanan, Wong berteriak “Semuanya bertahan di sana! Tambahkan minyak” di ruang sidang, sebuah ungkapan Kanton yang populer yang sering digunakan selama protes untuk memberi dorongan.

Wong, yang baru berusia 17 tahun saat menjadi wajah dari protes demokrasi Gerakan Payung (Umbrella Movement) yang dipimpin mahasiswa tahun 2014.

“Mungkin pihak berwenang ingin saya tetap di penjara,” kata Wong dalam sebuah pernyataan sebelum memasuki ruang sidang.

“Tapi saya yakin bahwa, baik hukuman penjara, larangan pemilu, atau kekuasaan sewenang-wenang lainnya tidak akan menghentikan kami dari aktivisme. Apa yang kami lakukan sekarang adalah menjelaskan nilai kebebasan kepada dunia. ”

- Newsletter -

Puluhan pendukung di luar pengadilan meneriakkan slogan pro-demokrasi dan “Bebaskan Joshua Wong, Agnes Chow, Ivan Lam!”

Aktivis pro-demokrasi Agnes Chow tiba di Pengadilan Magistrat Kowloon Barat untuk sidang dakwaan terkait dengan pertemuan tidak berijin sejak tahun 2019, di Hong Kong, 23 November (Foto oleh Tyrone Siu / Reuters)

Chow, seorang Katolik, sebelumnya ditangkap pada 10 Agustus atas tuduhan menghasut untuk pemisahan diri di bawah undang-undang keamanan nasional baru yang diberlakukan oleh Beijing. Dia kemudian dibebaskan dengan jaminan. Pengadilan pada 23 November tidak berada di bawah undang-undang keamanan yang kontroversial itu.

“Jika kali ini saya dijatuhi hukuman penjara , ini akan menjadi pertama kali dalam hidup saya dipenjara,” tulis Chow di akun Facebooknya pada 22 November.

“Meskipun saya siap secara mental, saya masih merasa sedikit takut. Namun, jika dibandingkan dengan teman-teman yang lain, penderitaan saya sangat sedikit. Ketika saya memikirkan ini, saya akan mencoba yang terbaik untuk menghadapinya dengan berani,” tulis aktivis berusia 23 tahun itu.

“Jika saya bisa melewati besok dengan damai, dan pada 2 Desember, saya harus melapor ke kantor polisi di bawah undang-undang keamanan nasional. Sulit melewati gelombang demi gelombang, saya hanya berharap bisa terus menjaga pikiran tetap teguh, ”tulisnya.



Maya Wang, peneliti senior Tiongkok di Human Rights Watch mengatakan dakwaan harus dibatalkan.

“Trio itu tidak melakukan kesalahan – pemerintah Hong Kong harus segera membatalkan tuduhan yang melibatkan Undang-Undang Ketertiban Umum Hong Kong, yang menempatkan pembatasan berlebihan pada hak atas kebebasan berekspresi dan berkumpul secara damai, “kata Wang melalui Twitter.

Wong bukanlah tokoh terkemuka dalam protes pro-demokrasi dan anti-Beijing tahun lalu, tetapi aktivismenya yang terus-menerus telah menyebabkan Beijing marah dan melihatnya sebagai “tangan hitam” kekuatan asing.

Dia membubarkan kelompok pro-demokrasi Demosisto pada bulan Juni, hanya beberapa jam setelah parlemen China mengesahkan undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong, yang menghukum apa pun yang dianggap Beijing sebagai tindakan subversi, pemisahan diri, terorisme, dan kolusi dengan kekuatan asing, dengan hukuman penjara seumur hidup. Baik Chow dan Lam juga mantan anggota Demosisto.

Aktivis pro-demokrasi Ivan Lam, Joshua Wong dan Agnes Chow tiba di Pengadilan Magistrat Kowloon Barat untuk menghadapi dakwaan terkait dengan perakitan ilegal yang berasal dari 2019, di Hong Kong, 23 November (Foto oleh Tyrone Siu / Reuters)

Wong juga menghadapi dakwaan berpartisipasi dalam pertemuan tidak berijin pada Oktober 2019 dan pada 4 Juni 2020 untuk memperingati penindasan terhadap pengunjuk rasa di dan sekitar Lapangan Tiananmen Beijing pada 1989.

Awal tahun ini, Wong didiskualifikasi bersama 11 politisi dan aktivis pro-demokrasi lainnya yang mencalonkan diri dalam pemilihan legislatif kota yang ditunda.

Tahun lalu Wong menghabiskan lima minggu di penjara karena menghina pengadilan, sebelum dibebaskan pada 16 Juni ketika protes sudah berlangsung.

Penangkapan Wong dan aktivis lainnya secara berulangkali menuai kecaman dari pemerintah Barat yang mengatakan Beijing tidak memenuhi kewajibannya untuk mengizinkan Hong Kong memiliki otonomi tingkat tinggi, yang disepakati dengan bekas penguasa kolonial Inggris ketika kota itu kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997.

Tambahan dari Reuters

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: yourvoice@licas.news

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge