Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Otoritas Tiongkok menahan ratusan pemimpin Muslim di Xinjiang

Otoritas Tiongkok menahan ratusan pemimpin Muslim di Xinjiang

Pihak berwenang Tiongkok dilaporkan telah menahan ratusan pemimpin Muslim di wilayah Xinjiang.

Sebuah laporan oleh Radio Free Asia (RFA), mengutip seorang ahli bahasa Uighur di pengasingan, mengatakan setidaknya 613 pemimpin Muslim ditangkap dalam kampanye penahanan di luar hukum.

Abduweli Ayup, seorang peneliti pada lembaga yang berbasis di Norwegia International Cities of Refuge Network  mengatakan kepada RFA bahwa dia mengetahui penangkapan itu dari wawancara yang dia lakukan dengan Uighur dari wilayah tersebut.



Laporan itu mengatakan sekitar 1,8 juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya telah ditahan di jaringan kamp interniran yang luas di wilayah tersebut sejak awal 2017.

Ayup mengatakan bahwa ia menemukan dalam penelitiannya tentang penangkapan Muslim itu bahwa yang paling ditargetkan adalah tokoh agama.

Peneliti tersebut berbicara pada 19 November di webinar yang diselenggarakan oleh Proyek Hak Asasi Manusia Uighur yang berbasis di Washington berjudul “Di manakah para imam? Bukti penahanan massal tokoh agama Uighur. “

“Saat itu, kami memiliki sekitar 300 imam terdaftar [sebagai tahanan] dan kemudian kami terus memperbarui angkanya dan pada bulan Juni, pembaruan terakhir, ada 613 imam yang terdaftar,” kata Ayup.

- Newsletter -

Setidaknya 16 mantan tahanan kamp yang diwawancarai untuk penelitian itu mengatakan penangkapan para imam telah memporakporanda komunitas Uighur di Xinjiang.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa setelah para imam itu ditangkap, orang Uighur menjadi takut… mati karena tidak ada imam yang [mengawasi] pemakaman mereka,” katanya.

Muslim sedang beribadah di masjid di Urumqi, Xinjiang, 30 Juni 2011. (Foto oleh Epel / shutterstock.com)

Rachel Harris, seorang profesor etnomusikologi di Sekolah Studi Oriental dan Afrika di Universitas London, mencatat bahwa imam, yang adalah laki-laki, bukanlah satu-satunya tokoh agama yang menjadi sasaran dalam masyarakat Uighur.

Meskipun tidak ada kategori agama yang diakui secara resmi untuk wanita di komunitas Muslim, Harris mencatat bahwa pemimpin agama wanita “sangat penting dalam masyarakat Uighur”.

“Tentu saja mereka tidak memimpin di masjid, namun mereka memiliki peran di dalam rumah, dan melakukan semua jenis peran penting yang sama seperti yang dilakukan oleh imam pria,” katanya.

Harris mendesak kelompok hak asasi Uighur agar memasukkan para pemimpin agama perempuan dalam penyelidikan mereka terhadap penahanan massal dan pelanggaran hak lainnya di wilayah tersebut.

Beijing menggambarkan jaringan kamp yang berusia tiga tahun sebagai “pusat pelatihan kejuruan” sukarela, tetapi menurut laporan RFA Layanan Uighur dan outlet media lainnya menunjukkan bahwa sebagian besar tahanan ditahan di luar keinginan mereka dalam kondisi sempit dan tidak sehat, di mana mereka dipaksa untuk menanggung perlakuan yang tidak manusiawi dan indoktrinasi politik.

Pada 24 September, Institut Kebijakan Strategis Australia merilis sebuah laporan yang menunjukkan hampir 400 kamp interniran, dengan lusinan kamp baru dibangun atau diperluas sejak 2017 di wilayah tersebut.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: yourvoice@licas.news

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge