Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Saat Natal, orang Filipina diminta menjadi 'pembawa keselamatan'

Saat Natal, orang Filipina diminta menjadi ‘pembawa keselamatan’

Dalam Misa yang disebut mungkin sebagai Natal terakhirnya sebagai uskup agung Manila, Kardinal Luis Antonio Tagle menyampaikan catatannya tentang orang-orang yang menemukan kesenangan dalam menghancurkan kehidupan orang lain.

Kardinal Tagle akan segera meninggalkan negara itu untuk menjadi Prefek Kongregasi Evangelisasi Bangsa-Bangsa di Vatikan.

“Kita sedih dan terkejut melihat bagaimana beberapa orang menemukan kesenangan dan ‘sukses’ dalam menghancurkan kehidupan orang lain,” katanya.

“Kita bahkan lebih terganggu lagi melihat orang-orang muda sudah bertekad melukai diri mereka sendiri dan mengakhiri hidup mereka,” tambah kardinal itu.

“Kita terganggu karena Natal adalah tentang kehendak Tuhan untuk menyelamatkan, bukan untuk merusak,” katanya.

“Misteri Natal bertentangan dengan dorongan, keinginan dan kehendak untuk menghancurkan orang, kehidupan, keluarga, masyarakat dan ciptaan,” kata Kardinal Tagle.

Peningkatan kasus sakit mental dan bunuh diri di kalangan anak muda di negara itu telah menarik perhatian media Filipina tahun ini.

- Newsletter -

Di provinsi Iloilo di Filipina tengah, total 179 kasus bunuh diri yang melibatkan remaja dengan usia antara sembilan hingga 21 tahun, tercatat dari 2016 hingga Juni 2019.

“Tingkat bunuh diri meningkat secara mengkhawatirkan pada 2018 hingga Juni 2019 dengan sekitar 100 kasus bunuh diri yang tercatat di segala usia,” kata anggota dewan provinsi Matt Palabrica dalam sebuah laporan pada bulan September.

Pembunuhan tersangka pengguna narkoba dan pengedar juga mengkhawatirkan kelompok hak asasi manusia dan gereja yang mengklaim bahwa jumlah korban jiwa bisa mencapai 30.000 dalam tiga tahun terakhir.

“Mari kita merebut kembali Natal,” kata Kardinal Tagle ketika dia meminta orang Filipina untuk bergabung dengan Yesus dalam memenuhi rencana cinta, belas kasih, dan kebaikan Tuhan yang menyelamatkan.

Dalam sebuah video pesan Natal, kardinal memberi tahu orang-orang Filipina untuk “membiarkan Yesus menjadi hadiah bagi kita”

“Jika Anda tidak memiliki apa-apa untuk diberikan, tidak memiliki benda untuk diberikan, Anda masih memiliki Yesus dan diri Anda sendiri,” katanya.

“Mewujudkan kerendahan hati, kasih sayang, sukacita Yesus yang merupakan hadiah paling berharga,” tambah Cardinal Tagle dalam pesan video.

Dia mengatakan orang akan menghargai hadiah seperti itu bahkan setelah Natal lewat.

“Janganlah kita lupa bahwa karunia yang kita berikan dan terima adalah beberapa simbol dan tanda dari karunia terbesar yang Allah Bapa telah utus kepada kita, yaitu putranya Yesus,” katanya.

Prelatus Manila itu sebelumnya mengingatkan umat beriman bahwa Natal bukan tentang dekorasi, hadiah, dan uang, tetapi tentang kasih Allah.

Tagle mengatakan bahwa esensi sejati Natal adalah kelahiran Yesus Kristus.

“Apakah yang lain bersemangat untuk Yesus pada Natal ini? Sepertinya tidak demikian. Yang membuat mereka bersemangat adalah hadiah. Bahkan jika tidak ada Yesus pun tidak masalah, asalkan ada hadiah,” katanya.

“Mereka tahu di mana harus berbelanja (Natal) tetapi Injil tampaknya tidak penting,” kata kardinal.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest