Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Kardinal Tagle ucapkan selamat tinggal kepada umat Manila

Kardinal Tagle ucapkan selamat tinggal kepada umat Manila

Kardinal Luis Antonio Tagle mengucapkan selamat tinggal kepada umat Katolik di Keuskupan Agung Manila pada 27 Januari, sebelum keberangkatannya untuk mengemban tugas baru di Roma dalam pekan ini.

Dia menyampaikan terima kasih kepada para uskup, pastor, kaum religius, dan awam atas kehadiran mereka pada Misa Syukur yang dia rayakan di Katedral Manila.

Dalam kotbahnya, ia meminta umat beriman untuk selalu bersyukur kepada Tuhan.

“Kita mungkin tidak selalu mengerti, tetapi dalam iman kita tahu Tuhan itu baik,” katanya.

“Rencana Tuhan bukan rencana manusia. Kadang-kadang, rencana Tuhan mengganggu rencana kita, tetapi kita mengatakan kita percaya Tuhan itu baik,” kata Tagle.

“Kita jatuh, kita bimbang. Kita kecewa … tapi kita tahu Tuhan itu baik dan rahmatnya bertahan selamanya, “tambahnya.



Paus Fransiskus menunjuk Kardinal Tagle sebagai prefek Kongregasi Evangelisasi Bangsa-Bangsa, yang juga dikenal sebagai Propaganda Fide.

- Newsletter -

Kongregasi ini mengawasi pekerjaan Gereja di sebagian besar keuskupan di Afrika, Asia dan Oseania, yang merupakan sekitar sepertiga dari 4.000 keuskupan di dunia.

Kardinal Tagle adalah orang Asia kedua yang menjadi prefek Propaganda Fide, setelah Kardinal India Ivan Dias yang melayani dari 2006 hingga 2011.

Anggota klerus di Keuskupan Agung Manila berfoto bersama Kardinal Luis Antonio Tagle setelah akhir Misa Syukur di Katedral Manila pada 27 Januari (Foto oleh Angie de Silva)

Sementara itu Uskup Auksilier Manila, Broderick Pabillo, meyakinkan uskup agung Manila yang akan segera berangkat itu bahwa ia akan selalu berada di Manila.

“Jika Anda merasa bosan dengan pekerjaan di bagian lain dunia itu, yakinlah bahwa Anda memiliki rumah di antara kami di sini di Manila,” kata Uskup Pabillo saat Misa Syukur.

“Setiap keberangkatan, setiap perpisahan membawa rasa sakit. Tetapi jika kita melihatnya dari sisi lain, kita di Keuskupan Agung Manila telah sangat istimewa selama delapan tahun Anda bersama kami, ”katanya kepada Kardinal Tagle.

“Kami merasa terhormat bahwa Anda telah menjadi gembala kami,” tambah Uskup Pabillo.

“Kami sangat menghargai pelayanan Anda di antara kami,” katanya.

Uskup Pabillo kemudian memimpin semua orang dalam berdoa untuk uskup Manila itu.

“Terima kasih karena hatinya selaras dengan Gembala Baik, Putramu, Tuhan kami Yesus Kristus,” doa uskup.

“Lindungi dia dengan pelukanmu yang penuh cinta. Pegang tangannya dan jaga dia tetap dekat dengan hatimu saat dia memulai misi barunya, ”tambahnya.

Perayaan Ekaristi itu menjadi Misa terakhir Kardinal Tagle dengan para anggota klerus Manila.

Kardinal Tagle ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1982 untuk Keuskupan Imus di mana ia diangkat menjadi uskup pada 2001 pada usia 44 tahun. Ia diberi topi kardinal pada akhir 2012.

Kardinal Tagle juga adalah presiden Caritas Internationalis dan Federasi Alkitab Katolik.Ia adalah orang Filipina kedua yang menjadi prefek dikasteri, setelah mendiang Kardinal Jose Tomas Sanchez, yang menjadi prefek Kongregasi Klerus dari tahun 1991 hingga 1996.

Kardinal Tagle yang berusia 62 tahun populer di dalam negeri dan di seluruh dunia Katolik dan telah disebutkan di masa lalu sebagai kandidat potensial untuk kepausan.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest