Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Jaksa bebaskan empat uskup Filipina dari tuduhan penghasutan

Jaksa bebaskan empat uskup Filipina dari tuduhan penghasutan

Departemen Kehakiman Filipina membebaskan empat uskup Katolik dari semua tuduhan konspirasi untuk melakukan penghasutan, pencemaran nama baik di dunia maya dan menghalangi keadilan.

Tuduhan itu bersumber dari video yang viral yang menuduh Presiden Filipina Rodrigo Duterte dan keluarganya diduga terlibat dalam perdagangan narkoba ilegal.

Uskup yang dibebaskan dari semua dakwaan adalah Uskup Honesto Ongtioco dari Cubao, Uskup Pablo Virgilio David dari Kalookan, uskup emeritus Teodoro Bacani Jr., dan Uskup Agung Socrates Villegas dari Lingayen-Dagupan.

“Imam pelari” Robert Reyes dan Bruder La Salle Armin Luistro juga dibebaskan.

Jaksa penuntut pemerintah memutuskan bahwa para uskup tidak menunjukkan niat untuk melakukan penghasutan dan bahwa pengaduan yang diajukan oleh Biro Investigasi Kriminal kepolisian tidak memiliki bukti kuat.

Pengajuan tuntutan direkomendasikan untuk 11 orang termasuk dua imam: Pastor Albert Alejo dan Pastor Flaviano Villanueva.

Pastor Alejo, pendiri kampanye anti-korupsi yang disebut “Ehem !,” dan Pastor Villanueva, yang mengelola Pusat Arnold Janssen Kalinga yang menyediakan makanan dan perawatan kesehatan bagi kaum miskin di Manila, membantah tuduhan yang diajukan terhadap mereka.

- Newsletter -

Disambut gembira para uskup

Uskup David menyambut keputusan itu tetapi menyatakan harapan bahwa tuduhan terhadap terdakwa lainnya, termasuk dua imam, juga harus dihentikan.

“Saya senang namun juga sedih atas keputusan [Departemen Kehakiman] itu,” katanya.

“Senang bahwa tuduhan kriminal … yang diajukan terhadap saya, saudara saya rekan uskup, dan seluruh rekan seperjuangan saya … telah dihentikan oleh jaksa yang melakukan penyelidikan awal,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Sedih bahwa panel jaksa yang sama masih mencari kemungkinan alasan untuk mendakwa kedua imam itu … dan beberapa individu yang dituduh ‘ konspirasi untuk melakukan penghasutan, ‘”tambah Uskup David.

“Saya masih berharap dan berdoa agar dakwaan terhadap mereka juga segera dihentikan oleh pengadilan,” katanya. Dia juga berterima kasih kepada semua orang untuk semua doa dan “dukungan moral.”



Uskup Agung Lingayen-Dagupan, Uskup Agung Socrates Villegas mengatakan dia berdoa untuk mereka yang telah didakwa.

“Aku tahu Tuhan akan mengubah kecemasanmu menjadi harapan. Jangan takut, ”katanya, seraya menambahkan bahwa ia akan terus berdoa terlepas dari dakwaan tersebut.

“Sekarang para pejabat pemerintah telah melihat kesalahan tuduhan itu. Apa yang bisa saya lakukan adalah berdoa seperti yang selalu saya lakukan. Saya bahkan lebih banyak berdoa. Doa adalah tugas saya. Doa adalah kekuatan saya. Doa adalah hidupku, ”katanya.

Prelatus itu mengatakan bahwa dia juga berdoa bagi mereka yang merancang konspirasi dan kebohongan dan mendoakan agar mereka hidup  tenang.

Uskup Bacani berterima kasih kepada pengacaranya dan panel jaksa penuntut “dalam menegakkan kebenaran,” sedangkan Uskup Ongtioco juga menyatakan terima kasih atas semua “doa dan dukungan.

Biarawati menyalakan lilin saat demonstrasi di Manila pada Agustus 2019 untuk menunjukkan dukungan bagi para pemimpin gereja yang dituduh melakukan penghasutan. (Foto oleh Jire Carreon)

Gambaran lengkap konspirasi

Departemen Kehakiman mengatakan ada “bukti yang saling terkait” yang memberikan “gambaran lengkap dari konspirasi besar.”

Konspirasi yang disebut itu diduga bertujuan untuk menciptakan “kebencian atau balas dendam” terhadap presiden dan keluarganya ” dengan tujuan akhir untuk menggulingkan dan menggoyahkan pemerintahan saat ini.

Tuduhan diajukan tahun lalu terhadap lebih dari 40 orang, termasuk wakil presiden negara itu dan 35 anggota oposisi.



Pengaduan tersebut mencatat bahwa para tertuduh bersekongkol untuk menyebarkan “informasi palsu” terhadap keluarga Duterte dan pejabat pemerintah.

Mereka juga mengatakan mereka ingin “mendorong warga untuk mengadakan protes massal dengan kemungkinan menjatuhkan presiden.”

Orang yang bernama Peter Joemel Advincula mengklaim dalam video itu dan pada sebuah media briefing bahwa putra Duterte, Paolo Duterte, dan pembantu presiden Bong Go terlibat dalam sindikat narkoba.

Dia kemudian dihadirkan pada briefing media oleh polisi di mana dia mengklaim bahwa wakil presiden dan anggota oposisi negara itu dan beberapa orang gereja berada di belakang komplotan melawan presiden.

Advincula termasuk di antara mereka yang didakwa atas konspirasi untuk melakukan penghasutan, meskipun ia adalah saksi utama polisi.

Yang ikut juga didakwa adalah mantan senator Antonio Trillanes, Pastor Alejo dan Pastor Villanueva, dan beberapa orang lain yang dituduh memproduksi video-video Advincula.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest