Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Duta Besar Kebebasan Beragama desak Vatikan agar tidak percaya pada Tiongkok

Duta Besar Kebebasan Beragama desak Vatikan agar tidak percaya pada Tiongkok

Pasca munculnya berita tentang peretas yang didukung Beijing dan menargetkan Gereja Katolik, Duta Besar Kebebasan Beragama Amerika Serikat Sam Brownback mendesak pejabat Vatikan untuk tidak mempercayai Partai Komunis Cina (PKC) yang menurutnya telah menyatakan perang terhadap agama.

“Saya benar-benar berharap bahwa Vatikan akan mempertimbangkan ini dan melihat apa yang mereka hadapi,” kata Brownback kepada Crux pada 29 Juli.

Brownback berbicara menyusul laporan bahwa peretas yang terkait dengan pemerintah Tiongkok telah menyusup ke jaringan komputer Vatikan dan Keuskupan Hong Kong, menurut sebuah perusahaan keamanan siber AS yang melacak serangan dunia maya yang didukung oleh negara.

“Jika saya pejabat Vatikan dan mengetahui siapa yang saya hadapi, dan bagaimana mereka berurusan dengan saya, saya akan berhenti sejenak untuk berpikir bagaimana mungkin saya bisa mempercayai dan bekerja dengan individu-individu yang memata-matai saya,” katanya.



Komentar pria 67 tahun itu muncul pada saat Vatikan dan Beijing diperkirakan akan mengadakan pembicaraan tahun ini untuk memperbaharui perjanjian tahun 2018 tentang penunjukan uskup.

Wawancara Crux dengan Brownback juga terjadi karena keprihatinan yang besar atas perlakuan buruk PKC terhadap Uighur di wilayah Xinjiang di mana lebih dari satu juta minoritas Muslim Turki ditahan di kamp-kamp pendidikan ulang.

“Pemerintah Amerika Serikat telah mengambil tindakan paling agresif di antara negara mana pun di dunia untuk menentang pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang dan saya juga akan memberi tahu orang-orang agar tidak hanya berhenti di Xinjiang. Partai Komunis Cina akan mendorong kebijakan dan sistem ini di seluruh dunia, ”kata Brownback.

- Newsletter -

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa bukan hanya Uyghur yang menjadi sasaran negara komunis tetapi  juga orang-orang Kristen, Budha, dan penganut Falun Gong.

“Ini adalah serangan skala penuh pada semua agama,” katanya.

Brownback, yang masuk Katolik pada tahun 2002, juga mengecam Beijing atas penerapan undang-undang keamanan baru yang keras di Hong Kong.

“Mereka memiliki masyarakat yang kuat dan bebas, tetapi Anda bisa melihat bahwa itu sedang menyusut dan cengkraman Partai Komunis masuk,” katanya menambahkan bahwa rezim Tiongkok telah menandatangani perjanjian internasional yang mengikat secara hukum dengan Inggris yang mengamanatkan “satu negara, dua sistem ”.

“Pemerintah Tiongkok – Partai Komunis – melanggar ini secara langsung,” katanya.

Sepanjang wawancara dengan Crux, Brownback berulang kali mengatakan bahwa ketidaksetujuannya itu ditujukan pada penguasa komunis Tiongkok, bukan rakyat Tiongkok.

“Putri saya berasal dari Tiongkok. Saya suka orang-orang Tiongkok, tetapi Partai Komunis berperang dengan iman, dan komunisme sejak awal, jadi ini bukan sesuatu yang baru bagi komunisme, ”katanya.

Brownback – yang diangkat menjadi duta besar AS untuk Kebebasan Beragama Internasional pada tahun 2017 – baru-baru ini mendapat sanksi dari PKC karena mengkritik pelanggaran hak asasi manusia oleh rezim itu.

“Jika itu diberikan karena saya menyatakan dan menentang perang terhadap agama yang dilakukan Partai Komunis Tiongkok, saya menganggap itu sebagai lencana kehormatan. Saya akan mengambilnya, ”katanya.

PKC juga memberi sanksi kepada pejabat terpilih AS Ted Cruz, Marco Rubio dan Chris Smith yang kritis terhadap rezim dan catatan hak asasi manusianya. Sanksi itu diberlakukan setelah Washington memberi sanksi kepada empat pejabat Tiongkok dan Biro Keamanan Umum Xinjiang.

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest