Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Kelompok HAM prihatin atas aktivis Kristen yang ditahan Tiongkok

Kelompok HAM prihatin atas aktivis Kristen yang ditahan Tiongkok

Kelompok hak asasi manusia menyatakan keprihatinan mereka atas kesehatan seorang aktivis Kristen yang melakukan mogok makan untuk memprotes penahanannya di Tiongkok.

Otoritas negara itu menangkap dan menahan Zhang Zhan, seorang pembela hak asasi manusia dan mantan pengacara, pada 14 Mei setelah melaporkan wabah virus corona di Wuhan.

Zhang melakukan mogok makan sejak awal musim panas dan berat badannya turun drastis, lapor kelompok hak asasi manusia. Dia menolak makan atau minum tetapi dipaksa makan oleh staf di pusat penahanan.



Pada awal Februari, Zhang mengunggah video dan artikel di media sosial tentang tanggapan pemerintah terhadap situasi yang kemudian menjadi krisis kesehatan global. Semua itu diblokir di Tiongkok.

Laporan Zhang menimbulkan pertanyaan tentang apakah tanggapan Beijing terhadap pandemi virus corona melanggar hak asasi manusia.

Seorang sumber, yang berbicara dengan kelompok Solidaritas Kristen Sedunia (CSW), mengatakan Zhang “sangat prihatin dengan warga biasa di Wuhan yang tidak bersuara yang menghadapi kemelaratan, kehilangan mata pencaharian” selama krisis kesehatan.

Aktivis hak asasi manusia itu terus melaporkan situasi di sana meskipun ada berita bahwa tiga jurnalis warga lainnya – Chen Qiushi, Fang Bin, dan Li Zehua – menghilang.

- Newsletter -

Zhang ditangkap oleh otoritas Shanghai dari kamar hotelnya di Wuhan dan ditahan di Pusat Penahanan Distrik Pudong.

Dia didakwa “membuat keoranaran dan memprovokasi masalah.” Kasusnya dikirim ke pengadilan distrik baru pada 18 September.

Dia menolak untuk mengaku bersalah atas dakwaan terhadapnya.

Mervyn Thomas dari CSW menyerukan agar Zhang segera dibebaskan dan tanpa syarat.

Dia mendesak pemerintah Tiongkok “untuk memastikan lingkungan yang aman bagi para aktivis, pengacara, dan jurnalis untuk menggunakan hak dasar mereka atas kebebasan berekspresi dan pembelaan damai hak asasi manusia.”

Pada 20 September, Kelompok Pengacara Hak Asasi Manusia China mengeluarkan pernyataan yang mendesak pihak berwenang untuk membebaskan aktivis tersebut.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa perilaku Zhang “sepenuhnya sesuai” dengan Konstitusi dan undang-undang Tiongkok, dan “bukan merupakan tindakan ilegal atau kejahatan”.

Kelompok tersebut menekankan bahwa penangkapan, penahanan, dan tuduhan yang diajukan terhadap Zhang “sepenuhnya ilegal dan politis”.

Para pengacara mendesak pengadilan untuk “melakukan persidangan tanpa penundaan” dan membebaskan Zhang atas pertimbangan kemanusiaan.

Zhang adalah seorang pengacara aktif sebelum pihak berwenang mencabut lisensinya karena aktivismenya.

Pada September 2019, dia ditangkap dan ditahan selama 60 hari karena mendukung protes pro-demokrasi di Hong Kong.

CSW melaporkan bahwa Zhang mengalami penganiayaan berat selama penahanan sebelumnya.

“Dia menghabiskan tujuh hari di sel isolasi, di mana tangan dan kakinya diikat ke lantai, sehingga tidak mungkin untuk pergi ke toilet. Kondisi kesehatannya buruk setelah dibebaskan [pada 2019],” kata CSW.

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest