Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Berbagai reaksi atas pernyataan Paus Fransiskus tentang hukum serikat sipil bagi gay

Berbagai reaksi atas pernyataan Paus Fransiskus tentang hukum serikat sipil bagi gay

Pernyataan Paus Fransiskus yang mengungkapkan keterbukaan terhadap gagasan untuk membuat undang-undang yang akan ‘mencakup secara hukum’ kaum homoseksual telah memicu reaksi beragam.

Komentar singkat Paus dalam film dokumenter Francesco dilaporkan oleh beberapa media sebagai penyimpangan dari posisi doktrinal Vatikan dan pendahulu paus tentang masalah ini.

“Seruan langsung paus untuk undang-undang serikat sipil mewakili pergeseran dari perspektif pendahulunya, dan dari posisinya yang lebih hati-hati tentang serikat sipil di masa lalu,” lapor Catholic News Agency.

Akan tetapi pernyataan terbaru paus tidak menyimpang dari pernyataan dia sebelumnya tentang undang-undang persatuan sipil yang dapat memberikan perlindungan hukum bagi pasangan dalam hubungan dan komitmen jangka panjang.

“Kaum homoseksual memiliki hak untuk berada dalam keluarga. Mereka adalah anak-anak Tuhan dan memiliki hak untuk berkeluarga, ”kata Paus dalam film yang tayang perdana di Roma pada 21 Oktober itu.

“Tidak ada yang harus dikucilkan atau dibuat sengsara karenanya. Yang harus kita buat adalah hukum persatuan sipil. Dengan begitu mereka dilindungi hukum,” katanya



Dalam pernyataan sebelumnya, paus berulang kali mengatakan bahwa orang tua tidak boleh mengucilkan seorang anak yang gay, dan dalam beberapa kesempatan, dia berbicara tentang hak yang dimiliki semua orang untuk memiliki keluarga. 

- Newsletter -

Dalam wawancara tahun 2019, paus mengatakan dia “selalu membela doktrin tentang pernikahan” dan menambahkan bahwa adalah suatu “kontradiksi untuk berbicara tentang pernikahan homoseksual.”

Mengejutkan

Di Filipina yang mayoritas penduduknya beragama Katolik, beberapa pemimpin gereja mengeluarkan reaksi yang bertentangan terhadap pernyataan paus yang diberitakan secara luas di media.

Uskup Arturo Bastes, pensiunan uskup Sorsogon, menggambarkannya sebagai “pernyataan yang mengejutkan” yang “bertentangan dengan hukum ketuhanan, yang secara eksplisit hanya mengizinkan penyatuan pria dan wanita” apakah persatuan itu “sipil, hukum atau sakramental.”

“Paus ini memiliki kecenderungan untuk mengubah doktrin Katolik, yang di masa lalu dianggap sesat oleh para pendahulunya,” kata Uskup Bastes, menambahkan bahwa dia memiliki “keraguan yang sangat serius tentang kebenaran moral dari pernyataan terbaru Paus Fransiskus ini.”

Uskup Bastes memperingatkan bahwa pernyataan itu mungkin menyebabkan umat beriman ‘kebingungan”. Dia mengatakan “sangat tersinggung oleh pembelaannya terhadap persatuan homoseksual, yang pasti mengarah pada tindakan tidak bermoral.”

“Menerima persatuan sipil resmi untuk [orang homoseksual] secara objektif menoleransi sesuatu yang bertentangan dengan sifat dan norma moralitas tentang seksualitas,” kata Uskup Pedro Arigo, mantan uskup Puerto Princesa.

Dia menyebutnya sebagai “perubahan radikal yang berbahaya dari perspektif sebelumnya” dan “membingungkan,” terutama tentang bagaimana menangani skandal seks di Gereja yang melibatkan anggota gay dari klerus.

“Kaum homoseksual tidak dihakimi sebagai pendosa. Hanya Tuhan yang tahu. Ajaran Gereja mengatakan itu adalah kelainan dan tidak seharusnya bertindak berdasarkan itu, “kata Uskup Arigo.

Apa yang dikatakan paus tentang persatuan sipil yang sah adalah pendapat pribadinya dan bukan ajaran resmi Gereja,” katanya.



Harus ditempatkan dalam konteks

Uskup San Carlos Mgr Gerardo Alminaza mengatakan pernyataan paus harus diambil dalam konteks dan apa yang dikatakan pada kesempatan sebelumnya.

Uskup itu mengatakan Paus Fransiskus telah menjelaskan dalam pernyataan sebelumnya bahwa dia menjunjung tinggi ajaran Gereja tentang seksualitas manusia, pernikahan dan keluarga.

“Apakah salah jika paus membela kebutuhan [orang homoseksual] untuk menjadi bagian dari keluarga yang akan mendukung mereka, untuk diterima, dicintai dan tidak untuk didiskriminasi atau ditolak?” kata Uskup Alminaza.

“Prinsip paus: ‘Mereka adalah anak-anak Tuhan dan memiliki hak atas keluarga.’ Siapa yang bisa membantahnya? ” tambah uskup itu, menambahkan bahwa Paus Fransiskus telah konsisten dalam pernyataannya dari ensiklik “Amoris laetitia” hingga “Fratelli tutti.”

“Yang menjadi masalah adalah ketika kita menafsirkan paus di luar konteks,” kata Uskup Alminaza.

“Kita tidak bisa menuduhnya menyimpang dari ajaran resmi Gereja berdasarkan pernyataan singkat yang diedit tanpa mendengarkan konteks dan penjelasan yang lebih lengkap,” katanya.

“Dilihat sebagai bagian dari pendampingan pastoral yang tulus terhadap orang-orang dengan orientasi homoseksual, paus tampaknya menyarankan bahwa mereka juga perlu dilindungi oleh hukum sehingga mereka tidak didiskriminasi secara tidak adil berdasarkan orientasi seksual mereka saja,” tambah uskup dari Filipina tengah itu.

“Saya pikir terlalu dini untuk menyimpulkan dari pernyataan ini saja bahwa paus mendukung ‘pernikahan sesama jenis’ dan karena itu mengubah doktrin Gereja,” kata Uskup Alminaza.

Beberapa uskup Katolik memilih untuk tidak mengomentari masalah tersebut.

“Saya tidak dapat mengomentari film dokumenter itu karena saya tidak mengetahuinya,” kata Uskup Broderick Pabillo, administrator apostolik Keuskupan Agung Manila.

“Saya menahan diri untuk tidak mengomentari ini karena saya perlu melihat dan mengetahui konteksnya,” kata Uskup Kidapawan Mgr Jose Colin Bagaforo.

“Saya harus melihat konteks dari ucapannya dan kapan dia membuatnya dan untuk melihat apa yang dia maksud,” kata Uskup Teodoro Bacani, pensiunan uskup Novaliches.



Media salah paham

Uskup Legazpi Mgr Joel Baylon mengatakan bahwa paus mungkin telah “dipahami secara salah,” menambahkan bahwa dia akan menahan pernyataannya sampai pernyataan resmi Vatikan dikeluarkan.

“Seperti yang terjadi sebelumnya, kata-kata [Paus Fransiskus] sering disalahartikan oleh media,” kata Uskup Baylon.

Uskup Crispin Varquez dari Borongan mengatakan media “salah memahami Paus Fransiskus.”

Pastor Roy Cimagala, penulis opini untuk beberapa publikasi, mengatakan berita tentang pernyataan paus adalah “kasus lain dari liputan jurnalistik yang tentu saja gagal mempertimbangkan semua aspek pernyataan itu.”

“Laporan seperti itu biasanya memperlakukan pernyataan seperti itu begitu saja dan tidak melangkah lebih jauh, tidak mendalam, jadi harus ditelaah lebih jauh lagi,” kata imam itu.

“Itu bukan pernyataan yang tidak diberikan oleh paus ‘ex cathedra.’ Ini lebih merupakan pendapat pribadinya, meskipun tentu saja pendapatnya harus ditanggapi dengan serius. Itu tidak tunduk pada aturan infalibilitas,” kata imam itu.

Pastor Cimagala mengatakan publik “harus merasa nyaman dengan kenyataan bahwa para paus dapat memiliki pendapat yang mungkin tidak kita sepakati bersama.”

“Dan mereka bisa saja salah dalam pendapat pribadinya,” katanya. Kita tidak perlu heran dengan itu.“

“Coba bayangkan Santo Petrus dengan segala impulsifitasnya. Saya cukup yakin bahwa meskipun dia dibimbing oleh Roh Kudus, dia tidak sepenuhnya terbebas dari kelemahan dan bahkan kesalahan dalam pandangan dan tindakannya, ”kata imam itu.

Ingatlah bahwa dia dikoreksi oleh Santo Paulus. Dan dalam sejarah kepausan, kita memiliki paus dengan kehidupan yang memalukan, tetapi tidak mengkompromikan integritas dari apa yang menjadi milik iman dan moral Kristen.”

“Jelas bahwa niat Paus itu baik, yaitu menerima mereka yang berada dalam situasi tidak biasa, untuk menjaga hubungan baik dengan mereka meskipun ada konflik besar-besaran,” tambah Pastor Cimagala.

Namun, imam itu mengatakan bahwa “dalam perbedaan dan konflik kita dengan paus dan dengan siapa pun, kasih tidak boleh hilang bahkan ketika kita yakin pihak lain benar-benar salah.”

“Beberapa pengakuan hukum atas serikat sesama jenis mungkin ditoleransi namun tidak disetujui untuk mencapai kebaikan yang lebih besar, menjaga hubungan baik dengan orang-orang dalam situasi yang tidak teratur demi kasih dan pertobatan,” katanya kepada LiCAS.news.

Disambut gembira kelompok LGBTQ+

Kelompok hak gay di Filipina memuji “pernyataan berani” paus itu.

“Kami bahagia. Ini adalah langkah kecil tetapi merupakan langkah besar menuju penerimaan penuh komunitas LGBTQIA + dalam komunitas Katolik,” kata Reyel Xavier Inocencio.

“Kami berasumsi dan berharap bahwa semakin banyak orang Kristen dan Katolik akan mengadopsi keyakinan paus – bahwa bahkan pasangan sesama jenis memiliki hak untuk sebuah keluarga,” katanya.

Anggota kelompok aktivis Bahaghari mengatakan mereka percaya pada kesetaraan pernikahan yang sejati tanpa batasan gender dan menyambut baik pernyataan paus.

Mereka juga berharap bahwa pemerintah Filipina akan mewujudkan empati Paus terhadap LGBTQ + dengan membuat langkah-langkah konkret untuk mengakui persatuan mereka di bawah hukum.

“Mungkin pemerintah Filipina, yang membanggakan dirinya sebagai negara Katolik yang kukuh, ingin mencatat pesan dari kepala Gereja Katolik sendiri,” bunyi pernyataan dari Bahaghari.

Partai politik gay, Ladlad, mengatakan bahwa meski tidak mengubah dogma Gereja, pernyataan paus “membuka jalan hukum bagi pasangan LGBTQI untuk membentuk keluarga mereka sendiri.”

“Seperti yang ditunjukkan oleh pandemi yang mengerikan ini, yang terpenting pada akhirnya adalah persahabatan dan cinta,” kata Profesor Danton Remoto, ketua Ladlad.

Film ‘Francesco

Vatikan minggu ini mengumumkan pemutaran “Francesco”, sebuah film dokumenter baru tentang kehidupan dan ajaran Paus Fransiskus yang menceritakan kisah Jorge Mario Bergoglio.

Film yang disutradarai oleh Evgeny Afineevsky ini mengangkat beberapa tema utama kepausan melalui serangkaian wawancara yang terjalin dengan cerita dari masa lalu.

Film ini antara lain mencakup wawancara eksklusif dengan Paus Fransiskus sendiri, dengan Paus Emeritus Benediktus XVI, dengan anggota keluarga paus. 

Licas News - Catholic News in Asia
Evgeny Afineevsky, sutradara film dokumenter tentang Paus Fransiskus berjudul ‘Francesco’ berbicara saat wawancara dengan Reuters di Roma, Italia 14 Oktober 2020 (Foto oleh Guglielmo Mangiapane / Reuters)

Film ini juga menyoroti “tantangan zaman kita,” urgensi yang perlu dijawab dan misi Gereja dalam menjaga mereka yang menderita ketidakadilan.

Sebuah komunike yang menampilkan film tersebut mengatakan bahwa dalam film itu Paus Fransiskus menjawab berbagai pertanyaan “dengan penuh kebijaksanaan dan kemurahan hati,” berbagi “contoh mengharukan dari pelajaran hidupnya,” meluncurkan kembali cita-cita yang “dapat membantu kita membangun jembatan menuju masa depan yang lebih baik dan tumbuh sebagai komunitas global.”

Film ini ditayangkan perdana di Roma pada 21 Oktober di Festival Film Roma.

Pada hari Kamis, 22 Oktober, film itu dipertunjukkan di Taman Vatikan dan akan menerima Hadiah Kinéo ke-18 karena mempromosikan tema sosial dan kemanusiaan.

Mark Saludes, Ronald Reyes, dan Jaimie Aberia turut berkontribusi untuk laporan ini.

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest