Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Gereja-gereja di Filipina siap merayakan Natal di bawah 'normal baru'

Gereja-gereja di Filipina siap merayakan Natal di bawah ‘normal baru’

Gereja-gereja di Filipina bersiap menyambut Natal di bawah “normal baru” dengan mengubah cara-cara yang biasa dilakukan untuk mematuhi pedoman kesehatan selama pandemi.

Perayaan tradisional “Simbang Gabi” di Manila, yang akan dimulai pada 16 Desember, dijadwalkan lebih awal pada malam hari atau lebih lambat dari biasanya pada pagi hari.

Pastor Jerome Secillano, sekretaris eksekutif Komite Urusan Masyarakat konferensi para uskup, mengatakan Gereja siap dan akan mengikuti protokol kesehatan yang dikeluarkan oleh pemerintah.




“Kami selalu siap. Itu bagian dari hidup kita, “kata imam itu, menambahkan bahwa Gereja Katolik telah mengeluarkan pedoman bagi umat beriman selama masa Natal.

Hal yang dilakukan antara lain pembatasan jumlah orang yang diperbolehkan masuk ke dalam gereja selama kebaktian.

Konferensi waligereja Filipina telah menginstruksikan paroki untuk menyesuaikan waktu Misa yang dijadwalkan, tergantung pada jam malam yang diberlakukan di daerah mereka.

Imam itu juga mengingatkan agar para imam mempersingkat homili mereka dan membatasi jumlah nyanyian gereja.

Pejabat Gereja sebelumnya telah mengingatkan umat untuk tidak melakukan “caroling” -tradisi menyanyi dari satu tempat ke tempat lain- untuk mencegah penyebaran penyakit virus corona.

- Newsletter -

Uskup Manila Mgr Broderick Pabillo mengatakan bahwa paroki-paroki telah diinstruksikan untuk tidak mennyelenggarakan acara nyanyi-nyanyi terutama karena para ahli telah memperingatkan bahwa virus dapat dengan mudah ditularkan melalui nyanyian.

Merayakan Natal

Akan tetapi pemimpin gereja mengatakan bahwa pandemi seharusnya tidak menyurutkan semangat umat untuk merayakan Natal.

“Jangan biarkan COVID-19 membatasi kegembiraan Natal dan kebersamaan keluarga kita,” kata uskup Manila itu.

“Tuhan telah turun untuk bersama kita. Kita menerima Dia bersama sebagai satu keluarga di rumah kita. Mari berkreasi tahun ini dalam merayakan kehadiran Tuhan di antara kita, ”tambahnya.

Uskup Pabillo mengatakan umat beriman hendaknya tidak membiarkan pandemi merampas sukacita Natal dari mereka. “Tuhan menyertai kita,” tambahnya.

Ia mengatakan umat beriman masih bisa merayakan hari kelahiran Yesus Kristus “dengan cara yang berbeda, tetapi lebih bermakna.”

“Pada tahun-tahun sebelumnya, kita terbiasa dengan cara eksternal dan konsumeris dalam merayakan masa-masa seperti ini,” kata uskup itu.

“Mal dan toko telah mendikte Natal kita… Mari kita membawa Adven dan Natal untuk keluarga kita dengan doa, kebaktian keluarga, dan kegembiraan,” katanya.

Street market in Manila
Warga Filipina yang mengenakan masker dan pelindung wajah untuk melindungi diri dari COVID-19 berjalan di sepanjang pasar jalanan di Manila, Filipina, 3 Desember (Foto oleh Eloisa Lopez/Reuters)

Kasus COVID-19 masih tinggi

Departemen Kesehatan Filipina mengumumkan pada 13 Desember bahwa jumlah COVID-19 di negara itu mendekati 450.000.

Pejabat kesehatan mengatakan secara nasional jumlah kasus 449.400, di antaranya 21.980 atau 4,9 persen saat ini adalah pasien sakit.

Kota Quezon di ibu kota negara mencatat kenaikan tertinggi dengan 103 infeksi baru, diikuti kota Rizal dengan 46, Kota Makati dengan 44, Kota Manila dengan 43, dan Kota Pasig dengan 39.

Departemen Kesehatan memastikan bahwa 9.269 lebih pasien telah pulih, dengan jumlah yang sembuh mencapai 418.687.

Total kematian juga sekarang mencapai 8.733 dengan tiga kematian terbaru – yang merupakan terendah sejak 21 Juli.

Sebuah kelompok penelitian yang memantau pandemi di negara itu memperingatkan bahwa tingkat reproduksi virus corona terus meningkat di ibu kota Filipina.

Kelompok Riset OCTA mengatakan bahwa pada 11 Desember, tingkat reproduksi atau Ro berada di 0,99.

“Data terakhir Ro di [Kawasan Ibu Kota Nasional] ada di 0,99. Seharusnya di atas 1 dalam 1-2 hari, yang sekarang sudah pasti, ”kata Profesor Guido David dari kelompok peneliti.

“Kami berharap kami akan mampu mengatasi peningkatan kasus saat liburan,” tambahnya.

Tingkat reproduksi adalah jumlah rata-rata orang yang terinfeksi oleh satu orang dalam populasi yang rentan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Para peneliti itu mengatakan nilai yang lebih tinggi dari satu menunjukkan pandemi menyebar.

Meningkatnya jumlah orang yang keluar dari rumah mereka untuk merayakan Natal adalah salah satu alasan yang diperhatikan oleh para ahli yang bisa meningkatkan  tingkat reproduksi virus corona di Metro Manila.

“Sepertinya ini adalah peningkatan karena aktivitas saat liburan,” kata Guido, dan menambahkan bahwa tren kenaikan tersebut “nyata tetapi belum tentu permanen”.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest