Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Sejarah penyebaran Injil di Papua Nugini

Sejarah penyebaran Injil di Papua Nugini

Ketika penjelajah Eropa menjelajahi Pasifik dari tahun 1520-1800 turut serta dalam kapal mereka adalah para imam dan misionaris. Ketika mereka singgah sebentar di kepulauan, para misionaris ini membaptis beberapa orang setempat, tetapi tanpa ada tindak lanjut yang berarti.

Kemudian pada tahun 1844 Paus Gregorius XVI mendirikan Vikariat Apostolik Melanesia dan Mikronesia dan memberikan tanggung jawab evangelisasi kepada misionaris Serikat Maria (Marist). Pada tanggal 1 Desember 1845, Uskup Jean Baptiste Epalle, tujuh imam dan tujuh bruder tiba di San Cristobel di South Solomon untuk memulai penginjilan di Melanesia.

Mereka tiba setelah dua minggu di Santa Isabel untuk mendirikan stasi misi mereka. Penduduk setempat tidak terlalu senang dengan kedatangan mereka. Mereka menyerang tim itu dan Uskup Epalle meninggal tiga hari kemudian karena luka-luka.




Uskup Jean Georges Collomb kemudian menggantikan Uskup Epalle dan memulai misi dengan tim barunya pada tanggal 15 September 1847 di Pulau Woodlark dan di Pulau Rooke (Umboi). Tetapi banyak dari mereka meninggal karena malaria sehingga Serikat Maria terpaksa mencabut misi tersebut.

Kemudian kelompok Misionaris Asing Milan (PIME), mendirikan kembali misi di Pulau Woodlark sana pada 8 Oktober 1852. Mereka juga berhadapan dengan penyakit yang sama dan perlawanan dari penduduk setempat.

Pastor Giovanni Mazzuconi dibunuh oleh penduduk setempat pada Agustus 1855 dan Vikariat Katolik Melanesia tetap tanpa misionaris hingga 1880.

Pada tahun 1880, seorang imam diosesan Prancis, Pastor Rene Marie Lannuzel tiba di Irlandia Baru untuk melayani komunitas Prancis. Pada Juli 1881 ia membaptis 176 anak di Matunakuna, dekat Rabaul.

- Newsletter -

Kemudian tiga Misionaris Hati Kudus (MSC), di bawah kepemimpinan Pastor Andre Navarra, memulai misi di Pulau Matupit, dekat Rabaul, Britania Timur Baru pada 29 September 1882.

Tanggal 4 Juli 1885, MSC di bawah kepemimpinan Pastor Henry Verius memulai misi di Pulau Yule, dekat Bereina, Provinsi Tengah.

Misionaris Serikat Sabda Allah (SVD) di bawah kepemimpinan Pastor Eberhard Limbrock tiba di Alexishafen, Madang pada 13 Agustus 1896.

Misionaris Serikat Sabda Allah (SVD) di bawah kepemimpinan Pastor Eberhard Limbrock tiba di Alexishafen, Madang pada 13 Agustus 1896.

Pada tahun 1897, para misionaris Serikat Maria (SM) melanjutkan misi yang terputus di Melanesia di Protektorat British Solomon, yang sekarang dikenal sebagai Kepulauan Solomon.

Pada tahun-tahun berikutnya mereka memantapkan diri di Kieta, Solomon Utara. Pada tahun 1901, Gereja Katolik di Papua Nugini telah mendirikan empat pusat kegiatan misionarisnya yaitu (1) Vunapope (dekat Rabaul) (2) Pulau Yule (dekat Bereina) (3) Alexishafen (dekat Madang) dan (4) Kieta (di Bougainville).

Karya misi para misionaris, dengan bantuan para katekis, berjalan dengan baik. Mereka adalah orang-orang pertama yang masuk ke pedalaman Papua Nugini yang penuh dengan medan yang sulit.

Misionaris Eropa yang dipimpin oleh Pastor Alain de Boismenu (kedua dari kanan, duduk) bersama anak-anak dan dewasa di Pulau Yule selama perayaan episkopal Pastor Boismenu pada tahun 1892. (Foto domain publik)

Misionaris itu kemudian mendirikan gereja, jalan, jembatan, sekolah, rumah sakit, dan infrastruktur lainnya. Mereka mempelajari bahasa dan kehidupan adat masyarakat setempat. Mereka mengajari iman Kristen kepada masyarakat dan membaptis mereka. Mereka juga melatih para katekis dan guru.

Perjalanan karya misi di sana tidak semuanya berjalan dengan baik. Sementara sebagian besar komunitas menyambut para misionaris dan karya evangelisasi, beberapa komunitas menunjukkan penolakan.

Pada 13 Agustus 1904 di Misi St. Paulus, di Pegunungan Baining di Britania Baru, 10 misionaris dibunuh – yang terdiri dari imam, bruder dan suster bersama dengan tujuh orang Kristen. Mereka dikenal sebagai para ‘Martir Baining.’

Pekerjaan misi sangat terpengaruh oleh Perang Dunia I dan pada tahun 1920 Australia diberikan kendali atas Nugini Jerman, tetapi misionaris Jerman tetap tinggal dan melanjutkan kegiatan misionaris mereka.

Di Vikariat Rabaul, dinamai demikian pada tahun 1922, perluasan pekerjaan misi di Britania Baru di luar Semenanjung Gazelle dimulai pada tahun 1924 di bawah kepemimpinan Uskup Vesters. Para katekis sudah mulai sangat aktif jauh sebelum Perang Dunia I. Pekerjaan misi juga berkembang dengan baik di Irlandia Baru dan Kepulauan Manus.

Misi Katolik Alexishafen di pantai utara Papua Nugini hancur total selama Perang Dunia II. (Foto domain publik)

Di Papua, misi di antara suku pegunungan terus berkembang dan banyak kabupaten baru didirikan. Beberapa misionaris tinggal di komunitas dan mengunjungi stasi-stasi. Para misionaris juga memperluas pekerjaan misi mereka di daerah pesisir Samarai dan Sideia.

Misionaris Hati Kudus Australia melakukan penginjilan di sana atas undangan Uskup de Boismenu. Tarekat wanita muda Handmaids of the Lord, dibentuk tahun 1918, tumbuh pesat di bawah kepemimpinan karismatik Suster Marie Therese Noblet.

Louis Vangeke, lahir di Veifa’a (Mekeo) pada tahun 1904, menyelesaikan pendidikan seminari di Madagaskar dan ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1937.

Tahun 1935 adalah tahun kedatangan lima suster Karmelit dari Biara Autun, Prancis.

Perang Dunia I dan pengalihan kedaulatan atas Kepulauan Solomon Utara dari Jerman ke Australia menimbulkan tantangan tak terduga bagi misionaris Serikat Maria. Hingga saat itu, mereka adalah satu-satunya misi Kristen di daerah ini.

Tetapi setelah Australia berkuasa, Misi Metodis muncul pada tahun 1916 dan misi Adven Hari Ketujuh didirikan pada tahun 1924. Keduanya memulai misi mereka di tempat yang dianggap wilayah Katolik.

Prefek apostolik, Maurice Boch SM, mengabaikan aturan Marist bahwa mereka tidak boleh ditugaskan sendiri-sendiri, membagi komunitas dan dengan demikian menggandakan jumlah stasi misi di Buka dan Bougainville. Setiap stasi dibagi menjadi beberapa sektor yang dipimpin oleh para katekis.

Dengan demikian jumlah katekis meningkat menjadi 356 pada tahun 1935. Saat Perang Dunia II meletus, sebagian besar misionaris Jerman harus meninggalkan wilayah itu atau diinternir, tetapi mereka telah membangun komunitas Katolik yang sangat kuat yang terbukti mampu bertahan selama perang selama tahun-tahun.

Artikel ini diadaptasi oleh Pastor Victor Roche SVD, sekretaris Evangelisasi Baru, dari artikel yang ditulis Dr. Reiner Jaspers MSC, untuk Church Alive, sebuah publikasi Konferensi Waligereja Papua Nugini & Kepulauan Solomon.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest