Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Pemeran Yesus dalam film The Chosen sangat gembira bisa bertemu Paus Fransiskus

Pemeran Yesus dalam film The Chosen sangat gembira bisa bertemu Paus Fransiskus

Jonathan Roumie, yang telah membawa Kristus ke layar dalam film The Chosen mengatakan pertemuannya dengan paus adalah 'impian masa kecil yang terwujud'.

Aktor yang memerankan Yesus dalam serial The Chosen yang ditayang online bertemu dengan Paus Fransiskus pada hari Rabu, ketika dia mengunjungi Roma minggu ini untuk melihat situs-situs ziarah yang berhubungan dengan Injil.

Jonathan Roumie, seorang Katolik yang sejak 2019 telah membawa Kristus ke layar untuk seri yang diproduksi oleh seorang Kristen evangelis, mengatakan kepada CNA bahwa bertemu dengan paus adalah “impian masa kecil yang terwujud.”

“Sejak saya masih kecil, saya selalu ingin bertemu paus dan mengikuti Hari Pemuda Sedunia, namun saya tidak tahu bagaimana melakukannya. Orang tua saya adalah imigran, jadi itu bukan sesuatu yang mereka ketahui,” kata Roumie setelah bertemu dengan paus (11/8)




Aktor itu berbicara dengan Paus Fransiskus dalam bahasa Spanyol dan meminta paus untuk mendoakannya agar dia bisa terus memerankan Yesus dalam serial internet itu.

“Matanya agak berbinar ketika saya mengatakan itu,” kata Roumie yang lahir di New York dari ayah asal Mesir dan ibu asal Irlandia.

Dallas Jenkins, direktur “The Chosen,” juga bertemu dengan Paus Fransiskus di akhir audiensi umum Paus di Aula Paulus VI di Vatikan.

Jenkins, seorang Kristen evangelis, mengatakan bahwa meskipun pengalaman itu “kurang bersifat pribadi”, tetapi audiensi itu benar-benar menarik.

“Ketika saya bertemu dengannya, saya berkata, ‘Saya seorang Protestan, tetapi saya membuat film tentang Yesus yang dihargai oleh orang-orang dari semua agama,'” kata Jenkins.

- Newsletter -

Tanggapan paus mengejutkannya.

“Paus Fransiskus menunjuk Jonathan dan dia berkata: ‘Apakah dia Yesus?’ Dan saya jawab, ‘ya.’ Dan dia berkata, ‘Apakah Anda Yudas?’ Dan saya jawab, ‘tidak, tidak,’ dan dia tertawa.”

“Saya sangat menyukai selera humornya, dan dia memiliki sifat yang sangat manis. Jadi bagi saya, saya menghargai semua itu meskipun saya tidak terhubungkan secara emosional dengan formalitas seperti itu, ”kata Jenkins.

Selama berada di Roma, kru The Chosen mengunjungi gereja-gereja Katolik bersejarah yang berisi relik para rasul dan tokoh-tokoh alkitab lainnya yang digambarkan dalam film mereka. Gereja-gereja tersebut termasuk relikui kaki St. Maria Magdalene dan kepala St. Yohanes Pembaptis, serta makam rasul St. Yakobus Lesser dan St. Filipus.

Aktor The Chosen, Jonathan Roumie (kiri) dan sutradara Dallas Jenkins (depan tengah) bertemu Paus Fransiskus di Vatikan, 11 Agustus (Daniel Ibanez/CNA)

Roumie mengatakan bahwa mendaki Tangga Suci adalah salah satu “pengalaman paling kuat secara spiritual” yang dia miliki di Roma. Tangga marmer, yang dikenal di Roma sebagai ‘Scala Sancta,’ dibawa ke Roma oleh St. Helena pada abad keempat dan diyakini sebagai tangga yang diinjak oleh Kristus pada hari pengadilan dan kematiannya.

“Naik tangga dengan berlutut … dan pergi ke kapel relikui sungguh luar biasa,” katanya.

Untuk Neal Harmon, CEO Angel Studios, distributor serial The Chosen mengatakan salah satu yang menarik selama kunjungannya di Roma adalah Scavi Tour, yaitu tur penggalian arkeologi di bawah Basilika Santo Petrus yang menggali tulang-tulang Santo Petrus.

“Ada begitu banyak sejarah dalam pengalaman itu,” kata Harmon.

Roumie juga melakukan ziarah tambahan ke makam St. Padre Pio di kota Italia San Giovanni Rotondo, empat jam berkendara dari Roma.

Ia mengatakan bahwa dia telah memiliki devosi pribadi kepada St. Padre Pio selama beberapa tahun yang semakin dalam selama pandemi ketika dia berdoa bersama orang lain melalui streaming langsung di media sosial.

“Tahun lalu, saya mulai berdoa online kepada Kerahiman Ilahi di awal pandemi. … Itu berlangsung selama 40 hari, dan pada saat itu, seseorang mengirimi saya sebuah buku doa,” katanya.

Jonathan Roumie memerankan Yesus Kristus dalam serial streaming The Chosen. (VidAngel)

Doa St. Padre Pio Tetaplah Bersamaku termasuk dalam buku doa itu, dan Roumie mengatakan bahwa dia sangat tergerak untuk berdoa dengan suara keras untuk pertama kalinya melalui streaming langsung sehingga dia hampir tidak mau mengakhirinya.

Melalui perannya dalam “The Chosen,” Roumie mengatakan bahwa dia telah mencoba untuk merenungkan “bagaimana Kristus mengalami sukacita, kebahagiaan, kesedihan, kemarahan, dan kesendirian.”

Ia mengatakan baginya, tantangannya adalah, “bagaimana saya bisa mengalami sifat-sifat kasih, belas kasihan, dan belas kasih Tuhan yang paling nyata? Bagaimana saya bisa memperluasnya kepada orang-orang di tempat kejadian? ”

Musim pertama The Chosen fokus pada pertemuan awal antara Yesus dan murid-murid pertamanya, termasuk Simon Petrus, Matius, dan Maria Magdalena. Episode awal musim kedua membahas ketenaran Yesus yang semakin meningkat dan diakhiri dengan Khotbah di Bukit. Tim produksi saat ini sedang mempersiapkan syuting musim ketiga untuk film yang mereka rencanakan menjadi serial tujuh musim.

“Ada beberapa pandangan sekilas tentang Tuhan yang marah, tetapi saya belum harus pergi ke tempat itu di mana kita menjungkirbalikkan meja. Jadi saya pikir itu akan sangat menarik, ” katanya.

Roumie mengatakan dia selalu mencoba untuk melihat “bagaimana Tuhan cocok dengan kehidupan karakter” yang dia mainkan, apakah itu pecandu narkoba Inggris seperti yang dia mainkan tahun lalu atau Anak Tuhan.

The Chosen tersedia secara gratis melalui aplikasi iOS atau Android, atau melalui situs web VidAngel.

Melalui streamingnya yang menawarkan pertunjukan dengan lebih dari 50 pilihan bahasa, serial ini telah membangun pemirsa secara global.
“Kami telah melihat orang-orang Tiongkok yang telah mengungkapkan rasa terima kasih dan yang telah menyatakan terima kasih dari setiap penjuru dunia, yang menemukan tayangan ini,” kata Harmon.

“Tayangan ini mengejutkan Anda. Kebanyakan orang tidak menontonnya saat pertama kali mendengarnya. Tapi begitu mereka menontonnya, mereka tidak bisa berhenti membicarakannya.”

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: y[email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest