Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus Fransiskus: Mari luangkan waktu untuk adorasi Sakramen Mahakudus

Paus Fransiskus: Mari luangkan waktu untuk adorasi Sakramen Mahakudus

Paus Fransiskus adalah paus pertama yang menghadiri Kongres Ekaristi Internasional sejak tahun 2000

Paus Fransiskus meminta umat Katolik saat menghadiri Kongres Ekaristi Internasional di Budapest untuk meluangkan lebih banyak waktu untuk adorasi Sakramen Mahakudus untuk menjadi lebih seperti Kristus.

“Saudara dan saudari yang terkasih, marilah kita membuka diri untuk pertemuan kita dengan Yesus dalam Ekaristi untuk mengubah kita, sama seperti ia mengubah orang-orang kudus yang Anda hormati,” kata Paus Fransiskus dalam homilinya di Hongaria pada 12 September.

“Kita harus menghabiskan waktu dalam adorasi sebelum Ekaristi untuk merenungkan keagungan Tuhan. Mari luangkan waktu untuk adorasi,” kata paus.

Paus Fransiskus adalah paus pertama yang menghadiri Kongres Ekaristi Internasional sejak tahun 2000. Ia mempersembahkan Misa penutup kongregas yang dihadiri puluhan ribu orang yang berkumpul di Lapangan Pahlawan di Budapest.



“Ekaristi ada di sini untuk mengingatkan kita siapa Tuhan. Itu tidak dilakukan hanya dengan kata-kata, tetapi dengan cara yang konkret, menunjukkan kepada kita Tuhan sebagai roti yang dipecahkan dan dibagikan, sebagai cinta yang disalibkan dan dianugerahkan,” kata paus.

“Hari ini, seperti di masa lalu, salib tidak menjadi tontonan menarik,” katanya. “Namun salib menyembuhkan kita dari dalam. Berdiri di hadapan Tuhan yang tersalib, kita mengalami pergumulan batin yang menghasilkan buah, konflik pahit antara berpikir seperti Tuhan dan berpikir seperti manusia.”

Bapa Suci mengatakan bahwa cara kasih Tuhan yang rendah hati berbeda dari kebijaksanaan dunia, yang melekat pada kepentingan diri sendiri dan kekuasaan, yang mengandalkan prestise dan kesuksesan.

- Newsletter -

“Ada sisi Tuhan dan sisi dunia. Perbedaannya bukan antara siapa yang beragama atau tidak, tetapi pada akhirnya antara Tuhan yang benar dan mentuhankan diri sendiri,” kata paus.

“Kristus yang menampilkan dirinya dengan cinta berbeda dari semua mesias yang berkuasa dan menang yang disembah oleh dunia. Yesus meresahkan kita. Dia tidak puas dengan pernyataan iman, tetapi meminta kita untuk menyucikan religiusitas kita di hadapan salib-Nya, di depan Ekaristi.”

Paus Fransiskus mengatakan bahwa doa dalam adorasi di hadapan Sakramen Mahakudus dapat bersifat transformatif.

“Mari kita membiarkan Yesus Sang Roti Hidup menyembuhkan kita dari keegoisan kita, membuka hati kita untuk memberi diri, membebaskan kita dari kekakuan dan perhatian pada diri kita, membebaskan kita dari perbudakan yang melumpuhkan dalam mempertahankan citra kita, dan mengilhami kita untuk mengikuti Dia ke mana pun Dia akan memimpin kita,” katanya.

Para uskup menghadiri Misa Kudus yang dipimpin Paus Fransiskus pada akhir Kongres Ekaristi Internasional di Lapangan Pahlawan di Budapest, Hongaria pada 12 September 2021. (Foto oleh Attila Kisbenedek/AFP)

Paus datang pada Misa penutupan dengan mobil paus. Dia mencium bayi-bayi dan melambai kepada kerumunan, yang bersorak antusias saat dia lewat.

Pihak berwenang setempat melaporkan bahwa sekitar 100.000 orang hadir dalam Misa kepausan di Budapest, selain orang-orang yang berkumpul di sepanjang jalan untuk melambaikan tangan ketika Paus Fransiskus berjalan ke Lapangan Pahlawan dengan mobil kepausan.

“Perjalanan seorang Kristen bukanlah perlombaan menuju kesuksesan. Perjalanan itu dimulai dengan melihat masa lalu, menemukan kebebasan yang tidak perlu menjadi pusat dari segalanya,” kata Paus Fransiskus.

“Kita didorong untuk melangkah keluar setiap hari … untuk bertemu dengan saudara dan saudari kita. Ekaristi mendorong kita pada perjumpaan ini, pada kesadaran bahwa kita adalah satu Tubuh, pada kesediaan untuk membiarkan diri kita dipecah untuk dibagikan kepada orang lain,” katanya.

Setelah Misa, Paus Fransiskus memimpin Doa Angelus bersama orang banyak di Budapest.

Dalam pidato Angelusnya, paus memuji teladan Kardinal Stefan Wyszyński dan Elizabeth Czacka yang dibeatifikasi pada hari Minggu di Warsawa, Polandia.

“Semoga teladan para Beato baru ini mendorong kita untuk mengubah kegelapan menjadi terang dengan kekuatan cinta,” katanya.

Misa di Budapest mengakhiri perjalanan tujuh jam paus ke Hongaria. Setelah upacara perpisahan singkat di Bandara Internasional Budapest, paus akan berangkat ke Slovakia, di mana ia akan mengunjungi empat kota pada 12-15 September.

“Saya mengucapkan köszönöm, terima kasih, terima kasih kepada Anda semua, orang-orang Hongaria,” katanya dalam pidato.

“Yang saya harapkan dari Anda adalah bahwa salib menjadi jembatan Anda antara masa lalu dan masa depan. Sentimen keagamaan telah menjadi urat nadi bangsa ini, begitu melekat hingga ke akar-akarnya. Namun salib, yang ditanam di tanah, tidak hanya mengundang kita untuk berakar dengan baik, tetapi juga mengangkat dan mengulurkan tangannya ke semua orang,” katanya.

“Salib mendesak kita untuk menjaga akar kita tetap kuat, tetapi tidak mempertahankan diri, tapi untuk menarik dari mata air, membuka diri terhadap kehausan pria dan wanita masa sekarang.”

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest