Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Jawaban Paus Fransiskus ketika ditanya tentang aborsi, kontroversi Komuni di AS

Jawaban Paus Fransiskus ketika ditanya tentang aborsi, kontroversi Komuni di AS

Hukum Gereja mengatakan seorang Katolik yang melakukan aborsi secara otomatis mengucilkan diri dari Gereja

Menjawab pertanyaan tentang aborsi dan kontroversi di Amerika Serikat, Paus Fransiskus mengatakan aborsi adalah pembunuhan dan mendesak para imam dan uskup, terutama di AS, untuk bersikap pastoral daripada politis ketika dihadapkan dengan pertanyaan tentang siapa yang boleh menerima Komuni.

Dalam penerbangan kembali dari Slovakia pada hari Rabu (15/9) paus ditanyai pendapatnya tentang perdebatan dalam Konferensi Waligereja Amerika Serikat tentang apakah Presiden Joe Biden, yang beragama Katolik, harus ditolak komuni karena mendukung hak perempuan untuk memilih.

“Bagi saya, saya tidak ingin secara khusus menyebut […] Amerika Serikat karena saya tidak tahu detailnya dengan baik. Saya memberikan prinsip … Jadilah seorang gembala dan seorang gembala tahu apa yang harus dia lakukan setiap saat, sebagai seorang gembala. Dan jika dia keluar dari kegembalaan Gereja ini, dia segera menjadi politisi,” kata paus.



Juni lalu, para uskup Katolik AS memilih untuk merancang sebuah pernyataan tentang komuni yang dapat menegur politisi Katolik, termasuk Biden.

“Komuni bukanlah pemberian bagi orang yang sempurna … komuni adalah pemberian, kehadiran Yesus dan gereja-Nya,” kata Paus Fransiskus.

Sementara itu, ia mengatakan “aborsi adalah pembunuhan.. Mereka yang melakukan aborsi berarti membunuh.”

“Pada minggu ketiga setelah pembuahan, seringkali bahkan sebelum ibu sadar (dirinya hamil), semua organ sudah (mulai berkembang). Ini adalah kehidupan manusia. Titik. Dan kehidupan manusia ini harus dihormati. Ini sangat jelas,” katanya.

- Newsletter -

“Secara ilmiah, ini adalah kehidupan manusia,” katanya.

Hukum Gereja mengatakan seorang Katolik yang melakukan aborsi secara otomatis mengucilkan dirinya dari Gereja.

Tetapi tidak ada kebijakan yang jelas tentang politisi Katolik yang mengatakan bahwa mereka tidak punya pilihan sebagai pejabat terpilih untuk mendukung hak aborsi bahkan jika mereka secara pribadi ditentang.

Hal ini telah menyebabkan perdebatan sengit di Amerika Serikat.

Bapa Suci juga mengutip kontroversi mengenai Komuni bagi umat Katolik yang bercerai dan menikah lagi menyusul penerbitan nasihat apostoliknya pada tahun 2016, Amoris laetitia.

“Apakah Anda ingat badai yang dikobarkan oleh Amoris laetitia ketika bab tentang mendampingi pasangan yang terpisah dan bercerai muncul: ‘Bidat, bidat!’ Syukurlah ada Kardinal Schönborn, seorang teolog besar yang mengklarifikasi banyak hal,” katanya.

“Selalu mengecam, mengecam. Cukup sudah mengucilkan. Tolong jangan biarkan kami melakukan ekskomunikasi lagi. Kasihan orang-orang. Mereka adalah anak-anak Tuhan. Mereka berada di luar untuk sementara, tetapi mereka adalah anak-anak Allah dan mereka menginginkan, dan membutuhkan kedekatan pastoral kita. Lalu para imam mengerjakan semuanya dengan bimbingan Roh Allah.”

Paus Fransiskus mengatakan bahwa dia tidak pernah secara pribadi menolak Ekaristi kepada siapa pun. Dia bahkan mengatakan tidak tahu apakan pernah berada dalam situasi di mana seorang politisi pro-choice datang kepadanya untuk Komuni.

Bapa Suci juga menceritakan kisah saat dia secara tidak sengaja memberikan Komuni kepada seorang wanita Yahudi di sebuah panti jompo yang telah mendekati sakramen dalam ketidaktahuan.

“Mereka yang tidak berada dalam komunitas tidak dapat menerima Komuni – seperti wanita Yahudi ini, tetapi Tuhan ingin memberikannya dan tanpa sepengetahuan saya – mengapa?” kata Paus Fransiskus.

“Karena mereka keluar dari komunitas, dikucilkan. Mereka disebut ‘dikucilkan’. Ini adalah istilah yang kasar, tetapi artinya adalah bahwa mereka tidak berada dalam komunitas, atau karena mereka tidak termasuk, atau dibaptis tetapi telah menyimpang dari beberapa hal.”

Dari enam pertanyaan yang diajukan kepada paus selama konferensi pers dalam penerbangan, ia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berbicara tentang aborsi dan Perjamuan Kudus. – Ditambah dengan laporan dari Agensi

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest