Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus Fransiskus: Iman Kristen di Eropa 'terkikis konsumerisme'

Paus Fransiskus: Iman Kristen di Eropa ‘terkikis konsumerisme’

Pope Francis said that the answer to Europe’s watered-down faith was the “healing that comes from prayer, witness, and humble love.”

Paus Fransiskus mengatakan bahwa iman kristiani di Eropa sedang dikikis oleh konsumerisme dan ideologi, sehingga membuat doa dan kesaksian akan kasih yang rendah hati sangat dibutuhkan saat ini.

“Berdoalah, karena untuk itulah Umat Allah dipanggil, yakni untuk beribadah, berdoa, melakukan perjalanan, mengembara, melakukan pertobatan, dan merasakan kedamaian dan sukacita yang diberikan Tuhan kepada kita,” kata paus di Aula Paulus VI Vatikan pada 22 September.

“Dan ini sangat penting di benua Eropa, di mana kehadiran Tuhan … dikikis oleh konsumerisme dan ‘kepulan uap’ cara berpikir satu arah … yang merupakan buah dari campuran ideologi lama dan baru,” kata paus.

Paus mengkhususkan audiensi umum yang disiarkan langsung minggu ini untuk merenungkan perjalanannya baru-baru ini ke Hongaria dan Slovakia, yang disebutnya “ziarah doa di jantung Eropa.

Bapa Suci mengatakan bahwa perjalanan apostoliknya pada 12-15 September dimulai di Budapest dengan adorasi Ekaristi dan diakhiri dengan “devosi populer” di Slovakia, perayaan Bunda Maria Berdukacita di Gereja Perawan Tujuh Dukacita di Saštín.



Paus Fransiskus mengatakan bahwa jawaban atas iman Eropa yang melemah adalah penyembuhan yang datang dari doa, kesaksian, dan cinta yang rendah hati.

“Inilah yang saya lihat dalam perjumpaan dengan umat Tuhan yang kudus. Apa yang saya lihat? Umat Allah yang telah menderita penganiayaan ateis. Saya juga melihatnya di wajah saudara-saudari Yahudi kita, yang bersama mereka kita mengenang Holokos. Karena tidak ada doa tanpa mengenang,” ujarnya.

- Newsletter -

Paus bertemu dengan anggota komunitas Yahudi di Hongaria dan Slovakia. Dia mengingat penderitaan mereka selama Perang Dunia Kedua dan menyesalkan anti-Semitisme kontemporer.

“Tidak ada doa tanpa ingatan. Doa, kenangan akan kehidupan sendiri, kehidupan orang lain, sejarah sendiri membentuk ingatan dan kenangan. Ini bagus dan membantu untuk berdoa,” katanya.

Bapa Suci mengatakan bahwa dalam pertemuannya dengan para uskup Katolik di Budapest dan Bratislava, ia berinteraksi langsung dengan kenangan syukur akan akar iman Kristen di Eropa Tengah.

“Berkali-kali saya menegaskan bahwa akar-akar ini selalu hidup, penuh dengan darah kehidupan yaitu Roh Kudus, dan harus dilestarikan sedemikian rupa, sehingga tidak menjadi seperti pameran museum, tidak diideologikan dan dieksploitasi demi gengsi dan kekuasaan, atau untuk mengkonsolidasikan identitas tertutup,” kata Paus Fransiskus.

“Tidak. Itu berarti mengkhianati mereka dan membuat mereka tidak berbuah,” tambahnya.

Perjalanan Paus Fransiskus di Eropa dimulai dengan kunjungan tujuh jam ke Budapest, di mana ia bertemu dengan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán.

Paus Fransiskus memasuki Aula Paulus VI untuk Audiensi Umum pada 22 September 2021 di Vatikan. (Vatican Media)

Ia mengatakan kepada wartawan selama konferensi pers dalam penerbangan kembali bahwa dia telah membahas ekologi dan kekhawatirannya tentang “musim dingin demografis” di Eropa dengan Orbán, tetapi tidak menyentuh imigrasi, topik yang membuat mereka bertolak belakang.

“Selama perjalanan ke jantung Eropa ini, saya sering memikirkan bapak-bapak di Uni Eropa, seperti yang mereka bayangkan, bukan sebagai agen untuk mendistribusikan penjajahan ideologis yang … Dipahami dan dialami dengan cara ini, akar-akarnya adalah jaminan dari masa depan, yang darinya muncul cabang-cabang harapan yang berkembang dan bertumbuh,” kata paus saat audiensi umum.

“Anda dapat tumbuh sejauh Anda bersatu dengan akarnya, karena kekuatan Anda datang dari akar. Jika Anda memotong akar dengan segala sesuatu yang baru, ideologi baru, ini tidak akan membawa Anda ke mana-mana. Itu tidak akan membuatmu tumbuh. Anda akan berakhir buruk, ”katanya.

Sekelompok pengungsi yang dibantu oleh Centro Mondo Migliore (Better World Center) hadir pada audiensi mingguan tersebut. Mereka terlihat bersorak dan melemparkan topi mereka ke udara ketika paus memberi mereka salam khusus dan meyakinkan bahwa dia mendoakan mereka.

Dalam sambutannya, Paus Fransiskus mengatakan bahwa St. Sirilus dan Metodius, pelindung Eropa, bukanlah ”figur untuk dikenang, melainkan model untuk ditiru”.

Ia menggambarkan orang-orang kudus abad kesembilan itu yang menyebarkan Injil di Eropa Timur sebagai “tuan yang menjadi contoh bagi kita untuk belajar semangat dan metode evangelisasi, serta komitmen sebagai warga negara.”

Paus Fransiskus menjadi paus pertama yang mengunjungi Kongres Ekaristi Internasional sejak tahun 2000 di Budapest.

Paus mengatakn bahwa ada “partisipasi besar” dalam Misa penutup kongres yang berlangsung selama seminggu, yang menurut otoritas setempat berhasil menarik sekitar 100.000 orang.

“Umat Allah yang kudus, pada Hari Tuhan, berkumpul di hadapan misteri Ekaristi, di mana mereka terus-menerus dibangkitkan dan dilahirkan kembali,” kata paus.

“Mereka dirangkul oleh Salib yang berdiri di atas altar, menunjukkan arah yang sama yang ditunjukkan oleh Ekaristi, yaitu jalan kasih yang rendah hati dan tanpa pamrih, kasih yang murah hati dan penuh hormat terhadap semua orang, iman yang menyucikan dari keduniawian dan menuntun pada kesederhanaan. ”

“Mari kita ambil gagasan ini lagi: bahwa menjadi seorang Kristen berarti melayani,” kata Paus Fransiskus.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest