Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Program jurnalisme SIGNIS Asia dibuka dengan catatan reflektif

Program jurnalisme SIGNIS Asia dibuka dengan catatan reflektif

Dinamika media dan berbagai salurannya menciptakan lingkungan yang semakin kompleks bagi jurnalis dan jurnalisme saat ini

Memulai sesi pertama dari program yang berlangsung selama tujuh minggu, presiden SIGNIS World Helen Osman membahas berbagai masalah yang dihadapi wartawan saat ini.

Berbicara dari pengalamannya sebagai seseorang yang telah membangun karir di media dan organisasi Katolik, Helen mengisahkan perjuangannya untuk tetap seimbang dan tidak memihak ketika mencoba untuk mematuhi standar dan etika jurnalisme.

“Kita juga harus menyadari bahwa kita mempertimbangkan standar dan etika tersebut melalui kerangka nilai dan perspektif keyakinan kita sendiri,” katanya.

“Apakah itu membuat kita bias? Ataukah jujur dalam melihat secara objektif?”




Ia menegaskan bahwa menjadi lebih sadar diri akan membuat jurnalis lebih baik. Ia juga menyinggung masalah ketidakberpihakan, propaganda, berita palsu dan laporan yang seimbang, dan bagaimana semua ini berubah di dunia yang sudah terganggu.

Dinamisme media dan berbagai salurannya menciptakan lingkungan yang semakin kompleks bagi jurnalis dan jurnalisme saat ini.

“Percakapan dimulai… di dunia yang terfragmentasi, seberapa relevan jurnalisme yang tidak memihak dan objektif bagi audiens saat ini?” komentarnya.

- Newsletter -

“Ini adalah tantangan bagi jurnalis yang bekerja baik di media Katolik maupun sekuler.”

Ia juga menekankan perlunya “berbicara tentang kebenaran kepada kekuasaan” dan berpendapat bahwa bagaimana jurnalis menghadapi perpecahan dan fragmentasi dewasa ini kemungkinan akan menentukan efektivitas dan dampaknya, baik sebagai jurnalis maupun warga negara.

Mengutip laporan Reuters baru-baru ini yang menunjukkan harapan publik terhadap jurnalis yang menunjukkan empati dan koneksi yang lebih besar sekarang, dibandingkan dengan sebelumnya, Helen mengatakan bahwa kemungkinan terbuka di sini bagi mereka yang ingin menawarkan perspektif kebenaran baru, dan menjelaskannya kepada orang lain.

Ia mendorong para peserta untuk selalu menjunjung tinggi kebaikan bersama. “Polarisasi dan fragmentasi terjadi karena kita bersikukuh menjadi individu yang fokus pada diri sendiri, melindungi diri kita sendiri.”

“Kita menciptakan dunia yang terfragmentasi di mana ada beberapa ‘pemenang’ dan yang lainnya kalah.” Sebagai penutup, ia menekankan pentingnya membangun jaringan.

“Kita hanya dapat melakukan sesuatu jika kita adalah bagian dari jaringan jurnalis yang berpikiran sama,” pungkasnya. “Satu-satunya yang kita miliki adalah integritas diri. Itulah satu-satunya cara Anda akan membantu orang memahami kebenaran.”

SIGNIS Asia Journalism Desk, bekerja sama dengan LICAS News Asia, menjadi penyelenggara Program Beasiswa Jurnalisme SIGNIS Asia pertama dengan tema “Jurnalisme di Dunia yang Terfragmentasi” yang merupakan program tujuh minggu bagi jurnalis awam Katolik dan yang berpikiran sama yang bekerja di media sekuler.

Diselenggarakan secara virtual, webinar tujuh minggu ini menyatukan 25 partisipan terpilih dari 14 negara untuk meningkatkan kapasitas dan mendorong pertukaran di antara profesional media dan jurnalis yang ingin menggunakan platform mereka untuk perubahan sosial.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest