Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus Fransiskus: Bebaskan yang suci dari keterikatan dengan uang

Paus Fransiskus: Bebaskan yang suci dari keterikatan dengan uang

Paus Fransiskus mengatakan sikap para ahli Taurat dalam Injil berlanjut hingga saat ini dalam bentuk klerikalisme, yang digambarkannya 'berada di atas orang miskin'

Segala sesuatu yang suci terkait iman Katolik harus dibebaskan dari keterikatannya dengan uang, kata Paus Fransiskus.

Merenungkan bacaan Injil pada Minggu (7/11) tentang sedekah janda miskin, paus memuji wanita itu karena memberikan semua yang dia miliki, tanpa mempedulikan bagaimana hal itu akan terlihat bagi orang lain.

Paus Fransiskus juga mengkritik kemunafikan para ahli Taurat, yang melahap rumah para janda, sementara tetap berpura-pura suci.

“Tuhan mencela eksploitasi terhadap wanita ini, yang dalam memberikan persembahannya, harus kembali ke rumah bahkan tanpa sedikit pun yang dimilikinya,” katanya. “Betapa pentingnya untuk membebaskan yang suci dari ikatannya dengan uang.”



“Ia tidak takut kehilangan sedikit yang dia miliki karena dia percaya pada kelimpahan Tuhan, yang melipatgandakan sukacita mereka yang memberi,” tambah Paus Fransiskus.

Yesus mengatakan wanita itu layak menjadi guru iman, bukan ahli Taurat, karena “dia tidak pergi ke Bait Allah untuk membersihkan hati nuraninya, dia tidak berdoa untuk membuat dirinya terlihat, dia tidak memamerkan imannya, tetapi dia memberi dari hatinya, dengan murah hati dan bebas.”

Paus mendesak umat beriman untuk tidak menjadi munafik seperti para ahli Taurat, yang menutupi keangkuhan mereka dengan nama Tuhan dan, lebih buruk lagi, menggunakan agama untuk menjalankan bisnis mereka, menyalahgunakan otoritas mereka dan mengeksploitasi orang miskin.

- Newsletter -

“Jangan mendasarkan hidup kita pada pemujaan penampilan, luar, dan perawatan berlebihan terhadap citra diri sendiri,” kata paus. “Dalam apa yang kita katakan dan lakukan, apakah kita ingin dihargai dan disyukuri ataukah mengabdi kepada Tuhan dan sesama kita, terutama yang paling lemah?”

“Kita harus waspada terhadap kepalsuan hati, terhadap kemunafikan, yang merupakan penyakit jiwa yang berbahaya,” kata paus.

Menurut Paus Fransiskus, sikap para ahli Taurat dalam Injil bertahan hingga hari ini dalam bentuk klerikalisme, yang digambarkannya “berada di atas orang miskin, mengeksploitasi mereka, mengalahkan mereka, atau merasa sempurna.”

“Ini adalah kejahatan klerikalisme,” kata paus. “Ini adalah peringatan setiap saat dan bagi semua orang, Gereja dan masyarakat, agar jangan pernah mengambil keuntungan dari peran tertentu untuk menghancurkan orang lain, agar tidak pernah menghasilkan uang dari yang paling lemah.”

Bapa Suci mengatakan kita harus waspada agar tidak jatuh ke dalam kesombongan, terpaku pada penampilan dan hidup dangkal.

Dengan menceritakan kisah janda miskin, Yesus menunjukkan kepada kita jalan menuju penyembuhan dari klerikalisme dan kemunafikan.

“Suara koin-koin yang dia berikan lebih indah daripada persembahan agung orang kaya, karena koin-koin itu mengekspresikan kehidupan yang dengan tulus dipersembahkan kepada Tuhan, sebuah iman yang tidak hidup dengan penampilan tetapi dengan kepercayaan tanpa syarat. Mari kita belajar darinya, untuk memiliki iman tanpa embel-embel penampilan luar, tetapi tulus secara batin; iman yang terdiri dari kasih yang rendah hati kepada Allah dan bagi sesama kita.”

Usai berdoa Angelus, Paus Fransiskus menyampaikan keprihatinannya atas konflik di kawasan Tanduk Afrika, khususnya di Etiopia. “Saya mengajak semua orang untuk berdoa bagi orang-orang yang diadili dengan sangat keras, dan saya sekali lagi menyerukan agar keharmonisan persaudaraan dan cara dialog yang damai akan berkuasa,” katanya.

Paus juga mengatakan dia berdoa untuk para korban ledakan bahan bakar pada 5 November di pinggiran Freetown, ibu kota Sierra Leone.

Reuters melaporkan bahwa sedikitnya 99 orang tewas dan lebih dari 100 terluka ketika sebuah kapal tanker bahan bakar meledak setelah tabrakan pada Jumat (5/11) malam.

Kecelakaan itu telah mengancam sistem kesehatan kota, yang masih menderita kekurangan dana dan kurangnya dokter setelah epidemi Ebola tahun 2014-2016.

Paus Fransiskus juga menyebutkan beatifikasi pada 6 November atas tiga anggota Fransiskan Kapusin yang dibunuh di Manresa, Spanyol, pada tahun 1936.

Para biarawan Pastor Josep Domenech Bonet, Joseph Oriol, dan Domènech de Sant Pere de Riudebitlles “tewas dalam masa penganiayaan terhadap agama abad terakhir di Spanyol, dan terbukti menjadi saksi Kristus yang lemah lembut dan berani,” kata paus.

“Semoga teladan mereka membantu orang Kristen hari ini untuk tetap setia pada panggilan mereka, bahkan di saat-saat pencobaan.”

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest