Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus meminta para musisi membuka diri bagi 'misteri Natal'

Paus meminta para musisi membuka diri bagi ‘misteri Natal’

Natal adalah waktu untuk melihat kehidupan dan untuk bertanya tentang apa makna Natal sebenarnya, kata Paus Fransiskus kepada sekelompok musisi internasional.

“Momen sebelum Natal memanggil kita untuk bertanya pada diri sendiri,‘ Apa yang saya tunggu dalam hidup saya? Apa keinginan besar hati saya? ‘Anda juga, dengan lagu-lagu Anda, membantu membangunkan atau membangkitkan kembali ‘kerinduan’ ini dalam hati banyak orang,” katanya seperti dilaporkan CNS.

Paus berbicara pada 13 Desember dengan sekelompok penyanyi, penulis lagu, musisi dan konduktor sehari sebelum mereka dijadwalkan tampil di sebuah konser amal Vatikan untuk mengumpulkan uang untuk membantu melindungi Amazon dan mendukung komunitas adat.




Mereka yang tampil termasuk penyanyi dan penulis lagu pemenang Grammy Amerika Serikat Lionel Richie; Penyanyi Skotlandia Susan Boyle, yang merupakan finalis acara TV “Britain’s Got Talent” 2009; dan vokalis asal Wales, Bonnie Tyler, penyanyi beberapa hit terkenal seperti “Total Eclipse of the Heart,” dan “It’s a Heartache.”

Beberapa musisi Italia dan Paduan Suara Charleston juga ikut serta dalam “Konser Natal di Vatikan” tahun 2019.

Paus mengatakan kepada para musisi dan penyelenggara bahwa Tuhan adalah pencipta dari “kerinduan” yang dirasakan orang-orang di hati mereka, dan “dia datang untuk menemui kita dengan cara ini.”

Tuhan tidak dapat ditemukan di sepanjang jalan “yang memaksa untuk memperoleh harta atau untuk menjaga penampilan. Tuhan tidak datang melalui cara itu; tidak ada yang akan ditemui di rute itu. Tapi yang pasti, dia datang di mana ada kelaparan dan kehausan akan perdamaian, keadilan, kebebasan dan cinta, ”kata paus.

- Newsletter -

“Seniman-seniman terkasih, saya berterima kasih atas semua yang Anda lakukan. Saya berharap yang terbaik untuk kegiatan Anda dan pertumbuhan spiritual Anda, “kata paus, dan meminta agar mereka tersentuh oleh “misteri Natal, sehingga Anda dapat menyampaikan kelembutan yang sama kepada mereka yang mendengarkan Anda.”

Hasil dari penjualan tiket dan sumbangan akan digunakan untuk proyek ordo Salesian untuk membantu masyarakat adat di Brazil dan kampanye oleh Scholas Occurrentes (Sekolah Perjumpaan) untuk mempromosikan kebutuhan reboisasi di antara anak-anak dari 450.000 sekolah di seluruh dunia.

Acara yang diadakan pada 14 Desember itu akan disiarkan oleh televisi Italia pada Malam Natal.

Pada hari yang sama Paus Fransiskus ikut serta – melalui video – dalam peluncuran kantor pusat Scholas Occurrentes di Amerika Serikat.

Scholas Occurrentes adalah proyek pendidikan di seluruh dunia, yang diluncurkan oleh Paus Fransiskus pada 2013, untuk mempromosikan budaya perjumpaan di antara siswa sekolah menengah di bidang olahraga, seni, dan teknologi.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest