Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Paus Fransiskus ingatkan peserta Davos agar merawat 'keluarga manusia'

Paus Fransiskus ingatkan peserta Davos agar merawat ‘keluarga manusia’

Paus Fransiskus menyerukan kepada para pemimpin bisnis dan politik dunia yang mengikuti World Economic Forum (WEF) tahunan ke-50 di Davos, Swiss untuk menempatkan umat manusia, dan bukan “pengejaran kekuasaan atau keuntungan semata,” pada jantung kebijakan publik.

“Pertimbangan utama, jangan pernah dilupakan, adalah bahwa kita semua adalah anggota dari satu keluarga manusia,” kata paus dalam sebuah surat kepada Profesor Klaus Schwab, ketua eksekutif WEF.

“Karena itu, perlu untuk bergerak di luar pendekatan teknologi atau ekonomi jangka pendek dan untuk memberikan pertimbangan penuh pada dimensi etis dalam mencari resolusi atas masalah saat ini atau mengusulkan inisiatif untuk masa depan.”




Menghubungkan tema forum tahun ini – Pemangku Kepentingan untuk Dunia yang Kohesif dan Berkelanjutan – paus meminta perhatian para pemimpin akan pentingnya “ekologi integral”, yang “memperhitungkan implikasi penuh kompleksitas dan interkonektivitas rumah kita bersama.”

Paus Fransiskus meminta solusi jangka panjang dan komprehensif untuk memecahkan berbagai tantangan dunia, dari ekonomi dan pasar tenaga kerja hingga teknologi digital dan lingkungan.

Dia juga meminta para peserta forum saat ini maupun yang akan datang untuk memikirkan “tanggung jawab moral mereka yang tinggi untuk mendorong perkembangan semua saudara dan saudari kita, termasuk mereka yang berasal dari generasi mendatang.”

“Dalam mengejar pembangungan sesungguhnya, kita tidak boleh lupa bahwa menginjak-injak martabat orang lain sebenarnya melemahkan nilai diri sendiri,” kata Paus Fransiskus.

- Newsletter -

Didirikan pada tahun 1971 dan berkantor pusat di Jenewa, Swiss, misi WEF adalah untuk “melibatkan para pemimpin politik, bisnis, budaya, dan masyarakat terkemuka lainnya untuk menentukan agenda global, regional, dan industri.”

Acara tahunan 4 hari ini dikenal sebagai pertemuan para elit global yang memainkan peran besar dalam membentuk kebijakan tentang berbagai isu yang mempengaruhi seluruh dunia.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest