Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Sekolah Katolik di Bangkok ditutup setelah siswa positif virus corona

Sekolah Katolik di Bangkok ditutup setelah siswa positif virus corona

Sebuah sekolah Katolik di Bangkok ditutup setelah seorang siswa berusia 8 tahun dinyatakan positif terkena virus corona.

Sekolah Phraharuthai Donmuang (Sekolah Biara Hati Kudus) di distrik Muang diliburkan selama dua minggu karena khawatir siswa itu akan menginfeksi teman-teman sekelasnya.

Siswa itu diyakini telah terinfeksi oleh kakek atau neneknya, yang baru saja kembali dari perjalanan ke pulau Hokkaido di Jepang utara pada 20 Februari. Ketiganya, dilaporkan pada 26 Februari, menambah jumlah total kasus di Thailand menjadi 40.

Seorang pejabat sekolah mengatakan gedung sekolah itu akan dibersihkan sesuai dengan pedoman Kementerian Kesehatan Thailand.

Sekitar 41 orang, 30 siswa teman sekelasnya dan 11 guru, diminta untuk melakukan karantina sendiri selama 14 hari, sementara 100 siswa yang melakukan kontak dengannya diminta untuk menghindari tempat-tempat umum, The Bangkok Post melaporkan.



“Pihak sekolah menekankan bahwa siswa yang terinfeksi belum menunjukkan tanda-tanda batuk atau bersin. Juga, ini tidak hanya mempengaruhi satu ruang kelas tetapi seluruh sekolah. Kami tidak menyembunyikan informasi apa pun. Itu menakutkan tetapi kita perlu saling membantu, ”direktur sekolah Sister Waraporn Chivaruengroj mengatakan dalam pertemuan dengan orang tua.

Sebagai tindakan pencegahan, anak-anak di kelas siswa itu akan diuji untuk mengetahui apakah terkena virus corona karena mereka dianggap berada di “kelompok berisiko tinggi.” Izin untuk melakukan tes, yang mencakup hidung dan leher, akan dikoordinasikan dengan orang tua.

- Newsletter -

Orang tua dari anak-anak lain yang terdaftar di sekolah itu, yang dianggap sebagai kelompok berisiko rendah, telah diminta untuk memantau gejala anak-anak mereka setiap hari.

Suster Waraporn mengatakan jika demam terdeteksi, mereka harus memberi tahu pihak sekolah, yang kemudian akan memberi tahu pejabat kesehatan masyarakat yang terkait.

Lebih lanjut dia meminta orang tua untuk tidak “egois” dan hanya memprioritaskan kebutuhan anak-anak mereka di atas kesehatan masyarakat luas.

“Jika siswa bepergian ke luar negeri atau menunjukkan tanda-tanda COVID19, sekolah meminta orang tua menjaga anak-anak mereka di rumah dan tidak perlu khawatir tentang ujian [nasional],” karena bisa mendapat pengecualian dari sekolah, kata Suster Waraporn.

“Bahkan jika siswa tetap di rumah, mereka masih berisiko – hanya dengan berjalan-jalan, kita tidak tahu apakah mereka telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi. Tetapi sekolah juga meminta orang tua untuk tidak menyalahkan siswa yang terinfeksi yang datang ke sekolah.”

Mengenakan masker, seorang wanita berjalan melewati Sekolah Phraharuthai Donmuang di Bangkok, Thailand pada 26 Februari. Pemerintah baru-baru ini mengumumkan penutupan sekolah itu selama 14 hari karena kasus virus corona baru. (Foto oleh Soe Zeya Tun/Reuters)

Pada 23 Februari, Menteri Pendidikan Nataphol Teepsuwan meminta siswa, guru, dan staf di semua sekolah di Thailand yang telah mengunjungi negara-negara berisiko tinggi, termasuk Cina, Jepang, Hong Kong, Korea Selatan, Taiwan, dan Singapura agar mengkarantina diri mereka secara sukarela selama 14 hari.

Namun, kakek siswa itu berbohong telah mengunjungi daerah berisiko tinggi dan menghindari proses penyaringan setelah kembali ke Thailand, The Nation melaporkan. Ketika pria berusia 65 tahun dirawat di rumah sakit pada 23 Februari dengan batuk, demam tinggi, dan radang paru-paru, ia terus menyembunyikan riwayat perjalanannya, sehingga menyebabkan resiko bagi setidaknya 30 staf rumah sakit.

Setelah tes dan interogasi lebih lanjut, dia akhirnya mengakui bahwa dia telah mengunjungi Jepang, dan sejak itu ia dipindahkan ke rumah sakit pemerintah.

Tindakannya mendorong Kementerian Kesehatan Masyarakat untuk mengeluarkan peringatan pada 26 Februari terhadap orang-orang yang menahan informasi apa pun yang dapat membantu mengendalikan wabah virus corona baru.

“Hanya karena kasus ini saja, sekitar seratus orang harus dites,” kata Menteri Kesehatan Masyarakat Anutin Charnvirakul.

Pengumuman itu menyusul keputusan dari komite nasional tentang penyakit menular awal minggu ini untuk mengklasifikasikan virus corona baru sebagai “penyakit berbahaya, menular” di bawah Communicable Disease Act 2015.

Undang-undang ini memberi pemerintah kebebasan yang luas atas “orang-orang terlarang”, termasuk pemeriksaan kesehatan wajib dan karantina.

Orang-orang yang menunjukkan gejala setelah mengunjungi negara berisiko tinggi diharuskan untuk memberi tahu pihak berwenang, dan dapat menghadapi hukuman penjara satu tahun dan / atau denda hingga 100.000 baht ($3.140) jika tidak mematuhi.

Anutin mengatakan pihak berwenang akan memutuskan apakah pria itu akan menghadapi tindakan hukum karena menyembunyikan riwayat perjalanannya.

A Sebuah tanda dipasang di Gereja Rosario Suci di  di Bangkok yang memberitahu umat bahwa air suci tidak disediakan untuk mencegah penyebaran virus corona. (Foto disediakan)

Leave a Reply

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest