Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Features (Bahasa) Kerusuhan sadis di Delhi dibalas dengan pengampuan

Kerusuhan sadis di Delhi dibalas dengan pengampuan

Sambil menangis tersedu-sedu Rahim Khan mengisahkan pengalaman buruknya. “Aku tidak bisa menyelamatkan kakakku,” katanya. “Para perusuh menembak dan menyeretnya ke garasi, kemudian membakarnya dan saya hanya bisa menyaksikan tanpa daya dari teras.”

Khan mengatakan bahwa tetangganya yang beragama Hindu menyelamatkannya dan keluarganya dari massa saat kerusuhan komunal mengguncang kota Delhi, India pada minggu terakhir bulan Februari.

“Adik saya Raees juga tidak luput dari cengkeraman mereka dan tidak ada yang bisa kulakukan,” katanya diiringi tetesan air mata yang mengalir di pipinya.

Keluarga Khan termasuk di antara korban kerusuhan yang menewaskan 53 orang, melukai ratusan orang, dan ribuan lainnya kehilangan tempat tinggal. Wakil Kepala Menteri Delhi Manish Sisodia mengatakan, 79 rumah dan 327 toko hancur saat kerusuhan itu.



Turut terkena dampak kekerasan adalah Ruksana, seorang wanita yang tengah hamil dan menggendong balita di tangannya. Dia meraung keras ketika dia mengidentifikasi mayat suaminya di kamar mayat Rumah Sakit Guru Tegh Bahadur. Bibinya mengatakan Ruksana mengetahui mayat suaminya dari lengan bajunya, yang baru saja dibelinya.

Sekitar waktu yang sama tangisan Mehrunissa Khatun terdengar di Kamp Eidgah di Mustafabad di Delhi timur.

Khatun memberi tahu LiCAS. news bahwa pada 24 Februari, mereka makan siang dan merayakan ulang tahun ke-20 putranya yang tertua, Shakeel. Saat makan, keributan meletus di luar dan Shakeel pergi untuk melihat apa yang sedang terjadi, dan dia ikut dibunuh oleh perusuh.

Bengkel sepeda motor Munna Khan dibakar oleh massa Hindu garis keras. Di sini ia tampak bersama seorang biarawati Misionaris Cinta Kasih di Kamp Relief Eidgah di Mustafabad, Delhi. (Foto oleh Rita Joseph)
- Newsletter -

Kekerasan selama dua hari

Kelompok Hindu garis keras yang mengamuk di kota itu dipersenjatai dengan bom molotov, asam, tabung gas, dan beberapa senjata api.

Mereka membidik kaum Muslim dan membakar bangunan-bangunan mereka. Di antara ratusan rumah dan toko ada 19 masjid yang dirusak di wilayah mayoritas Muslim di timur ibukota negara. Daerah yang terkena dampak seperti Shiv Vihar, Jaffrabad, Bhajanpura, dan Mustafabad adalah lokasi pemukiman kembali.

Warga Muslim yang miskin dan terpinggirkan di daerah-daerah ini tinggal di rumah-rumah petak kecil, kata Pastor Arunmozhi Ramesh SJ, yang membantu para korban mengajukan laporan dengan pihak berwenang terkait hilangnya nyawa dan harta benda.

Lebih dari 700 kasus telah diarsipkan dan hampir 2.400 orang telah ditahan atau ditangkap. Beberapa menuduh bahwa polisi dan otoritas negara sebagian besar tidak berbuat apa-apa selama lebih dari dua hari, selama kekerasan yang merupakan terburuk itu.



Nomaan Saifi – yang keluarganya membantu para korban kerusuhan – mengatakan kepada LiCAS. news bahwa selama kekacauan itu polisi tidak membantu.

“Polisi menolak menanggapi panggilan kami. Seandainya polisi bertindak segera, korbannya akan jauh lebih sedikit, ”kata Saifi.

Ayah Saifi yang merupakan orang berada melindungi lebih dari 1.000 orang, termasuk 700 perempuan dan anak-anak selama minggu kerusuhan itu di rumah besar mereka dan di rumah-rumah yang berdekatan.

Pastor P.R. John, kepala sekolah di Sekolah Tinggi Teologi Vidyajyoti, Delhi, mengatakan bahwa mereka pergi ke rumah Saifi untuk menawarkan bantuan.

“Kami menemukan banyak yang terluka dan memanggil bantuan medis dari RS St. Stephen dan RS Keluarga Kudus,” kata Pastor John.

“Seorang wanita bernama Praveen Mukheem sedang melahirkan. Dia langsung dipindahkan ke rumah sakit di mana dia melahirkan bayi laki-laki, ” katanya.

Pidato hasutan

Beberapa pengamat menyalahkan pidato yang menghasut yang dibuat oleh pemimpin partai berkuasa Partai Bharatiya Janata atas kekerasan tersebut. Pidato itu dibuat setelah protes massa terhadap UU Amandemen Kewarganegaraan (CAA) yang disahkan Desember lalu.

Undang-undang baru ini memberikan jalan menuju kewarganegaraan bagi para praktisi Buddha, Kristen, Hindu, Jain, Parsi, dan Sikh, tetapi bukan Muslim, yang melarikan diri dari penganiayaan di Pakistan, Bangladesh, dan Afghanistan.

Aktivis hak asai manusia mengatakan CAA bertentangan dengan Konstitusi India yang menjunjung tinggi sekularisme dan bahwa hukum  itu mendukung agenda garis keras Hindu.

Muslim membentuk 200 juta dari 1,3 miliar orang di India.

Beberapa aktivis anti-CAA bentrok dengan mereka yang mendukung undang-undang itu, tetapi kemudian situasinya berubah menjadi masalah komunal.

Dr Rovina D’Souza merawat seorang pasien di tenda medis yang didirikan oleh Rumah Sakit Keluarga Kudus di Kamp Relief Eidgah di Mustafabad, Delhi. (Foto oleh Rita Joseph)

Jiwa bangsa tercabik’

Setelah kekerasan terjadi, Keuskupan Agung Delhi menawarkan bantuan medis, keuangan, konseling dan bantuan hukum  ke daerah-daerah yang dilanda kerusuhan.

Uskup Agung Delhi Anil Joseph Thomas Couto,  yang mengunjungi daerah-daerah yang terkena dampak, mengatakan bahwa dia sangat sedih atas apa yang telah terjadi.

“Jiwa bangsa kita telah tercabik-cabik oleh kebrutalan seperti itu,” kata Uskup Agung Couto.

Sebagai tanggapan, prelatus itu meminta parokinya untuk memberikan semua bantuan yang mungkin.

Sayap sosial keuskupan agung Delhi, Chetanalaya dan Caritas India, Asosiasi Rumah Sakit Katolik India (CHAI), Konferensi Religius India (CRI), telah membantu dengan keuangan dan suplai. Di antara mereka yang membantu adalah pengacara, guru, staf medis, dan psikolog.

Para biarawati dari Rumah Sakit Keluarga Kudus dan para jemaat telah memberikan bantuan penyembuhan atas trauma yang dialami para wanita dan anak-anak sementara Pastor Alex Joseph OFMCap membuka sebuah biara untuk pekerjaan bantuan, sambil mengorganisir sukarelawan untuk bekerja di kamp Eidgah.

Anshu Anthony, anggota dewan penasihat Komisi Minoritas Delhi (DMC) dan koordinator utama upaya bantuan Gereja, mengatakan rencana rehabilitasi untuk membantu orang-orang yang terkena dampak kerusuhan sedang berlangsung.

“Kami memiliki data dari 263 keluarga. Paket bantuan termasuk barang-barang rumah tangga dan sejumlah uang, ”katanya.



Banyak siswa yang terkena dampak kerusuhan itu, kata Pastor John.

“Upaya oleh Gereja telah dilakukan untuk membantu para siswa agar mengikuti ujian kelas 10 dan 12 dengan asrama gratis, buku, dan tutor,” katanya.

Pastor John mengatakan, lembaganya ingin memulai kursus pada bulan Juli untuk para siswa di daerah yang terkena dampak. Pusat studi akan disiapkan untuk menyediakan “kelas perdamaian”, kursus motivasi dan kursus bimbingan karir.

Umat Katolik awam juga ikut membantu, misalnya pensiunan Hakim Agung Kurien Joseph telah menyumbangkan Rs 200.000 ($ 2.616) untuk pernikahan dua gadis yang terkena dampak kerusuhan. Joseph mengatakan apa yang dilakukannya adalah untuk melawan kebencian dengan cinta seperti yang Tuhan ajarkan.

Kelas terapi seni untuk anak-anak di Eidgah Relief Camp di Mustafabad, Delhi. (Foto oleh Rita Joseph)

Keterlibatan lain telah terlihat di kamp Eidgah, di mana petugas kesehatan Katolik dari Rumah Sakit Keluarga Kudus mendirikan tenda medis. Obat-obatan diberikan oleh CRI dan inisiatif gereja lainnya.

Di tempat yang biasanya diadakan doa terbuka, kamp itu menampung lebih dari 1.000 orang. Meskipun kondisinya sempit, banyak orang di kamp itu mengatakan kepada LiCAS.news bahwa mereka merasa aman di sana meskipun ada ancaman virus corona yang mengakibatkan seluruh India terkurung selama tiga minggu mulai 25 Maret ketika negara itu mencatat 536 kasus dan 10 kematian.

Nawab Khan, istri dan putra-putranya mengatakan mereka tidak ingin meninggalkan kamp. Rumah mereka dirusak selama kerusuhan.

“Kami tidak tahu harus pergi ke mana dan apa yang harus dilakukan? Bulan puasa Ramzan juga semakin mendekat,”kata Khan.

Nawab Khan bersama istri dan putranya di Kamp Relief Eidgah di Mustafabad di Delhi Timur. Rumah keluarga itu dirusak oleh gerombolan Hindu garis keras. (Foto oleh Rita Joseph)

Leave a Reply

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest