Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Perawat rumah sakit milik Ordo Dominikan di Manila minta dukungan

Perawat rumah sakit milik Ordo Dominikan di Manila minta dukungan

Petugas kesehatan yang berada di garis depan di rumah sakit yang dikelola oleh Ordo Dominikan di Manila meminta manajemen untuk memberikan “dukungan yang memadai.”

Di antara masalah yang diangkat oleh serikat pekerja di Rumah Sakit Universitas Santo Tomas (UST) adalah “kondisi kerja yang kondusif” bagi para staf yang berada di garis depan.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada tanggal 1 April, serikat pekerja juga memohon pembayaran gaji pekerja yang dikarantina tanpa mengurangi kredit cuti.

“Ikuti himbauan pemerintah pusat untuk terus memberi gaji kepada mereka yang tidak bisa pergi bekerja karena masa-masa yang luar biasa,” bunyi pernyataan pekerja itu.



Serikat pekerja juga meminta manajemen rumah sakit untuk meningkatkan “pembayaran bahaya” bagi mereka yang terus bekerja  dan menghadapi risiko terinfeksi COVID-19.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh rumah sakit pada 1 April, Ferdinand Magkasi, kepala departemen sumber daya manusia, mengatakan kondisi keuangan rumah sakit “sangat ketat.”

Dia mengatakan pandemi dan lockdown telah “mencegah pasien untuk datang ke rumah sakit dan menyebabkan prosedur elektif terbatas di unit-unit tertentu.”

- Newsletter -

Magkasi mengatakan banyak karyawan rumah sakit “tidak dapat melapor untuk bekerja karena tidak adanya transportasi umum” karena penguncian, yang mengakibatkan masalah pendapatan dan arus kas.

Dia mengatakan bahwa meskipun ada masalah keuangan, rumah sakit mampu memberikan gaji penuh bagi semua karyawan.

Pejabat rumah sakit mengatakan manajemen telah mematuhi saran departemen tenaga kerja untuk membayar penuh gaji karyawan yang mengajukan cuti.

“Namun, ‘skema tidak kerja tidak dibayar ’ berlaku untuk karyawan yang tidak ingin memanfaatkan kredit cuti mereka,” kata Magkasi.

Dia mengutip saran departemen tenaga kerja yang mengindikasikan bahwa “cuti selama periode karantina masyarakat akan dibebankan terhadap kredit cuti pekerja yang ada.”

Dia mengatakan jika kredit cuti sudah habis, rumah sakit akan memungkinkan penggunaan “kredit cuti lain seperti cuti darurat dan kredit cuti sakit.”

Donell John Siazon, presiden serikat pekerja, mengatakan banyak pekerja rumah sakit berada di bawah karantina 14 hari karena kontak dengan pasien COVID-19.

Dia mengatakan para pekerja ditugaskan untuk pasien COVID-19 “tanpa mengetahui kondisi nyata pasien” dan “tanpa menggunakan alat perlindungan diri yang tepat.”

“Para perawat, pembantu, dan karyawan ini … dirotasi untuk bertugas di berbagai bangsal dan unit, sehingga memungkinkan mereka melakukan kontak langsung dengan sesama petugas kesehatan,” katanya.

Pada 22 Maret, rumah sakit mengumumkan bahwa mereka akan mengatur ulang penerimaan pasien dan menunda prosedur tertentu karena berkurangannya jumlah staf.

Dikatakan bahwa setidaknya 530 stafnya, termasuk dokter, perawat, dan asisten, berada di bawah karantina.

Siazon mengatakan “etis dan adil” bagi rumah sakit untuk memberi kompensasi kepada para pekerja yang terpaksa melakukan karantina sendiri karena itu adalah “hasil dari pedoman dan tindakan rumah sakit yang tidak efisien.”

Dia mengatakan bahwa dari 400 perawat yang dipekerjakan di rumah sakit, hanya 150 perawat yang melapor dalam tiga shift setiap hari.

Siazon khawatir jika pemerintah akan memperpanjang penguncian di ibukota Filipina, mereka yang dipaksa cuti tidak akan menerima pembayaran.

Sementara itu, pemimpin serikat menyatakan terima kasih kepada para imam Dominika karena mengizinkan pekerja rumah sakit menggunakan asrama untuk beristirahat.

Rumah Sakit UST menangani 12 pasien yang dites positif dengan COVID-19 per 2 April, menurut pelacakan COVID-19 Departemen Kesehatan.

Pada 1 April, Filipina mencatat 2.311 kasus COVID-19 yang terkonfirmasi dengan 96 kematian dan 50 orang yang pulih dari penyakit ini.

Setidaknya 4.344 orang dari 6.321 orang yang dicurigai menderita penyakit ini telah diuji dan menunggu hasil.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest