Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus Fransiskus mengajak umat beriman merayakan 'liturgi rumah' dengan sukacita

Paus Fransiskus mengajak umat beriman merayakan ‘liturgi rumah’ dengan sukacita

Paus Fransiskus meminta umat beriman untuk merayakan “liturgi rumah” dengan menempatkan salib dan Alkitab selama perayaan Trihari Suci.

Perayaan tiga hari dimulai dengan liturgi pada malam Kamis Suci dan mencapai puncaknya pada Malam Paskah, dan ditutup dengan doa pada sore hari Minggu Paskah.

Dalam pesannya pada audiensi umum pada 8 April, Paus mendesak umat beriman untuk menjalani Pekan Suci dan Triduum sebagai “satu liturgi rumah yang besar.”




“Lihatlah salib dan baca Injil,” kata Paus Fransiskus.

“Pada hari-hari karantina ini ketika kita dikurung di rumah, mari kita mengingat dua hal ini di tangan kita: Yang Tersalib – mari kita memandang Dia – dan Injil,” tambahnya.

“Itu akan menjadi bagi kita seperti liturgi rumah tangga yang besar karena kita tidak dapat pergi ke gereja,” katanya.

Paus mengatakan bahwa selama minggu-minggu ini, yang ia gambarkan sebagai masa yang “dipenuhi dengan kecemasan dan penderitaan karena pandemi,” di mana orang-orang bertanya apa yang telah Tuhan lakukan.

- Newsletter -

“Apa yang Dia lakukan di hadapan rasa sakit kita? Di manakah Dia ketika semuanya menjadi kacau? Mengapa Dia tidak segera menyelesaikan masalah ini? ” kata Paus Fransiskus.

Paus mengatakan bahwa kisah Sengsara Yesus, yang diingat selama Pekan Suci, harus membantu setiap orang agar “melangkah maju dengan kepercayaan dan harapan.”

Paus mengatakan Injil menunjukkan bahwa banyak pertanyaan juga diajukan selama masa Sengsara Tuhan.

“Mereka mengharapkan Mesias yang kuat dan menang menghasilkan pedang,” katanya. Sebaliknya, Yesus lemah lembut dan rendah hati, menyerukan pertobatan dan belas kasihan.

Paus Fransiskus mengingatkan umat beriman bahwa orang banyak, yang menyanyikan pujian ketika mereka menyambut Yesus saat masuk  ke Yerusalem, adalah orang yang sama yang menyerukan agar Dia disalibkan.

Mereka bingung dan takut, bahkan “mereka yang mengikuti-Nya meninggalkan Dia,” kata paus.

“Mereka berpikir, jika nasib Yesus seperti ini berarti dia bukan Mesias, karena Tuhan kuat dan tak terkalahkan.”

Tetapi Paus Fransiskus mengatakan kisah Injil tentang Sengsara Yesus menawarkan “sesuatu yang mengejutkan.”

“Ketika Yesus wafat, seorang perwira Romawi, seorang pria yang bukan orang percaya, tetapi telah melihat Dia menderita di kayu Salib, yang telah mendengar Dia mengampuni mereka yang telah menyakiti-Nya, tersentuh oleh kasih-Nya yang tak terbatas dan berkata: Sungguh, Dia adalah Anak Allah, ” kata paus.

Paus Fransiskus berkata bahwa Yesus mengungkapkan wajah Allah yang sebenarnya dengan mengatakan kebalikan dari apa yang orang lain katakan.

Dia berkata bahwa Tuhan menyatakan diri-Nya sepenuhnya di kayu Salib, mengingatkan umat beriman untuk tidak melupakan bahwa Salib adalah “kursi” Allah.

“Akan baik bagi kita untuk melihat kepada Dia yang Tersalib dalam keheningan dan melihat siapa Tuhan kita. Dia tidak menyalahkan siapa-siapa, tetapi membuka tangan-Nya lebar-lebar untuk semua orang, bahkan bagi merea yang menyalibkan Dia. Dia tidak merebut kita dengan kemuliaan-Nya, tetapi membiarkan diri-Nya ditelanjangi demi kita. Dia tidak mencintai kita dengan kata-kata, tetapi menyerahkan hidupnya bagi kita dalam keheningan, ”kata Paus Fransiskus

Dia meminta umat beriman untuk membebaskan diri dari prasangka tentang Tuhan, dan untuk melihat Yang Tersalib, terutama selama Pekan Suci.

“Kasih Tuhan menyembuhkan dosa kita dengan pengampunan-Nya saat Paskah dengan menjadikan kematian sebagai bagian yang mengubah rasa takut kita menjadi kepercayaan dan penderitaan kita menjadi harapan,” katanya.

“Itulah sebabnya pada pagi hari Paskah kita diberi tahu: Jangan takut! Kita tidak sendirian, Tuhan tidak melupakan kita, ” kata paus.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest