Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Keluarga tahanan politik Filipina memohon belas kasihan Bunda Maria

Keluarga tahanan politik Filipina memohon belas kasihan Bunda Maria

Keluarga dan kerabat tahanan politik Filipina mengikat “pita Maria” di luar gedung Mahkamah Agung di Manila untuk memohon belas kasih dan pembebasan bagi orang-orang yang mereka cintai pada hari raya Kelahiran Santa Perawan Maria, 8 September.

Perayaan ini populer di negara berpenduduk mayoritas Katolik ini, yang akan merayakan ulang tahun ke-500 kedatangan agama Kristen di negara itu tahun depan.

Pada Agustus 2019, Presiden Rodrigo Duterte menandatangani undang-undang yang menyatakan 8 September sebagai “hari libur kerja khusus” di negara itu untuk memperingati pesta tersebut.




Para pengunjuk rasa mengatakan demonstrasi pada 8 September adalah “pengingat” akan permohonan mereka untuk pembebasan para tahanan di hadapan Mahkamah Agung yang diajukan lima bulan lalu.

“Kami pikir dan berharap bahwa bukan kebetulan bahwa sidang Mahkamah Agung bertepatan dengan ulang tahun Mama Maria hari ini,” kata Fides Lim dari kelompok Kapatid, sebuah organisasi keluarga dan kerabat para tahanan politik.

“Kami berdoa agar [Perawan Maria] dapat membimbing hakim untuk akhirnya mengeluarkan keputusan yang ditandai dengan belas kasih, amal, kerendahan hati dan keadilan, kebajikan abadi [Perawan Maria] yang merupakan inti dari kemanusiaan,” kata Lim.

Setidaknya ada 609 tahanan politik yang saat ini ditahan di berbagai penjara di seluruh Filipina, setidaknya 63 di antaranya dianggap sakit-sakitan sementara 47 lanjut usia.

- Newsletter -

Kelompok itu juga menyalakan lilin hitam yang melambangkan “penderitaan akibat menunggu dan kegagalan keadilan” sementara pita biru yang diikat dengan lilin “melambangkan  warna Maria akan harapan dan kasih sayang.”

“Kami meminta hakim untuk melihat narapidana sebagai bagian dari manusia yang berhak mendapat kesempatan untuk bertahan hidup,” kata Lim.

Kapatid telah mengajukan banding ke Mahkamah Agung sejak April untuk pembebasan tahanan politik lanjut usia, yang sakit, dan hamil ditengah meningkatnya kasus penyakit virus corona.

Aktivis Reina Mae Nasino berulangkali meminta untuk dibebaskan sejak awal tahun ini agar dapat melahirkan dengan selamat di luar penjara.

Permohonannya itu masih tetap menggantung di pengadilan bahkan setelah dia melahirkan pada 1 Juli dan terpaksa dipisahkan dari bayinya yang dikirim pulang ke orang tuanya.

Pada 8 September, ibu Nasino, Marites Asis, membawa foto putrinya yang ditahan dan bayinya dengan imbauan kepada Ketua Mahkamah Agung Diosdado Peralta untuk “mengasihani ibu dan anaknya” itu.

Pada hari yang sama juga, kelompok hak asasi manusia dan aktivis mengecam Duterte karena memberikan pengampunan kepada seorang terpidana Marinir AS yang membunuh seorang wanita transgender berusia 26 tahun pada tahun 2014.

Dalam sebuah pernyataan, Kapatid mengatakan bahwa sementara narapidana yang berisiko terkena COVID-19 “mendekam dalam ketakutan terburuk”, presiden “membalikkan sistem peradilan … melawan seluruh rakyat Filipina”.

“Di mana keadilan ketika seorang tentara AS yang dihukum karena pembunuhan … diberikan pengampunan mutlak sementara ratusan orang Filipina yang dipenjara merana di penjara karena tuduhan palsu dan tidak berdasar yang dimaksudkan untuk membungkam mereka agar tidak berbicara menentang ketidakadilan pemerintah,” kata Lim.

Lim adalah istri dari Vicente Ladlad, seorang tahanan politik yang menderita penyakit paru-paru kronis dan berisiko tinggi tertular COVID-19 di dalam penjara.

Dalam keterangan terpisah, sekelompok mantan tahanan politik (tapol) juga meminta Mahkamah Agung segera menindaklanjuti petisi keluarga tapol.

“Kami melihat kelambanan Pengadilan Tinggi sebagai pengabaian tugas dan sangat tidak manusiawi,” kata Danilo dela Fuente, juru bicara kelompok tersebut.

Pada bulan Maret tahun ini, Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak pemerintah di seluruh dunia “agar tidak melupakan mereka yang berada di balik jeruji besi” dalam upaya mereka untuk mengatasi pandemi.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest