Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Dua bersaudara dihukum mati oleh 'pengadilan tidak adil' di Vietnam

Dua bersaudara dihukum mati oleh ‘pengadilan tidak adil’ di Vietnam

Pengadilan Vietnam menghukum mati dua bersaudara dan menjatuhkan hukuman penjara atau masa percobaan kepada 27 orang lainnya pada 15 September, karena dilaporkan terlibat dalam pembunuhan tingkat tinggi terhadap tiga polisi saat konflik tanah, dalam persidangan yang dikritik berbagai kelompok hak asasi manusia.

Le Dinh Cong dan Le Dinh Chuc didakwa dengan pembunuhan dan menentang penegakan hukum pada sidang pengadilan yang dijaga ketat di ibu kota Vietnam, Hanoi. Dua puluh tujuh orang lainnya menerima hukuman mulai dari masa percobaan hingga 16 tahun atau penjara seumur hidup, lapor Reuters.

Ayah dari kedua bersaudara itu, Le Dinh Kinh, 83, ditembak mati oleh polisi saat bentrokan bulan Januari di Dong Tam, sebuah komunitas pertanian padi kecil di dekat pangkalan udara militer, tempat pihak berwenang berusaha membangun tembok yang menurut penduduk desa mencaplok tanah mereka.



RFA melaporkan bahwa 3.000 personel keamanan digunakan dalam penggerebekan di komunitas Dong Tam yang terjadi pada dini hari.

Sengketa tanah adalah masalah yang sudah berlangsung lama di Vietnam, di mana terjadi perselisihan tentang siapa yang memiliki hak sah untuk membangun di atas tanah, yang sebagian besar dimiliki oleh negara, seringkali menimbulkan konflik.

Sengketa Dong Tam masih belum terselesaikan. Sengketa itu memuncak pada 8 Januari, ketika polisi menembak dan membunuh Kinh, seorang tetua desa dan pensiunan pejabat setempat. Penduduk desa mengatakan polisi menggerebek desa dan membunuh Kinh di kamar tidurnya.

Sumber yang dekat dengan persidangan mengatakan kepada RFA bahwa istri Kinh, Du Thi Thanh, juga tidak diizinkan untuk tampil sebagai saksi di pengadilan.

Petani desa Dong Tam berdiri di antara polisi saat sidang putusan atas kematian tiga petugas polisi dan seorang petani saat sengketa tanah pada 9 Januari, di pengadilan di Hanoi, Vietnam, 14 September (Foto oleh Doan Tan / VNA melalui Reuters)
- Newsletter -

Kementerian Keamanan Umum Vietnam mengatakan tiga polisi dibakar hingga tewas oleh penduduk desa yang dipersenjatai dengan granat tangan, bom bensin, pisau dan batu bata dalam serangan yang telah direncanakan sebelumnya.

Pengacara Ha Huy Son mengatakan kepada Reuters bahwa dari dua orang yang dijatuhi hukuman mati, Chuc telah mengaku bersalah tetapi saudara Cong membantah tuduhan tersebut dan akan mengajukan banding.

“Kasus ini masih memiliki beberapa masalah yang belum terselesaikan, termasuk bagaimana tepatnya polisi itu dibunuh,” tambah Son.

Phil Robertson, wakil direktur Asia untuk Human Rights Watch, mengatakan persidangan itu jauh dari independen dan bertujuan untuk mengirim pesan.

“Penguasa Vietnam berusaha sekuat tenaga untuk menunjukkan wajah paling keras mereka terhadap penduduk desa Dong Tam karena mereka khawatir pembangkangan komunitas ini bisa menular, kecuali terdakwa dipukul dengan hukuman yang paling berat,” kata Robertson seperti dilaporkan RFA.

“Dengan kongres nasional partai komunis yang berkuasa tinggal beberapa bulan lagi, tidak ada pilihan lain selain persidangan yang tergesa-gesa melalui pengadilan yang dikendalikan memberatkan pada para terdakwa.”



Ming Yu Hah dari Amnesty International menggambarkan proses pengadilan itu sebagai “pengadilan yang sangat tidak adil.”

Profesor Carl Thayer, dari Universitas New South Wales di Australia, mengatakan kepada RFA bahwa serangan di Dong Tam dan persidangan selanjutnya adalah “puncak dari 40 tahun masalah tanah” di Vietnam.“

“Pengadilan di Vietnam tidak gratis dan adil seperti yang kami pahami,” kata Thayer. “Ini bukan aturan hukum. Ini diatur oleh hukum. Keputusan politiknya adalah: Anda mengadili mereka atau tidak. Dan jika Anda mengadili mereka, Anda telah menentukan [hasilnya], ”katanya.

Tambahan dari Reuters

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest