Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Commentary (Bahasa) Mengapa orang Katolik harus peduli dengan Pemilu AS?

Mengapa orang Katolik harus peduli dengan Pemilu AS?

Pada pagi hari tanggal 4 November, twitter saya dibanjiri berita dan berbagai opini tentang pemilu di Amerika Serikat. Saya kagum melihat beberapa teman, non-Amerika dan bahkan beberapa tokoh gereja, mengungkapkan pemikiran mereka tentang siapa yang harus mengambil alih Gedung Putih.

Sebelum pemilihan, Uskup Providence Mgr. Thomas Joseph Tobin mempertanyakan identitas Katolik Joe Biden yang bernama lengkap Joseph Robinette Biden Jr. di sebuah postingan Twitter. Uskup mencatat bahwa partai Demokrat tidak memiliki seorang Katolik di dalamnya.

Akan tetapi James Martin seorang penulis dan imam Yesuit yang vokal dalam mendukung Biden, sebelumnya men-tweet bahwa dia “melihat banyak imam mengatakan bahwa memilih Joe Biden adalah dosa berat.”



“Tidak,” kata Martin, menambahkan bahwa “bukanlah dosa untuk memilih baik Biden atau Trump. Juga bukan dosa menjadi Demokrat atau Republik.”

Akhirnya Biden memenangkan pemilihan melawan petahana Donald Trump.

Tapi mengapa saya peduli? Apakah itu berdampak pada masyarakat kita? Lebih penting lagi, bagaimana hal itu mempengaruhi saya sebagai seorang Katolik?

Salah satu tema ajaran sosial Gereja adalah “panggilan untuk berpartisipasi.” Prinsip ini mengakui bahwa setiap orang memiliki peran tidak hanya dalam komunitas kita, tetapi juga dalam tatanan global.

- Newsletter -

Kita harus mengakui bahwa Amerika Serikat adalah “negara adidaya” dan siapa pun yang diputuskan untuk ditempatkan di Gedung Putih adalah pemain utama dalam membentuk kebijakan luar negeri dan ekonomi.

Sebagai seorang Katolik Asia, saya ingin menyoroti tiga masalah melalui lensa ajaran sosial Katolik.

Denuklirisasi. Korea Utara dikenal karena isolasi, proyek nuklir, dan antipati terhadap tetangga terdekatnya, Korea Selatan dan Jepang, dan Amerika Serikat. Korea Utara telah berulang kali melakukan unjuk kekuatan yang menimbulkan kekhawatiran.
Saya ingat dokumen Gereja “Pacem in Terris” yang menyatakan: “Ada alasan untuk takut bahwa pengujian peralatan nuklir untuk tujuan perang dapat, jika dilanjutkan, menyebabkan bahaya serius bagi berbagai bentuk kehidupan di bumi.”

Pada tahun 2017, uji coba rudal yang dilakukan oleh Korea Utara meningkatkan ketegangan ketika Presiden AS Trump mengancam negara Asia itu “dengan api dan amarah, seperti yang belum pernah dilihat dunia.”

Kemudian pada tahun 2018, kedua pemimpin sepakat untuk bertemu di “KTT Singapura”. Itu diikuti oleh pertemuan lain pada tahun 2019 di Zona Demiliterisasi Korea. Sementara beberapa orang percaya itu adalah pertunjukan politik, alasan untuk menyelamatkan ribuan nyawa yang mungkin terkena dampak perang tidak boleh diremehkan.

Joe Biden addressing audience from a lectern | Licas News
Presiden terpilih Amerika Serikat Joseph Robinette Biden Jr. (Foto oleh Nuno21 / shutterstock.com)

Katekismus Gereja menjelaskan bahwa “semua warga negara dan semua pemerintah berkewajiban untuk bekerja untuk menghindari perang” dan manusia harus mengembangkan semua tindakan yang diperlukan untuk mencegah kemungkinan konflik bersenjata sehubungan dengan kehidupan manusia dan kebaikan bersama.

Hal ini sejalan dengan prinsip solidaritas yang menyatakan bahwa kita membentuk satu keluarga manusia terlepas dari jenis kelamin, ras, dan agama seseorang.

Bagaimana Biden menangani masalah Korea Utara? Akankah dia mengejar dialog damai? Sementara negosiasi tentang denuklirisasi masih dibahas, komunitas internasional tidak boleh berpuas diri.

Perubahan Iklim. Ini telah menjadi masalah besar selama bertahun-tahun hingga sekarang, dan dibutuhkan sejumlah upaya ilmiah untuk menghasilkan kebijakan yang akan mengatasi masalah tersebut.
Sebagai pemain kunci, Amerika Serikat sangat berpengaruh dalam menerapkan kebijakan tersebut. Namun, presiden petahana (Trump) sudah lama membantah adanya pemanasan global. Dalam tweet pada 3 November 2012, Trump mengatakan: “Pemanasan global didasarkan pada sains yang salah dan data yang dimanipulasi yang dibuktikan dengan email yang bocor.”

Akibatnya, AS menarik diri dari Perjanjian Paris.

“Tidak ada tanggung jawab yang lebih besar daripada melindungi planet kita dan manusia dari ancaman perubahan iklim,” bunyi pernyataan bersama menanggapi keputusan AS.

Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perubahan Iklim mencatat bahwa Perjanjian Paris “membawa semua negara ke dalam tujuan bersama untuk melakukan upaya ambisius untuk memerangi perubahan iklim dan beradaptasi dengan pengaruhnya, dengan dukungan yang ditingkatkan untuk membantu negara-negara berkembang untuk melakukannya.”

Dalam ensiklik  ‘Laudato si’, Paus Fransiskus menekankan bahwa setiap orang dipanggil untuk menjadi penjaga lingkungan dan bukan sebagai pemiliknya.

Akankah Biden membatalkan penarikan diri AS dari Perjanjian Paris? Apakah dia memiliki rencana alternatif untuk mengatasi masalah pemanasan global?
Kehidupan Janin. Biden adalah seseorang yang mengaku Katolik, dan bahkan mengklaim bagaimana keyakinan dan pandangan politiknya selaras. “Saya sangat terbantu oleh iman saya, doktrin sosial Katolik, dan pandangan politik saya sejalan,” katanya.
Ia juga menyatakan dukungan terhadap hak perempuan untuk memiliki kendali penuh atas tubuh mereka – termasuk aborsi, masalah sensitif yang bertentangan dengan posisi Gereja Katolik dalam masalah tersebut.

Sejak abad pertama, Gereja telah menegaskan kejahatan moral dari setiap aborsi yang dilakukan. Ajaran ini tidak berubah dan tetap tidak dapat diubah. Aborsi langsung, artinya aborsi yang dikehendaki baik sebagai tujuan atau sarana, sangat bertentangan dengan hukum moral.

Dalam ensiklik “Evangelium Vitae”, Paus Yohanes Paulus II menyatakan bahwa “untuk mempertahankan dan mendorong  kehidupan, untuk menunjukkan penghormatan dan cinta akan kehidupan … adalah tugas yang dipercayakan Tuhan kepada setiap orang, menyebutnya sebagai gambar Allah yang hidup untuk mengambil bagian dalam menjaga dunia.”

Sekarang jalan menuju Gedung Putih sudah jelas bagi Biden. Akankah ada “budaya ketidakpedulian” bagi kehidupan yang belum lahir? Seberapa besar upaya yang perlu dilakukan oleh umat Katolik dan pendukung “pro-kehidupan” lainnya?

Dalam ensiklik “Pacem in Terris,” Paus Yohanes XXIII mengatakan negara-negara seperti Amerika Serikat, yang “telah mencapai tingkat yang lebih tinggi dalam perkembangan ilmu pengetahuan, budaya dan ekonomi,” harus “memberikan kontribusi yang lebih besar untuk tujuan umum kemajuan sosial.”

Sebagai anggota komunitas global, saya harus mengambil bagian untuk keadilan ekologis. Sebagai orang Asia, saya prihatin tentang ancaman nuklir, dan sebagai seorang Katolik, saya memilih kehidupan. Kitab Mazmur mengatakan bahwa “dengan keadilan seorang raja memberikan stabilitas pada tanah, tetapi orang yang membuat tekanan berat merusaknya.”

Adrian Banguis-Tambuyat adalah seorang praktisi komunikasi yang mengkhususkan diri pada strategi konten online dan jurnalisme siaran. Minatnya fokus pada keadilan sosial, pembinaan kaum muda, teologi komunikasi, dan evangelisasi media massa.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest