Home LiCAS.news Bahasa Indonesia News (Bahasa) Tiongkok penjarakan aktivis yang menentang UU keamanan Hong Kong

Tiongkok penjarakan aktivis yang menentang UU keamanan Hong Kong

Pengadilan di Guangdong, Tiongkok selatan menjatuhkan hukuman dua tahun dan sembilan bulan penjara kepada seorang aktivis yang menentang undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan di Hong Kong.

Pengadilan Distrik Qingcheng memutuskan Zhang Wuzhou bersalah karena ‘menghalangi pejabat publik” dan menyebabkan “perselisihan dan menimbulkan masalah.”

Zhang memegang plakat di depan umum untuk menunjukkan perlawannya terhadap Undang-Undang Keamanan yang diberlakukan di Hong Kong oleh partai berkuasa Partai Komunis Tiongkok.



Dakwaan terhadap Zhang juga mengutip penggunaan slogan untuk menandai peringatan pembantaian Tiananmen tahun 1989 di Taman Gunung Baiyun Guangzhou pada Juni 2020.

Aktivis itu juga dituduh “menyerang” seorang petugas polisi selama dalam penahanan, lapor Radio Free Asia, dan menambahkan bahwa Zhang belum memutuskan apakah akan mengajukan banding atas putusan dan hukuman tersebut atau tidak.

Sistem hukum di Tiongkok daratan dikendalikan oleh Partai Komunis yang saat ini berkuasa.

Putra Zhang, Xu Hongbo, mengatakan bahwa setelah mendegar keputusan itu, ibunya terus-menerus mengulangi “Tuduhan ini tidak benar” dan “Saya dijebak.”

- Newsletter -

“Dia dalam kondisi buruk, secara mental dan fisik,” kata Xu seperti dilaporkan RFA.

“Polisi menyiksanya saat dia berada di kantor polisi, membuat jari-jarinya bengkok dan berubah bentuk,” kata Xu. “Dia juga mengalami masalah di perut dan rahimnya.”

Zhang, yang telah menjalani hukuman di penjara karena “berselisih dan menciptakan masalah,” menjadi berita utama pada tahun 2015 bersama saudara perempuannya Zhang Weichu setelah saudara laki-laki mereka Zhang Liumao meninggal dalam tahanan polisi.

Zhang Liumao meninggal di dalam Pusat Penahanan No. 3 Guangzhou pada 4 November 2015, dan keluarganya melaporkan bahwa pada tubuhnya terdapat beberapa tanda penganiayaan serius.

Zhang Weichu, seorang ginekolog berpengalaman, telah kehilangan pekerjaannya dan diusir dari rumahnya bersama dengan putranya yang masih kecil sejak menangani kasus saudaranya dengan pihak berwenang.

Dia tidak bisa mendapatkan pekerjaan baru sebagai dokter sejak dipecat dari Rumah Sakit Vanke di kota Qingyuan, Guangdong pada 31 Agustus 2018.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest