Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Commentary (Bahasa) Ketika keberanian bersumber pada iman

Ketika keberanian bersumber pada iman

Dengan persepsi yang berkembang bahwa kebebasan pers di Filipina sangat terancam, tidak jarang orang yang tahu bagaimana rasanya hak-hak dirampas, dan mereka yang menderita karena tangan diktator ketika mempertahankan hak-hak mereka, khususnya yang terkait kebebasan berekspresi, akan mengingat bagaimana Jose G. Burgos Jr dan koran-korannya, “We Forum” dan “Malaya,” berjuang untuk kebebasan ini.

Selain hidupnya sebagai jurnalis dan pejuang kebebasan pers, hak petani, anak-anak dan lingkungan, sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan pribadi Joe, demikian ia akrab disapa.

Pada peringatan kematiannya yang ke-16 pada 16 November, izinkan saya untuk memperkenalkan kembali Jose G. Burgos Jr.

Saya adalah seorang guru dan dia adalah seorang reporter. Gaji kami cukup untuk menjalani kehidupan keluarga yang layak meskipun hemat. Joe sangat trampil memenuhi kebutuhan dasar ditambah sedikit sesuatu untuk membuat kenang-kenangan saat acara-acara.

Kenangan-kenangan seperti ini, misalnya perjalanan berkemah di luar kota, wisata makanan di tempat-tempat yang tidak mungkin, menjadi tempat keluarga tersebut mengambil inspirasi.

Joe percaya bahwa kehidupan yang baik bisa dijalani dengan cara sederhana. Mudah baginya untuk meninggalkan posisi yang menguntungkan sebagai manajer urusan publik Philippine National Oil Co. untuk mengikuti mimpinya untuk menerbitkan koran “independen” di tengah-tengah pembatasan dan bahaya darurat militer.

Joe menjalani “mimpi mustahil” selama 62 tahun hidupnya. Dia baru berusia 38 ketika dia mendirikan “We Forum” pada tahun 1977, dan 41 ketika dia memulai “Ang Pahayagang Malaya” di puncak darurat militer.

- Newsletter -

Mengapa dia berani menerbitkan itu, dia berkata: “Saya seorang jurnalis. Adalah tugas saya untuk melaporkan kebenaran.”

Maka lahirlah “media nyamuk.”

“We Forum” memang lebih kecil dibandingkan dengan publikasi yang ada milik pemerintah dan kroni. Itu diawalinya dengan satu meja, satu kursi, dan satu mesin tik yang dipinjam.

Namun seperti nyamuk, meskipun dianggap “sangat kecil,” koran ini secara konsisten dan efektif “mengganggu” pejabat tertinggi dan militer yang dikendalikan pemerintah dan lembaga lainnya.

Dampak dari paparan yang biasanya pada hak asasi manusia dan korupsi mengungkapkan kebenaran dan membuat berang diktator dan antek-anteknya.

Sebagai sebuah surat kabar independen yang secara hukum ada di negara diktator “We Forum” dan “Malaya” berkontribusi pada pemulihan demokrasi di Filipina, sebuah fakta yang diakui ketika Joe dihormati oleh International Press Institute pada peringatan 50 tahun pendiriannya sebagai satu dari 50 Pahlawan Kebebasan Pers Dunia.

Belakangan sebuah resolusi oleh kedua majelis Kongres Filipina mengakui kontribusi yang sama dari Joe dan koran-korannya pada sejarah Filipina.

Jose G. Burgos Jr berpose di depan kamera bersama istrinya, Edita Burgos, selama tahun-tahun awal pernikahan mereka. (Foto milik keluarga Burgos)

Hingga saat ini, rekor memiliki jumlah cetakan terbanyak dicetak dalam satu hari – hampir 500.000 eksemplar oleh publikasi Burgos “We Forum,” “Malaya,” “Masa,” dan “Midday Masa” dalam bahasa Inggris dan Tagalog, tetap tidak terpecahkan.

Anda mungkin akan berpikir, karena Joe sangat menyatu dan bernafas dengan “koran” dia akan mengabaikan perannya yang lain. Hebatnya, dia adalah ayah dan suami terbaik bagi keluarganya.

Baik itu bekerja atau hanya bersenang-senang, keluarga akan selalu bersama-sama dan menikmati waktu bersama. Dia melibatkan anak-anak, yang berusia antara tujuh dan 12 tahun, dalam setiap aspek pekerjaan penerbitan.

Anak-anak Burgos, sekarang berusia 30-an dan 50-an belajar tentang kehidupan dengan bekerja di kantor penerbitan.

Perjalanan ke luar kota untuk meliput cerita atau merekrut distributor adalah kesempatan untuk petualangan keluarga. Bernyanyi bersama di mobil selama perjalanan jauh seringkali dilakukan.

Bahkan penggerebekan rumah dan kantor kami, penyitaan mesin cetak kami, penggembokan kantor, dan Joe yang dipenjara di sel isolasi sama sekali tidak mengurangi antusiasmenya untuk melawan kediktatoran.

Dari mana dia mendapatkan semangat dan keberanian seperti itu?

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan spiritual Joe. Dia tampak kasar dan keras dan riang jika ada yang mengenalnya dengan cepat. Tetapi kami yang mengenalnya menyaksikan hubungannya dengan Tuhan. Mengikuti Ekaristi Kudus setiap hari adalah makanan hariannya. Dia akan menghentikan apa pun yang dia lakukan untuk berdoa Angelus. Rosario adalah suatu keharusan setiap hari.

Setelah pemulihan demokrasi, keluarga itu tinggal di lahan pertanian di mana Joe menghabiskan berjam-jam setiap hari dalam keheningan dengan Tuhannya.

Joe mendapat keberanian setelah menyadari kehendak Tuhan untuknya. Dia tahu bahwa dia bisa pergi kapan saja, dibunuh atau disergap atau selamat, jika itu adalah kehendak Tuhan.

Dia menantang pada “raja” dan “orang-orang Farisi,” berdiri di depan mereka untuk menunjukkan kepada mereka struktur yang tidak adil, yang menindas yang kecil, yang miskin, yang terpinggirkan. Itu adalah tindakan seorang nabi.

Ketika ia bersama anak-anaknya, demikian pula ketika dengan staf surat kabar, dia mengeluarkan yang terbaik dari mereka.

Untuk “recehan” sebagaimana mereka menyebutnya, staf menolak untuk meninggalkan “Malaya” bahkan setelah publikasi lain ditutup. Mereka rela bekerja, tanpa dibayar jika perlu, supaya koran akan terbit.

Jose G. Burgos Jr. menggendong putranya setelah dibebaskan dari tahanan pada tahun 1982. (Foto milik keluarga Burgos)

Meskipun semua ini, Joe tetap rendah hati.

Ketika dia sangat sakit, mencari jawaban untuk pertanyaan kami sendiri, kami bertanya apakah dia melihat makna dalam semua penderitaannya. Kami merasa kagum dengan jawabannya: “Ketika kita berdoa, kita tidak mencari makna.”

Kehendak Tuhan adalah jawaban atas segalanya.

Kata-kata terakhirnya “Terpujilah Tuhan Yesus” merangkum untuk siapa dia hidup.

Dia mencari dan menghayati kebenaran, apakah itu sebagai ayah, suami, wartawan, atau hanya petani sederhana. Dia adalah “orang Samaria” yang bertindak atas kebenaran ini. Kenangannya hidup terus melalui anak-anaknya dan mereka yang dia sentuh. Dia memberikan hidupnya, bahkan hingga kuburan, seorang martir untuk negara dan untuk Tuhan.

Edita Burgos adalah seorang doktor pendidikan dan anggota dari Ordo Sekuler Kalsit Diskal. Dia adalah istri dari pahlawan kebebasan pers Filipina, Joe Burgos. Sejumlah pria bersenjata diyakini sebagai tentara menculik putranya Jonas Burgos di Manila pada April 2007. Hingga saat ini dia masih hilang.

Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah dari penulis dan tidak mencerminkan posisi editorial resmi LICAS News.

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest