Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Commentary (Bahasa) Komunisme tidak cocok di Malaysia

Komunisme tidak cocok di Malaysia

Beberapa bulan yang lalu, sekelompok warga senior Malaysia menyelundupkan sesuatu melintasi perbatasan Thailand dan membawanya ke negara bagian utara Perak.

Kemudian, beberapa minggu yang lalu, kelompok yang sama mengambil keputusan mengejutkan dan menyebabkan perbuatan mereka diketahui umum, dan membuka kembali luka lama yang membutuhkan waktu lama untuk sembuh.

Kelompok itu seharusnya – dan banyak yang berpendapat seharusnya – merahasiakan tindakannya. Mereka adalah pengikut almarhum Chin Peng,  pemimpin Partai Komunis Malaya (CPM)  yang melakukan kampanye pemberontakan melawan pemerintah dari tahun 1948 hingga 1989.

Para pengikutnya membawa kembali abu Chin Peng untuk disebar di daerah asalnya, Perak, 30 tahun setelah pemerintah menandatangani perjanjian damai dengan CPM.




Chin Peng, nama asli Ong Boon Hua, adalah seorang anti-kolonialis dan komunis, yang lahir di Sitiawan, di tempat yang sekarang adalah Malaysia utara, pada tahun 1924.

Dia naik melalui jajaran CPM selama Perang Dunia II, berperang gerilya selama pendudukan Jepang di Malaya, mengambil alih kepemimpinan partai dalam beberapa tahun pertama setelah permusuhan berakhir.

Namun, perdamaian di Malaya rapuh.

- Newsletter -

Bahkan sebelum perang, Inggris tahu bahwa kekaisaran akan segera berakhir dan mengambil langkah-langkah untuk secara perlahan mengurangi jejak global mereka.

Enam tahun konflik di seluruh dunia telah membuat Inggris bangkrut, sehingga langkah-langkah awal menuju berakhirnya kekaisaran berubah menjadi kesulitan setelah kekalahan Jepang pada Agustus 1945.

London memulai proses pelimpahan kekuasaan di Malaya ke pemerintahan yang dijalankan secara lokal dengan maksud untuk menarik diri sepenuhnya dan memulai rencana Federasi Malaya baru pada tahun 1948, namun federasi itu sangat bias mendukung elit Malaysia.

Sekelompok aktor dan aktris mengenakan kostum tentara komunis, yang tampil saat perayaan Hari Nasional di Dataran Merdeka, Kuala Lumpur Malaysia pada 29 Agustus 2017. (Foto shutterstock.com)

Jadi, mengingat jasanya selama perang dan bahwa ia telah dihargai  beberapa kali oleh Inggris, Chin Peng menyebabkan serangkaian pemogokan serikat buruh.

Sebagai tanggapan, Inggris menindak serikat pekerja dan tidak lama sebelum situasi menjadi buruk, pemogokan dan pembangkangan sipil digantikan dengan pemukulan dan pembunuhan.

Chin Peng selalu dengan keras membantah terlibat dalam kekerasan di masa-masa awal itu, tetapi pembunuhan tiga pemilik perkebunan di Sungai Siput membuatnya menjadi musuh nomor satu publik, dan siapa yang bisa membawa kepalanya akan mendapat hadiah $ 250.000.

Itu juga mendorong Inggris untuk menyatakan keadaan darurat dan disusul dengan pemberontakan bersenjata.

Berbasis di kamp-kamp yang membentang di perbatasan Malaya-Thailand, gerilyawan komunis mengganggu semenanjung itu sampai tahun 1989, ketika mereka akhirnya duduk dengan pemerintah Malaysia dan Thailand untuk menandatangani perjanjian damai di Hat Yai.

Selama keadaan darurat, ada ketenangan setelah Inggris pergi pada tahun 1957 – salah satu tujuan CPM tercapai – tetapi diperbarui pada tahun 1960 ketika Uni Soviet mulai memberikan dukungan militer ke Vietnam Utara.

Dengan pengaruh komunisme yang tampaknya semakin meningkat,  CPM melihat sebuah peluang.

Pemberontak CPM yang berjumlah sekitar 3.000 pria dan wanita pada puncak popularitas, turun menjadi paling sekitar 300. Para anggotanya termasuk etnis Cina, dan Melayu dari Thailand selatan dan negara bagian Kelantan di Malaysia utara.

Namun, dengan runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1989 dan dengan itu mendukung komunisme di seluruh dunia, CPM menjadi sebuah anakronisme, dengan jumlah yang semakin menipis dan hampir tidak ada dukungan publik.




Sementara perjanjian Hat Yai memungkinkan Chin Peng dan para pemimpin CPM lainnya untuk kembali ke Malaysia dan menikmati hidup, Chin Peng sebenarnya dibiarkan hidup dalam kedinginan.

Dengan tidak adanya dokumentasi untuk membuktikan kewarganegaraannya, ia tetap berada di pengasingan di Thailand sampai kematiannya, meskipun banyak permohonan.

Meskipun kawan-kawannya hidup dalam ketidakjelasan, pemimpin komunis ini meninggalkan pengaruh pada kehidupan Malaysia.

Kembalinya dia – atau lebih tepat abunya – menyebabkan kegemparan, dan banyak pengaduan  disampaikan kepada polisi di seluruh negeri itu, dan penyelidikan sedang berlangsung.

Sedemikian dalamnya perasaan sehingga terjadi perkelahian pertama di parlemen ketika anggota parlemen oposisi Tajuddin Abdul Rahman dengan santai menyindir bahwa RSN Rayer – seorang anggota parlemen dari koalisi pemerintah Partai Aksi Demokrasi (DAP) dan seorang etnis India yang baru saja datang dari kuil – menandai dahinya dengan abu Chin Peng.

Kedua anggota parlemen itu terpaksa dipisahkan. Perkelahian mereka juga meniru karakter yang sangat ironis, karena terjadi tepat di depan delegasi kunjungan dari Partai Komunis China, yang telah diundang untuk mengamati politik Malaysia yang “beradab.”

Anggota parlemen saat mengikuti sidang di parlemen di Kuala Lumpur, Malaysia pada 11 Maret. (Foto shutterstock)

Namun, dalam insiden ini terletak inti permasalahannya.

Dibandingkan dengan kebangkitan komunisme di negara-negara Asia lainnya dan korban jiwa, Kebangkitan Melayu berskala kecil.

Pada puncaknya, CPM berjumlah 3.000 orang, tetapi ini hanya untuk waktu yang singkat. Gerakan ini tidak pernah secara serius mengancam stabilitas pemerintahan.

Namun, bagaimana pemerintah pada saat itu menggambarkan CPM kepada publik – ancaman Cina – telah membentuk sentimen hingga hari ini.

Selama tahun-tahun awal, Komunis China secara vokal mendukung pemberontakan, meskipun tidak memasok senjata.

Sejak kemerdekaan pada tahun 1957 hingga 2018, Malaya dan (dari 1963) Malaysia berada di bawah jempol partai nasionalis Melayu, Organisasi Kebangsaan Malaysia Bersatu  (UMNO), di mana Tajuddin menjadi anggotanya.




Pada akhir permusuhan, CPM menjadi sangat kental etnis Tionghoa, dengan kerusuhan ras 1969 membantu membentuk demografi ini.

Namun, menurut beberapa perkiraan, hingga 1960, CPM paling tidak 40 persen Melayu.

Selain itu, sejak 1989, berbagai pemimpin Melayu telah mengakui dan bahkan memuji orang Melayu atas peran mereka dalam CPM, yang membantu mempercepat akhir dari pemerintahan kolonial.

Namun demikian, dengan dosis standar ganda yang liberal, pemerintah yang dipimpin UMNO berusaha untuk menjelekkan pemberontakan, etnis Tionghoa yang menjadi bagian di dalamnya, dan dengan perpanjangan DAP, yang merupakan andalan oposisi dan partai yang mayoritas Cina.

Bahkan sekarang, kemarahan Tajuddin di parlemen adalah bukti bahwa, meskipun mungkin bukan kebijakan resmi partai, masih ada kebutuhan bagi UMNO untuk merusak kredibilitas DAP dan memicu ketidakpercayaan Melayu pada pengaruh Cina di pemerintahan baru.

Pemimpin Umno Ahmad Zahid Hamidi tidak meminta maaf atas perilaku Tajuddin, dan lebih suka menikmatinya untuk modal politik, berusaha untuk mendorong perselisihan yang lebih dalam antara komunitas Melayu dan Cina dengan polemik rasial yang menjadi ciri khas.

Sensitivitas etnis di Malaysia membuatnya rawan  untuk menimbulkan perselisihan.

Jadi, sementara pengikut Chin Peng mungkin mengira mereka memenuhi permintaan terakhir, mungkin bahkan jempol terakhir pada pemerintah Malaysia, negara ini masih terlalu termakan oleh ras untuk peduli dengan politik ideologi.

Gareth Corsi adalah jurnalis lepas yang tinggal di Malaysia. Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial LICAS News.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest