Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Commentary (Bahasa) Wanita Malaysia permalukan sistem peradilan dalam kasus penculikan putrinya

Wanita Malaysia permalukan sistem peradilan dalam kasus penculikan putrinya

Bagi kebanyakan orang tahun ini merupakan tahun yang buruk akibat pandemi yang telah mengubah kehidupan sehari-hari. Namun bagi M. Indira Gandhi, seorang ibu dan guru taman kanak-kanak di Malaysia, tahun ini adalah sebagian dari 11 tahun perjuangannya yang penuh dengan kesedihan untuk merebut kembali putrinya Prasana Diksa, yang diculik oleh mantan suaminya pada tahun 2009.

Perjuangan Indira terus menjadi sorotan di Malaysia, dengan dukungan publik yang semakin meningkat baginya dalam menghadapi pemerintahan yang memalukan, yang telah berulang kali mencoba membersihkan seluruh episode menyedihkan ini di bawah karpet, membuat Indira pulang ke rumahnya di negara bagian Perak dan membiarkannya sendirian.

Namun demikian, ibu ini dengan gigih bertahan dalam maraton mencari keadilan, pertama menghadapi suaminya, kemudian pengadilan syariah (Islam), kemudian polisi dan akhirnya pemerintah.




Pada Agustus 2020, Indira tampaknya berhasil mencapai tujuannya. Polisi tertinggi Malaysia, Inspektur Jenderal Polisi Abdul Hamid Bador, mengatakan bahwa petugas sedang bernegosiasi dengan Muhammad Riduan Abdullah – mantan suami Indira, yang sebelumnya dikenal sebagai K.Pathmanathan – yang telah melarikan diri sejak mendapatkan Prasana dan diketahui bermukim di Thailand selatan.

Meski media lokal tampak puas dengan informasi terbaru ini, tidak demikian dengan Indira. Dia pun segera bertanya kapan proses ekstradisi akan dimulai. Namun kesabarannya mulai hilang ketika Inspektur Hamid mulai membuat alasan lagi.

Apa yang disampaikan Indira benar. Penculikan adalah kejahatan serius di bagian utara dan selatan perbatasan, jadi mengapa perlu negosiasi yang berlarut-larut? Jika Hamid menceritakan keseluruhan kisah kepadanya, Riduan seharusnya sudah ditahan dan dia seharusnya bersatu kembali dengan Prasana.

Setelah hingar bingar media, Hamid menawarkan untuk bertemu Indira untuk berbicara empat mata, tetapi dia menolak. Beberapa pengamat berkomentar bahwa dia ingin membujuknya untuk membiarkan masalah itu berlalu, mengingat bahwa dia awalnya menolak untuk bertemu Indira yang didampingi pengacaranya.

- Newsletter -

Bulan Oktober dia mengancam akan berjalan tanpa alas kaki sejauh 350 km ke markas besar polisi federal di Kuala Lumpur untuk menghadapi Hamid sekali lagi.

Namun dia memintanya untuk bersabar dan mulai mengalihkan kesalahan kepada pers atas pemberitaan yang negatif tentang situasi tersebut, yang menurutnya menyebabkan negosiasi dengan Riduan gagal.

Namun, 11 tahun perjuangan untuk keadilan cenderung menguji kesabaran bahkan seorang suci sekalipun, terutama sejak pengadilan mengamanatkan polisi untuk menemukan Riduan pada tahun 2014, perintah yang diperkuat oleh pengadilan tertinggi di negeri itu empat tahun kemudian.

Sementara rencana jalan kaki Indira untuk menggedor pintu pintu Hamid terpaksa dibatalkan karena penguncian COVID-19 di beberapa negara bagian, dia masih memiliki kartu lain yang bisa dimainkan.

Pada 27 Oktober, Indira mengajukan gugatan perdata ke pengadilan tinggi sebesar MYR100 juta (US $ 24,7 juta) terhadap Hamid, polisi, Kementerian Dalam Negeri dan pemerintah, dengan tuduhan sengaja untuk tidak menjalankan tugas hukum mereka.

Secara bersamaan, pengacaranya juga mengajukan proses gugatan terhadap polisi karena gagal bertindak atas perintah pengadilan tahun 2014, di mana mereka menuduh tidak ada dari 79 pernyataan saksi yang seharusnya diambil dalam kasus tersebut telah diajukan.

Kasus-kasus itu ditunda karena lockdown tetapi akhirnya dilakukan tak lama sebelum Natal.

Tidak seperti perjalanan sebelumnya ke pengadilan, di mana tujuan Indira adalah untuk mendorong polisi yang enggan melanjutkan penyelidikan berikutnya, sekarang tampaknya dia mencoba untuk secara hukum mengekspos fungsi polisi sebenarnya sebagai penegak kebijakan pemerintah, bukan sebagai penegak hukum.

Ada anggapan luas di antara kaum liberal perkotaan Malaysia bahwa polisi bekerja untuk perdana menteri dan tampaknya kurang tertarik pada tugas polisi sebenarnya.

Kritik terhadap pemerintah dengan cepat ditangkap, sedangkan polisi mengambil pendekatan glasial untuk setiap kasus di mana pemerintah atau seorang Muslim (dituduh oleh non-Muslim) mungkin bersalah.
Perseteruan dipicu oleh penolakan polisi untuk menerima pengawasan oleh sipil.

Selain itu dalam masyarakat di mana tokoh-tokoh senior dianggap tidak bersalah, mereka dapat membuat pernyataan tanpa takut akan dampaknya.

Ini merupakan etos kerja yang ditantang Indira, bahwa selama 12 bulan terakhir, Hamid telah memberi tahu dunia bahwa segala sesuatu sedang dilakukan untuk mendapatkan kembali Prasana, pernyataan standar dari pegawai negeri sipil senior, meskipun buktinya justru sebaliknya.

Pengadilan Federal sudah menginstruksikan polisi untuk menjalankan tugasnya, jadi meski Indira tidak bisa lagi memaksa mereka, dia berusaha menghukum polisi karena tidak melakukan apa-apa.

Para hakim yakin ada manfaat dari posisi Indira, dan menginstruksikan polisi, kementerian dan pemerintah untuk mengajukan pembelaan dalam kedua kasus tersebut. Perkembangan pengadilan akan terlihat di tahun baru.

Namun, ini bisa menjadi lemparan dadu hukum terakhir bagi Indira, yang telah melalui semua cara hukum lainnya untuk bersatu kembali dengan putrinya.

Mungkin sedikit penghiburan baginya bahwa, hingga saat ini, dia mendapat dukungan dari pengadilan, tetapi rekam jejak pemerintah dalam menerima keputusan pengadilan atas tidak akan menyenangkan sama sekali.

Gareth Corsi adalah jurnalis lepas yang tinggal di Malaysia. Pandangan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial LiCAS.news.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest