Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Komunitas Katolik menunggu pengakuan pemerintah Vietnam

Komunitas Katolik menunggu pengakuan pemerintah Vietnam

Ribuan umat Katolik di Vietnam mengalami diskriminasi karena iman mereka

Ribuan umat Katolik di provinsi Dien Bien, Vietnam, mengalami diskriminasi karena iman mereka di wilayah itu yang merupakan tempat pasukan komunis mengalahkan pasukan Prancis pada tahun 1954.

Di provinsi ini terdapat tiga paroki dan banyak stasi misi yang melayani sekitar 3.000 umat Katolik, termasuk orang Hmong. Mereka menggunakan rumah mereka sendiri sebagai kapel.

Pihak berwenang menolak untuk mengakui kebutuhan keagamaan masyarakat setempat. Mereka hanya menyetujui paroki Dien Bien dan hanya mengizinkan satu imam untuk memberikan pelayanan pastoral bagi umat kristen setempat.

Mary Nguyen (bukan nama sebenarnya) melayani sebagai konduktor paduan suara dan memimpin doa di stasi misi yang memiliki 20 umat Katolik. Ibu tiga anak ini berbicara kepada Aid to the Church in Need tentang kesulitan yang terus dihadapi umat Katolik di Vietnam.



“Saya memeluk agama Katolik dan menikah dengan suami saya yang juga seorang Katolik pada tahun 1996. Kami harus kembali ke paroki asal di Provinsi Ha Nam untuk menghadiri kursus pernikahan dan mengadakan upacara pernikahan kami.

“Sampai beberapa tahun terakhir, kami umat Katolik harus menjalankan iman kami secara diam-diam karena pemerintah setempat memperlakukan daerah ini sebagai daerah yang bebas dari agama. Mereka melarang kami berkumpul untuk berdoa, mengancam akan mendenda kami, dan menciptakan kesulitan serius bagi para imam yang mengunjungi kami.”

“Para imam dari tempat lain melakukan kunjungan pastoral kepada umat Katolik di Distrik Muong Nhe dua atau tiga kali setahun. Mereka diminta untuk meminta izin pemerintah dan memberikan daftar peserta dalam layanan tersebut. Para imam terpaksa meninggalkan tempat-tempat itu segera setelah pelayanan. Pada 2015, seorang uskup dan beberapa imam terpaksa meninggalkan distrik itu pada malam hari setelah kunjungan singkat mereka, meskipun angin dan hujan.

“Kami tidak berani menunjukkan identitas kami sebagai orang Kristen atau mendirikan altar di rumah kami, namun kami bisa dengan tenang berdoa pada malam hari. Kami takut menghadapi masalah atas bisnis dan mata pencaharian kami.

- Newsletter -

“Kami diam-diam kembali ke paroki rumah suami saya, sekitar 482 kilometer jauhnya, untuk menghadiri kebaktian Natal dan Paskah. Kami tinggal di sana selama beberapa hari sebelum kembali ke rumah. Perjalanan seperti itu menghabiskan banyak uang.

“Komunitas Katolik di sini tidak diberikan izin untuk membeli tanah untuk mendirikan kapel, jadi mereka harus menggunakan rumah mereka sebagai kapel. Mereka didiskriminasi karena keyakinan mereka. Desa-desa Katolik tidak mendapat pasokan listrik, air bersih, toilet umum, benih tanaman, dan hewan muda seperti yang terjadi di desa-desa lain. Akibatnya, banyak orang, terutama warga suke desa, hidup dalam kesengsaraan.

“Otoritas pemerintah menyebutkan alasan keamanan untuk membatasi kegiatan keagamaan. Mereka mengklaim bahwa daerah terpencil ini adalah rumah bagi perdagangan narkoba, perdagangan manusia, dan kelompok-kelompok bawah tanah yang mewartakan Injil di antara penduduk desa Hmong.

“Petugas keamanan akan berdiri di luar rumah mengawasi kami saat kami berkumpul untuk berdoa di rumah penduduk setempat. Kami dengan bijak memberitahu mereka bahwa kami sedang berdoa untuk leluhur kami dan kehidupan kami sendiri, agar mereka tidak menimbulkan masalah. Umat Katolik yang menjalankan bisnis besar seperti perusahaan konstruksi tidak menghadiri kebaktian doa kami secara terbuka karena mereka takut akan kemungkinan tindakan keras dari pemerintah.

“Tahun 2017, seorang imam dari paroki Dien Bien mulai mengunjungi stasi kami dan mengadakan Misa untuk kami. Pada awalnya, dia harus meminta izin pemerintah setiap kali dia mengunjungi kami setiap bulan. Sekarang dia diizinkan untuk merayakan Misa di gereja lokal setiap minggu. Petugas keamanan dengan cermat mengawasi upacara kami, tetapi mereka tidak menimbulkan masalah.

“Kami tidak membenci penguasa karena Tuhan mengajarkan kami untuk mencintai semua orang. Dan pihak berwenang sudah mulai sedikit melonggarkan kebijakan agama mereka dalam beberapa tahun terakhir.

“Hidup kami sangat sulit selama puluhan tahun hidup tanpa imam dan kegiatan keagamaan. Suami saya, seorang tukang kayu, memiliki kecanduan judi, berzinah, dan meninggalkan kami. Dia menceraikanku dan meninggal dua tahun lalu. Banyak keluarga lain juga dirundung perceraian, perpisahan, dan masalah keluarga.

“Dari pengalaman saya, saya merasakan bahwa imanlah yang membawa kebahagiaan sejati, bukan kenyamanan materi. Sekarang kami sangat gembira dapat menunjukkan identitas Katolik kami secara terbuka dan mengadakan Misa mingguan di desa kami, meskipun komunitas kami masih belum diakui oleh pemerintah.”

Wawancara ini dimuat ulang atas izin dari Aid to the Church in Need di Amerika Serikat

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest