Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus Yohanes Paulus I tidak lama lagi akan dibeatifikasi

Paus Yohanes Paulus I tidak lama lagi akan dibeatifikasi

Paus Fransiskus telah mengesahkan dekrit untuk melanjutkan proses kanonisasi Paus Yohanes Paulus I yang hanya menjabat selama 33 hari

Paus Fransiskus telah mengesahkan dekrit untuk melanjutkan penyebab kanonisasi Paus Yohanes Paulus I yang sekarang dinyatakan “diberkati.”

Dijuluki “paus murah senyum,” John Paul I meninggal pada 28 September 1978, setelah hanya 33 hari menjabat sebagai paus. Prioritas masa kepausannya yang sangat singkat itu adalah meneruskan pekerjaan Konsili Vatikan II.

Tetapi bahkan sebelum ia terpilih sebagai paus, Albino Luciani dikenal karena kerendahan hatinya, menekankan kemiskinan spiritual, dan dedikasinya untuk mengajarkan iman dengan cara yang mudah dipahami.



Paus Fransiskus memberikan persetujuannya pada 13 Oktober untuk melanjutkan proses beatifikasi Yohanes Paulus I, bersama dengan  enam orang lainnya.

Yohanes Paulus I dinyatakan Yang Mulia oleh Paus Fransiskus pada tahun 2017.

Menurut sebuah laporan minggu ini dari surat kabar Italia Il Messaggero, Yohanes Paulus I mungkin dibeatifikasi sebelum Paskah.

Meskipun upacara beatifikasi biasanya berlangsung di negara yang paling terkait dengan kehidupan orang yang baru diberkati, sebagai seorang paus, Yohanes Paulus I kemungkinan akan dibeatifikasi di Vatikan oleh Paus Fransiskus.

- Newsletter -

Mukjizat yang dikaitkan dengan perantaraan Yohanes Paulus I adalah penyembuhan tahun 2011 yang dialami seorang gadis di Keuskupan Agung Buenos Aires, Argentina, yang mengalami ensefalopati parah, sebuah penyakit yang menyerang otak.

Tahun lalu, Paus Fransiskus mendirikan sebuah yayasan Vatikan untuk mempromosikan pemikiran dan ajaran Yang Mulia Yohanes Paulus I.

Dalam sebuah artikel di L’Osservatore Romano pada saat itu, Sekretaris Negara Kardinal Pietro Parolin menulis bahwa “Paus Yohanes Paulus I adalah dan tetap menjadi titik acuan dalam sejarah Gereja universal -seperti yang St. Yohanes Paulus II sebukan — meskipun durasi kepausannya yang sangat singkat.”

Pada tahun 2008, pada peringatan 30 tahun kematian Yohanes Paulus I, Paus Benediktus XVI merenungkan Surat St. Paulus kepada Jemaat di Filipi, ketika sang rasul menulis: “Jangan lakukan apa pun karena keegoisan atau karena kesombongan, sebaliknya, dengan rendah hati menganggap orang lain lebih penting daripada dirimu sendiri.”

Paus Benediktus mengatakan teks Kitab Suci ini mengingatkannya akan Yohanes Paulus I, yang memilih moto episkopal yang sama dengan St. Charles Borromeo, “kerendahan hati (humilitas).”

Kesederhanaan Yohanes Paulus I, menurut Paus Benediktus, merupakan sarana pengajaran yang kokoh dan bermanfaat, yang, berkat karunia ingatan yang luar biasa dan budaya yang luas, diperkaya oleh banyak kutipan oleh Gereja dan penulis sekuler.”

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest