Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Umat Katolik Thailand bersiap menyambut Paus Fransiskus

Umat Katolik Thailand bersiap menyambut Paus Fransiskus

Setelah persiapan selama berbulan-bulan, Thailand sekarang menunggu kedatangan Paus Fransiskus yang akan mengadakan kunjungan tiga hari di kerajaan Asia Tenggara itu.

Kunjungan kepausan ini menjadi yang pertama sejak Paus St. Yohanes Paulus II mengunjungi negara itu 35 tahun yang lalu.

Kunjungan itu juga terjadi pada peringatan 350 tahun misi resmi Katolik pertama ke Siam.

“Umat Katolik Thailand menunggu kedatangan paus dengan penuh sukacita,” kata Kardinal Thailand Francis-Xavier Kriengsak Kovithavanij sebelum kunjungan 20-23 November.

“Kami sangat senang bahwa gembala Gereja datang untuk mengunjungi umat, anak-anaknya,” katanya.

Umat Katolik Thailand berjumlah kurang dari 1 persen dari populasi, atau sekitar 300.000 orang.

Sebuah truk pickup Nissan yang dimodifikasi secara lokal menjadi “popemobile” untuk kunjungan paus 20-23 November ke Thailand. (Foto dari Komunikasi Sosial Katolik Thailand)

Paus akan tiba pada 20 November dan secara resmi disambut di bandara Don Mueang Bangkok sebelum menuju ke ibukota Thailand di mana ia akan tinggal di Nuncatur Apostolik.

- Newsletter -

Pada 21 November, Paus Fransiskus akan bertemu dengan Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha, dan pejabat senior dan pejabat tinggi lainnya sebelum mengunjungi Patriark Agung, biksu Buddha terkemuka Thailand.

Kemudian pada hari itu paus dijadwalkan untuk bertemu dengan raja Thailand, Raja Maha Vajiralongkorn sebelum merayakan Misa pertama di hadapan sekitar 40.000-50.000 orang di Stadion Nasional.

Hari berikutnya Paus akan melakukan perjalanan ke Nakhon Pathom, tepat di sebelah barat ibu kota untuk bertemu dengan para uskup dan seminaris Thailand sebelum kembali ke Bangkok untuk bertemu para pemimpin denominasi dan agama Kristen lainnya di pagi hari di Universitas Chulalongkorn.

Kemudian di sore hari ia akan merayakan Misa kedua untuk kaum muda di Katedral Assumpta di Bangkok.

Dalam foto yang diambil pada 13 November ini, Suster Ana Rosa, sepupu Paus Fransiskus, berdoa bersama kongregasi di Biara Para Suster Salesian di Bangkok. Suster Ana akan berada di sisi paus dan bertindak sebagai penerjemah saat Misa di Katedral Maria Diangkat ke Surga dan di stadion di Bangkok. (Foto oleh Romeo Gacad / AFP)

Selama berada di sana, ia juga diharapkan untuk bertemu dengan sepupunya yang mengelola sekolah perempuan Katolik di Thailand.

Sejumlah pengungsi Katolik Vietnam juga telah dipilih untuk menghadiri Misa yang dirayakan oleh Paus Fransiskus.

Sekitar 5.000 polisi akan dikerahkan untuk memastikan keamanan bagi paus selama kunjungannya, kata juru bicara kepolisian Letnan Jenderal Damrongsak Kittiprapat.

Umat Katolik Thailand dan para pejabat mengatakan mereka telah bekerja dengan keras untuk menyiapkan segala sesuatunya bagi kedatangan Paus Fransiskus.

Mereka yang bekerja keras termasuk penjahit terampil di Biara Phraharuthai di pusat Bangkok yang mengatakan mereka telah bekerja tanpa lelah selama dua bulan untuk memastikan Paus Fransiskus, para uskup serta imam yang menyertainya -jumlahnya lebih dari 200- akan mendapatkan pakaian yang terbuat dari sutra terbaik dan bahan lainnya untuk dipakai.

Orang-orang membeli kemeja suvenir untuk kunjungan Paus Fransiskus yang  dijual di luar Katedral Assumption di Bangkok pada tanggal 17 November. (Foto oleh Romeo Gacad / AFP)

Pastor Peter Chetha Chaiyadej, panitia perayaan liturgi di Keuskupan Agung Bangkok berterima kasih kepada mereka yang mempersiapkan kunjungan paus.

“Tekad dan dedikasi mereka tentu saja, adalah hasil dari iman mereka kepada Tuhan,” katanya, menambahkan bahwa “mereka terus bekerja keras dan tersenyum.”

“Semoga Tuhan memberkati para suster dan semua yang bekerja untuk dedikasi dan pengorbanan mereka bagi paus dan bagi Tuhan,” katanya.

Penyanyi Katolik juga datang bersama untuk membuat video musik resmi untuk kunjungan paus yang dirilis baru-baru ini di Facebook dan YouTube.

Lagu “Let Love Be the Bridge” -yang menampilkan artis seperti Christina Agilar, Tom Room 39, BNK48 dan yang lainnya yang datang bersama- ditulis oleh Chawalwit Yingyotsenee dan ditampilkan dengan gaya tradisional yang disebut luk thung untuk memberikan nuansa yang lebih tradisional.

Salah satu artis di lagu Sumonthip See, yang juga akan membantu menyelenggarakan acara di sekitar Stadion Misa Nasional, mengatakan dia sangat gembira dengan kunjungan tersebut.

“Saya pikir itu adalah sesuatu yang sangat berharga. Kami tidak tahu kapan kesempatan berikutnya bagi kami untuk memiliki kesempatan seperti ini, “katanya.

Persiapan sedang dilakukan untuk Misa yang akan dirayakan oleh paus di Stadion Nasional di Bangkok pada 21 November. (Foto disediakan)

Sementara kebanyakan hampir selesai dengan persiapan mereka, sekelompok orang Thailand lainnya bersiap untuk memulai pekerjaan mereka.

Green Angels, sebuah kelompok sukarelawan, akan mengurus pengelolaan sampah selama kunjungan Paus Fransiskus.

Salah satu tugas mereka adalah mempersiapkan dan membersihkan Stadion Nasional tempat Paus Fransiskus akan merayakan Misa pertamanya pada 21 November.

Mereka berkata bahwa mereka bangga memainkan peran penting dalam kunjungan paus dan akan mengikuti ensiklik Paus Fransiskus tentang lingkungan “Laudato Si” untuk menjaga “rumah kita bersama “tetap bersih.

Pastor Wirach Amonpattana, wakil pemimpin provinsi dari Kongregasi Redemptoris di Thailand, mengatakan kunjungan itu bukan hanya kesempatan penting bagi umat Katolik untuk menerima Paus Fransiskus, tetapi juga kesempatan penting bagi umat Katolik untuk menanggapi Laudato Si ‘dengan mengambil konservasi lingkungan secara serius.

Mereka dapat melakukan ini dengan benar-benar memahami nilai-nilai yang diajukan oleh Laudato Si ‘dan mengambil tindakan nyata, katanya.

Setelah Thailand, paus berangkat untuk kunjungan tiga hari ke Jepang pada 23 November setelah upacara perpisahan di bandara.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest