Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Features (Bahasa) Muslim Rohingya di India takut dideportasi ke Myanmar

Muslim Rohingya di India takut dideportasi ke Myanmar

Hampir tidak ada hari terlewatkan bagi Mubeen-ur-Rahman, seorang Muslim Rohingya yang tinggal di gubuk darurat di wilayah Jammu, India utara, untuk membeli koran dan membaca halaman demi halaman.

Penjual toko grosir berusia 19 tahun itu ketakutan seperti ribuan Muslim Rohingya lainnya akhir-akhir ini akan ancaman deportasi ke Myanmar.

Pemerintah Partai Bhatiya Janata (BJP) yang dipimpin nasionalis Hindu India mengesahkan undang-undang pada bulan Desember yang disebut Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan yang menyatakan imigran Hindu, Sikh, Buddha, Jain, Parsi dan Kristen dari Bangladesh, Pakistan, dan Afghanistan memenuhi syarat untuk menjadi warga negara India. Namun Muslim tidak termasuk.



Mubeen mengatakan India sedang bersiap untuk mendeportasi Muslim Rohingya menggunakan undang-undang ini untuk memenuhi janji pemilihan yang dibuat BJP sebelum terpilih kembali pada Mei 2019.

Pemerintah federal India mengatakan para pengungsi Muslim Rohingya terlibat dalam kegiatan teroris. Namun, belum bisa membuktikan klaim tersebut.

Tetapi dengan undang-undang baru, Muslim Rohingya melihat peluang mereka untuk berlindung di India menghilang dengan cepat.

“Setelah undang-undang itu diberlakukan, kita tidak akan memiliki jalan hukum untuk tetap di India. Kami akan dianggap sebagai penjahat dan tidak ada yang akan memberi kami pekerjaan, ”kata Mubeen.

- Newsletter -

Ketakutannya tampaknya semakin nyata pada 4 Januari, ketika dia membaca berita bahwa seorang menteri senior federal, Dr Jiterndra Singh, mengatakan bahwa deportasi para pengungsi Rohingya dari India sekarang tinggal beberapa hari lagi.

“Jammu memiliki populasi Rohingya yang cukup besar dan daftar akan akan dikumpulkan. Mereka harus meninggalkan India …. Pemerintah sedang mempertimbangkan cara untuk mendeportasi mereka, ”kata Singh dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan Gulf News.

Mubeen melarikan diri dari desanya di Negara Bagian Rakhine Myanmar untuk menghindari penganiayaan terhadap Rohingya pada 2012.

Pria Muslim Rohingya menghabiskan waktu luang di wilayah Jammu, India utara. (Foto oleh Peerzada Ummer)

Lebih dari satu juta warga Rohingya melarikan diri dari Myanmar, sebagian besar ke Bangladesh, sejak Agustus 2017 untuk menghindari kekejaman yang dilakukan oleh militer, yang digambarkan oleh misi pencarian fakta di Amerika Serikat sebagai genosida.

Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi juga menggunakan istilah pembersihan etnis untuk menggambarkan eksodus Rohingya dari Myanmar.

Pemerintah Myanmar menolak menerima minoritas Rohingya sebagai warga negara dan menganggap mereka pendatang dari Bangladesh.



Ribuan orang juga melarikan diri ke kota Jammu, India. Di sana mereka membangun kamp di tanah sewaan dan tinggal berdesak-desakan di rumah-rumah sementara.

Menurut data pemerintah, ada 1.219 keluarga Rohingya, yang tinggal di tempat itu dengan mayoritas mencari nafkah sebagai buruh.

“Siapa yang menginginkan kehidupan seorang pengungsi. Kami ingin pulang tetapi rumah kami telah menjadi seperti mulut binatang buas yang akan menelan kami semua, ”kata Mubeen.

Tasselma Khatoon, seorang wanita Rohingya yang merupakan ibu dari dua anak perempuan, mengatakan kepada LiCAS.news  baru-baru ini bahwa kehidupan sangat sulit untuk tinggal di sebuah gubuk yang hanya dapat memuat tiga orang.

Dia bilang dia benci tempat tinggalnya, terutama karena harus hidup dengan kecoak yang merayap di atas makanan mereka sepanjang waktu.

“Saya bahkan tidak bisa memberitahumu rasa sakit yang saya rasakan ketika aku melihat anak-anakku mengalami ruam kulit di musim panas dan pilek selama musim dingin. Jika ini bukan neraka, lalu apa? ” katanya.

Di musim panas, suhu kadang-kadang melebihi 45 derajat dan sangat menyiksa, terutama untuk anak-anak, katanya.

“Kami berada di sini hanya untuk menyelamatkan hidup kami dan anak-anak kami. Kami ingin kembali ke Myanmar tetapi hanya ketika pemerintah setuju untuk tidak memperlakukan kami sebagai teroris atau membunuh kami, ”kata Khatoon.

Sepasang anak-anak Muslim Rohingya mengambil air dari tangki plastik di wilayah Jammu, India utara. (Foto oleh Peerzada Ummer)

Abdul Raheem, an 81-year-old Rohingya man whose son was killed in Myanmar in 2017 now lives with his wife in Jammu.

Abdul Raheem, seorang lelaki Rohingya yang berusia 81 tahun yang putranya terbunuh di Myanmar pada 2017, sekarang tinggal bersama istrinya di Jammu.

Kondisi kesehatannya buruk dan pasangan itu bergantung pada kebaikan dari penduduk setempat untuk bertahan hidup.

Raheem mengatakan dia sangat ingin untuk kembali ke Myanmar di mana dia telah menghabiskan seluruh hidupnya.

“Saya berdoa agar saya dimakamkan di Myanmar. Saya tidak memiliki kuburan di tanah asing seperti ini. Tetapi kembali ke tempat di mana kematian terjadi setiap hari tidak terbayangkan, ”kata Raheem.

Dia ingin pemerintah India memastikan warga Rohingya di India akan aman di Myanmar sebelum mendeportasi mereka.

“Mengapa pemerintah India ingin kita semua terbunuh di Myanmar? Karena kita bukan Hindu dan memiliki kepercayaan yang berbeda, ”kata Raheem.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest