Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Imam Filipina layani pengakuan dosa dan komuni dari rumah ke rumah

Imam Filipina layani pengakuan dosa dan komuni dari rumah ke rumah

Rasa lapar akan sakramen menjadi hal yang mendesak di kalangan umat Katolik selama penguncian (lockdown) akibat pandemi virus corona.

Namun penangguhan perayaan sakramen tidak menghalangi seorang imam Katolik di provinsi Leyte, Filipina tengah, untuk menjangkau umatanya.

Pastor Amadeo Corpuz Alvero dari paroki St. Isidorus Pekerja mengetuk pintu umat untuk menawarkan sakramen rekonsiliasi dan persekutuan.




Imam itu memutuskan untuk pergi berkeliling di parokinya karena orang-orang terus datang ke gereja untuk pengakuan dan doa meskipun ada peringatan dari pihak berwenang.

“Saya mengatakan kepada mereka untuk tidak datang dan tinggal di rumah saja dan bergabung dalam Misa online,” kata Pastor Alvero, menambahkan bahwa membuat pengakuan dosa akan cukup untuk selama penguncian.

“Tetap saja mereka datang dan meminta pengakuan,” kata imam itu. “Awalnya saya menuruti permintaan mereka,” katanya. Dia mendengar pengakuan secara rahasia di dalam sakristi gereja sebelum merayakan Misa.

“Kemudian orang-orang mengetahui hal itu dan banyak yang datang untuk pengakuan dosa,” kata Pastor Alvero.

- Newsletter -

Suatu kali, seorang umat paroki datang untuk memberitahu dia  bahwa ada perbedaan jika secara pribadi menerima Tubuh Kristus dan mengaku dosa melalui seorang imam dibandingkan dengan berdoa secara online.

Itu menjadi titik balik bagi Pastor Alvero.

Pastor Amadeo Corpuz Alvero dari paroki St. Isidorus Pekerja di Filipina tengah mendengar pengakuan di luar rumah seorang penduduk desa di Filipina tengah. (Foto milik Pastor Alvero)

Dia memutuskan untuk membawa Tubuh Kristus ke setiap rumah dan menawarkan pengampunan Tuhan kepada mereka yang memintanya.

Pada 30 Maret, imam itu mulai mengunjungi rumah-rumah umat parokinya yang mengirim permintaan untuk pengakuan dosa.Setelah dua minggu, pastor itu telah mendengarkan pengakuan di sekitar paroki dari jam 8:30 pagi sampai jam 6 sore.

Dia akan berkeliling paroki dan mengetuk pintu untuk menawarkan komuni Tubuh Kristus.

“Masa-masa yang luar biasa ini memperkuat kebutuhan masyarakat untuk menerima Tubuh Kristus,” kata Pastor Alvero.

Dia mengatakan bahwa umat beriman tampaknya juga telah membangun iman yang kuat akan pengampunan melalui pengakuan dosa.

Salah satu umat, Jenneth de la Cruz, mengatakan sulit untuk mengikuti Misa online “dan banyak lagi yang tidak menerima komuni” pada hari Minggu.“




Saya sangat bersyukur dan beruntung bahwa terlepas dari situasi kita saat ini, [Pastor Alvero] meluangkan waktunya untuk datang dan mengunjungi kami,” kata De la Cruz yang berusia 41 tahun.

“Saya merasa bahwa Tuhan selalu membimbing kita dan bahwa iman kita kepada-Nya akan selalu ada di sana,” katanya.

Pastor paroki juga mengunjungi orang sakit dan berpartisipasi dalam distribusi bantuan makanan ke daerah miskin di parokinya.

“Peran Gereja adalah untuk berdoa bagi orang-orang, untuk bersama mereka dalam penderitaan mereka, dan untuk memberikan bantuan dengan cara apa pun yang kita bisa,” kata Pastor Alvero.

“Dengan melakukan ini, saya merasa bahwa saya melakukan apa yang Kristus ingin saya lakukan,” katanya, menambahkan bahwa orang-orang tidak hanya lapar akan makanan selama pandemi tetapi juga lapar akan “kegiatan komunal spiritual.”

Dia mengatakan bahwa selama masa-masa sulit, Gereja harus mengambil “upaya ekstra untuk menghadapi tantangan untuk memberikan perhatian, cinta, dan pelayanan yang luar biasa kepada warga.”

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest