Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus Fransiskus deklarasikan Tahun Santo Yusuf

Paus Fransiskus deklarasikan Tahun Santo Yusuf

Paus Fransiskus mengumumkan dimulainya perayaan Tahun Santo Yusuf untuk menandai peringatan 150 tahun proklamasi santo itu sebagai pelindung Gereja Universal pada 8 Desember.

Tahun Santo Yusuf bertujuan untuk mendorong umat beriman agar mengikuti teladan santo itu sehingga mereka dapat memperkuat “kehidupan iman mereka setiap hari sepenuhnya dalam kehendak Tuhan.”

Paus juga mengeluarkan surat apostolik yang didedikasikan untuk ayah angkat Yesus itu.




Dalam surat berjudul “Patris corde” atau “Dengan Hati Seorang Ayah,” Paus Fransiskus membagikan refleksi pribadinya tentang St. Yusuf.

“Keinginan saya untuk melakukannya meningkat selama bulan-bulan pandemi ini,” katanya, di mana banyak orang telah membuat pengorbanan tersembunyi selama krisis untuk melindungi orang lain.

“Masing-masing dari kita dapat menemukan dalam diri Yusuf – pria yang tidak diperhatikan, kebijaksanaan dan kehadiran tersembunyi, setiap hari – sebagai seorang perantara, pendukung dan penuntun pada saat-saat sulit,” tulisnya.

“St. Yusuf mengingatkan kita bahwa mereka yang tampak tersembunyi atau dalam bayang-bayang dapat memainkan peran yang tak tertandingi dalam sejarah keselamatan, ”kata paus.

- Newsletter -

Paus Pius IX memproklamasikan St. Yusuf sebagai pelindung Gereja Universal pada 8 Desember 1870, dalam dekrit “Quemadmodum Deus.”

Dalam surat apostoliknya, Paus Fransiskus merefleksikan kualitas kebapakan St. Jusuf, menggambarkan dia sebagai yang dicintai, lembut dan penuh kasih, taat, menerima, dan “berani secara kreatif.”

Paus juga menggarisbawahi bahwa Yusuf adalah seorang ayah pekerja.

“Dalam hubungannya dengan Yesus, Yusuf adalah bayangan duniawi dari Bapa surgawi,” kata paus.

Paus Fransiskus telah mendorong devosi kepada St Yusuf selama masa kepausannya.

Ia memulai pelayanannya sebagai Paus pada 19 Maret 2013, pada Hari Raya Santo Yusuf, dan mendedikasikan homilinya pada Misa pengukuhannya kepada santo itu.

“Dalam Injil, St. Yusuf tampil sebagai seorang yang kuat dan berani, seorang pekerja, namun di dalam hatinya kita melihat kelembutan yang luar biasa, yang bukan menunjukkan kelemahan melainkan sebuah tanda kekuatan jiwa dan kapasitas untuk perhatian, kasih sayang, keterbukaan yang tulus kepada orang lain, untuk cinta, “kata paus.

Lambang Paus Fransiskus menampilkan spikenard (narwastu) yang dikaitkan dengan St. Jusuf dalam tradisi ikonografi Hispanik.

Selama kunjungan apostolik ke Filipina pada tahun 2015, paus menjelaskan mengapa dia menyimpan gambar santo itu di mejanya.

“Saya juga ingin memberi tahu Anda sesuatu yang sangat pribadi,” katanya. “Saya sangat mencintai St. Jusuf, karena dia adalah orang yang pendiam dan kuat.”

“Di meja saya, saya memiliki gambar St. Yusuf yang sedang tidur. Bahkan ketika dia tertidur, dia menjaga Gereja! Iya! Kami tahu dia bisa melakukan itu. Jadi ketika saya memiliki masalah, kesulitan, saya menulis catatan kecil dan saya meletakkannya di bawah St. Yusuf, sehingga dia dapat memimpikannya! Dengan kata lain, saya katakan padanya: berdoalah untuk masalah ini! ” kata paus

Pada audiensi umum pada 18 Maret tahun ini, Paus Fransiskus mendesak umat Katolik untuk berpaling kepada St. Yusuf pada saat-saat sulit.

“Dalam hidup, di tempat kerja dan di dalam keluarga, melalui suka dan duka, dia selalu mencari dan mencintai Tuhan, karena itu pantas menerima julukan Kitab Suci yang menggambarkannya sebagai orang yang adil dan bijaksana,” kata paus.

“Mintalah pertolongan kepadanya, terutama di masa-masa sulit dan percayakan hidupmu kepada santo agung ini.”

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest