Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Features (Bahasa) Masa depan pengungsi Rohingya di India semakin tidak pasti

Masa depan pengungsi Rohingya di India semakin tidak pasti

Suasana di kamp Bathandi yang terletak di kota Jammu di utara India penuh dengan kecemasan, di mana para pengungsi Rohingya di kamp tersebut menghadapi ancaman deportasi.

Pemerintah telah mengumpulkan lebih dari 150 pengungsi ke pusat penahanan Hira Nagar tempat mereka kemungkinan besar akan dikirim kembali ke Myanmar.

Lebih dari satu juta warga Rohingya telah melarikan diri dari Myanmar, banyak terjadi pada tahun 2012, tetapi paling banyak sejak Agustus 2017 ketika militer negara itu memulai apa yang disebut pencari fakta PBB sebagai kemungkinan genosida.



Pemerintah Myanmar menolak menerima mereka sebagai warga negara dan menganggap mereka sebagai migran ilegal dari Bangladesh.

Ribuan warga Rohingya tiba di kota Jammu di mana mereka membangun kamp pengungsi di atas tanah sewaan, penuh dengan rumah petak sementara di 22 lokasi di seluruh kota.

Menurut pemerintah setempat ada 1.219 keluarga Rohingya, atau sekitar 5.107 orang yang tinggal di wilayah Jammu di mana beberapa dari mereka mencari nafkah sebagai buruh, pedagang pinggir jalan dan pengumpul barang bekas.

Bulan lalu, pemerintah menggerebek pemukiman Rohingya di daerah Jammu dan polisi menahan lebih dari 150 pengungsi itu. Menurut otoritas setempat, warga Rohingya tinggal secara ilegal di wilayah tersebut.

Tindakan itu dilakukan setelah partai nasionalis pro-Hindu Partai Bhartiya Janata (BJP), yang memimpin pemerintahan federal, berjanji kepada para pemilihnya bahwa mereka akan membebaskan India dari permukiman Muslim Rohingya dan akan mengirim mereka kembali ke Myanmar.

- Newsletter -

BJP mengatakan India tidak menandatangani Konvensi PBB terkait Status Pengungsi, atau Protokol tentang Status Pengungsi dan dengan demikian tidak diwajibkan.

Pemahaman bahwa mereka tidak disambut baik oleh pemerintah India menjadi beban bagi warga Rohingya di luar pusat penahanan Hira Nagar yang menunggu untuk bertemu dengan anggota keluarga mereka yang ditahan.

Warga Muslim Rohingya bersiap untuk meninggalkan pemukiman mereka setelah polisi memverifikasi identitas mereka di kota Jammu, India utara. (Foto oleh Naresh Bhagat)

Salah satunya Meena Begum yang berusia 28 tahun. Bersama anaknya, satunya dipangku dan seorang lagi tangannya dipegang, ia dengan cemas menunggu di pintu utama pusat penahanan untuk bertemu dengan suaminya yang telah ditahan di sana selama lebih dari dua minggu.

“Tujuh hari yang lalu, saya berbicara dengannya hanya dua menit,” kata Meena kepada LiCAS.News. Saya berterima kasih kepada otoritas penjara bahwa mereka mengizinkan saya bertemu dengan suami saya, tetapi saya tidak tahu apakah saya akan diizinkan untuk bertemu dengannya lagi, ”katanya.

“Anak-anak terus menanyakan keberadaan ayah mereka. Mereka merindukannya. “

Dia menceritakan apa yang terjadi ketika suaminya ditahan dan bagaimana polisi dan otoritas sipil datang ke gubuk mereka dan meminta dokumen identitas.

Keluarga tersebut menunjukkan kartu identitas mereka yang pertama kali diberikan oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) ketika mereka tiba di India pada tahun 2012.

“Mereka membuang kartu tersebut dan membawa serta suami saya. Saya terus menanyakan alasannya kepada mereka, tetapi mereka memberi tahu saya bahwa dia akan kembali sebentar lagi. Dua minggu telah berlalu, tapi dia masih dipenjara, ”kata Meena.

Suaminya, Siraj Alam, adalah buruh harian yang berpenghasilan tidak lebih dari 7.000 rupee ($ 100) sebulan. Putra tertua mereka berusia sekitar 4 tahun sedangkan yang bungsu berusia dua tahun.

“Kami tidak punya uang di rumah kami dan semua persediaan makanan yang kami miliki sudah habis,” kata Meena.

“Otoritas penjara setempat memberi tahu kami bahwa suami saya akan dideportasi kembali ke Myanmar. Apa yang akan saya lakukan di sini? Kemana saya akan pergi? ” dia bertanya.

“Kami dipisahkan dengan cara yang paling sadis oleh pemerintah. Jika pihak berwenang ingin kami dideportasi, biarlah kami dideportasi bersama. Jangan bunuh kami secara terpisah, “katanya.



‘Setidaknya kami masih hidup’

Sajra Begum adalah seorang wanita Rohingya berusia 73 tahun. Putra satu-satunya telah ditahan oleh polisi dan dia ditinggalkan tanpa uang sepeser pun di gubuknya.

“Saya bersumpah demi Allah, saya belum makan apa-apa selama dua hari terakhir ini. Saya tidak punya apa-apa di rumah saya,” kata Sajra kepada LiCAS.news

“Anak saya ditahan 10 hari yang lalu dan sejak itu tidak ada kabar tentang dia. Mereka mengatakan dia akan dideportasi kembali ke Myanmar. Saya tidak tahu harus berbuat apa. “

Sudah 10 tahun ibu dan anak ini tinggal di wilayah Jammu. Putranya, Abdul Ali bekerja di toko makanan ringan dan menghasilkan sekitar 200 hingga 300 rupee sehari ($ 2).

Sijra mengalami gangguan kesehatan dan mengatakan akan lebih baik dia mati daripada hidup dengan situasi seperti ini.

“Kami datang ke India dan meninggalkan rumah kami di Myanmar hanya untuk menyelamatkan hidup kami. Kami tidak punya niat lain untuk datang ke India,” kata Sajra.

“Kami di sini menjalani kehidupan yang menyedihkan, tapi sampai sekarang setidaknya kami masih hidup. Pemerintah sekarang menemukan cara baru untuk membunuh kami  semua, satu per satu. ”

Suami Sajra meninggal dua tahun lalu dan dimakamkan di kuburan setempat. Sajra mengatakan yang dia inginkan sekarang adalah dimakamkan di samping suaminya.

“Saya tidak punya banyak waktu tersisa. Tinggalkan anak saya sendiri dan jangan mendeportasi dia sampai saya mati, ” katanya sambil menangis.

Warga Muslim Rohingya meninggalkan pemukiman mereka setelah polisi mengecek identitas mereka di kota Jammu di India utara. (Foto oleh Naresh Bhagat)

Pemerintah menciptakan ketakutan

Mohammad Saleem adalah pengungsi Rohingya dan seorang ulama Islam. Saudaranya juga ditahan di tahanan tersebut.
Kepada LiCAS.news Saleem menuturkan bahwa klaim pemerintah bahwa mereka yang ditahan tinggal secara ilegal di negara itu adalah sebuah lelucon. Dia mengatakan bahwa semua pengungsi Rohingya memiliki kartu UNHCR yang masih berlaku.

“Pemerintah ingin menciptakan ketakutan psikosis. Mereka memilih kami satu per satu dengan alasan ini atau itu. Motifnya adalah untuk membuat kami takut dan melegitimasi deportasi kami,” kata Saleem.

Ia mengatakan pengungsi Rohingya di India tidak berniat untuk tinggal di negara itu secara permanen.

“Sekarang, perdamaian tetap sulit dicapai di negara kami … Tolong biarkan kami hidup sampai keadaan di negara kami menjadi normal,” kata Saleem kepada LiCAS.News.

Seorang pejabat senior pemerintah yang tidak ingin disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara tentang masalah ini, mengatakan kepada LiCAS.news bahwa kredensial yang dimiliki Rohingya yang ditahan oleh polisi sedang diverifikasi.

Ia mengatakan pemerintah kemungkinan dalam waktu dekat akan memutuskan mendeportasi mereka kembali ke Myanmar – yang saat ini tengah dalam perselisihan sipil setelah kudeta militer 1 Februari.

“Kami mendapat informasi bahwa ada beberapa Rohingya yang tinggal secara ilegal di wilayah tersebut. Polisi memeriksa dokumen mereka dan sekarang kami berada pada tahap akhir untuk memverifikasi kredensial mereka. Mereka harus tetap di pusat penahanan untuk saat ini,” kata pejabat itu.

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge

Latest