Home LiCAS.news Bahasa Indonesia Church & Society (Bahasa) Paus serukan aksi global untuk perlindungan migran

Paus serukan aksi global untuk perlindungan migran

Paus Fransiskus menyerukan komitmen global untuk melindungi para migran, terutama perempuan dan anak-anak, dalam pidato publik pertamanya selama kunjungan apostolik ke Thailand pada 21 November.

Paus mengimbau masyarakat internasional untuk melindungi perempuan dan anak-anak “yang dilanggar dan dihadapkan pada setiap bentuk eksploitasi, perbudakan, kekerasan dan pelecehan.”

“Semoga setiap negara menemukan cara yang efektif untuk melindungi martabat dan hak-hak migran dan pengungsi,” katanya dalam sebuah acara penting yang dihadiri oleh Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-o-cha di Kantor Pemerintah di Bangkok.

Meskipun memuji pemerintah Thailand atas upaya untuk memerangi perdagangan manusia, paus memohon tindakan internasional terhadap apa yang dia sebut sebagai “momok” yang menjangkiti wilayah itu.

Dia mengatakan bahwa orang-orang terlantar terus menghadapi “bahaya, ketidakpastian dan eksploitasi dalam pencarian mereka untuk kebebasan dan kehidupan yang layak bagi keluarga mereka.”

Paus menggambarkan “pergerakan migrasi” di seluruh dunia sebagai “sebuah fenomena yang mewakili salah satu masalah moral utama yang dihadapi generasi kita.”

Ia mengatakan krisis migrasi tidak dapat diabaikan, dan menambahkan bahwa Thailand telah menyaksikan ribuan migran dan pengungsi dari negara-negara tetangga.

- Newsletter -

“Thailand sendiri, yang dikenal dengan sambutan yang diberikan kepada para migran dan pengungsi, telah mengalami krisis ini sebagai akibat dari pelarian tragis para pengungsi dari negara-negara terdekat,” katanya.

“Saya menyatakan harapan saya agar komunitas internasional bertindak dengan tanggung jawab dan pandangan jauh ke depan, akan bekerja untuk menyelesaikan masalah-masalah yang telah menyebabkan eksodus yang mengerikan ini,” kata Paus Fransiskus.

Dia mendesak “migrasi yang aman, tertib dan teratur,” dan mengatakan bahwa hal ini “tidak hanya tentang migran” tetapi “juga tentang wajah yang ingin kita berikan kepada masyarakat kita.”

Paus Fransiskus berbicara dengan Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-o-cha di Kantor Pemerintah Thailand di Bangkok pada 21 November. Sepupu paus Suster Ana Rosa Sivori membantu menjadi penerjemah untuk paus. (Foto LICAS News)

Dalam pesannya, Paus memuji Thailand karena “menunjukkan rasa hormat dan penghargaan terhadap berbagai budaya, kelompok agama, pemikiran, dan gagasan.”

Paus mengatakan penghormatan terhadap keanekaragaman “berfungsi sebagai inspirasi” bahkan ketika efek globalisasi “terlalu sering dipandang dalam istilah ekonomi yang sempit.”

Dia memuji Thailand untuk inisiatifnya untuk menciptakan “komisi etika sosial” yang melibatkan agama-agama tradisional di negara itu.

Dia meyakinkan para pemimpin negara tentang “komitmen penuh” komunitas Katolik minoritas Thailand “untuk mempertahankan dan mempromosikan karakteristik khas masyarakat Thailand.”

Paus mengatakan umat Katolik harus siap menghadapi situasi yang mungkin membuat mereka menjadi “tidak sensitif” terhadap kebutuhan mereka yang “ingin dibebaskan dari beban kemiskinan, kekerasan, dan ketidakadilan.”

Dia menyerukan agar mereka berkomitmen untuk “pengembangan integral semua orang dalam keluarga manusia yang berkomitmen untuk hidup dalam keadilan, solidaritas, dan keharmonisan persaudaraan.”

Dalam tanggapannya, Perdana Menteri Prayut menyatakan “kekagumannya yang tinggi” terhadap Paus, terutama “usaha mulia Paus”.

Setelah bertemu dengan pejabat pemerintah Thailand, Paus Fransiskus bertemu dengan Patriark Tertinggi Buddha Thailand di sebuah kuil di Bangkok, kemudian kunjungan ke rumah sakit Katolik.

Kunjungan Paus bertepatan dengan peringatan 350 tahun pendirian Misi Katolik di Thailand dan peringatan 50 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara negara itu dan Tahta Suci.

Orang-orang di jalanan Bangkok memberikan sambutan hangat kepada Paus Fransiskus pada 21 November. (Foto LICAS News)

© Copyright LiCAS.news. All rights reserved. Republication of this article without express permission from LiCAS.news is strictly prohibited. For republication rights, please contact us at: [email protected]

Support LiCAS.news

We work tirelessly each day to tell the stories of those living on the fringe of society in Asia and how the Church in all its forms - be it lay, religious or priests - carries out its mission to support those in need, the neglected and the voiceless.
We need your help to continue our work each day. Make a difference and donate today.

Latest